Nge-Teh

Minggu pagi, pinginnya bangun siang, mumpung libur, tapi jam biologisnya sudah ter-stel otomatis, jam 4 PASTI! Kalau pas semangat seperti biasa, nggak masalah sih, bisa baca buku, bikin patchwork, jalan-jalan, atau bahkan ke pasar. Pasar dekat rumah jam segitu sudah mulai sibuk, sayuran sudah mulai datang dan di tata, orang habis shalat, biasanya langsung belanja.

Tapi minggu ini lagi malas luar biasa, karena flu dan batuk yang membuat suaraku nggak lantang lagi. Teringat sabtu sore, dapat teh pekalongan cap Bandulan dari mas Budi J4j4np4s4r, temen ketemu di milis JS. Mas Budi memberi oleh-oleh kue kering jahe khas muntilan dan sebungkus daun teh yang harumnnya memenuhi kabin mobil hanya dalam perjalanan 10 menit saja.

Di awali email Budi beberapa hari lalu, yang bilang bawain aku oleh-oleh dari muntilan. Hiks….seneng dan terharu, padahal kami belum pernah ketemu. Trus hari sabtu siang saling SMS, gimana caranya kue Jahe bisa nyampai ke diriku. Kebetulan pas mau ngantar Rachel main in line skate di sport Mall, maka kita janjian di situ. Budi SMS, gimana cara mengenalinya? Aku pakai kaos pink, suamiku lagi baca buku. Karena banyak orang di situ, yang baca buku serius cuma si papa, ya…itu tandanya. Akhirnya kita ngobrol bertiga sambil lihat Rachel beraksi, dan nungguin Yoke main internet di lantai 1. Ngobrolnya sambil setengah teriak, karena musik di stel kenceng2, biar pada semangat para main. Kebetulan juga ketemu June Boediono, suaminya dan teman dari Korea. June juga mengantar anak2nya main in line skate. June teman dari milis I-kan Ayahbunda.
Semangat dikit untuk bangun, karena pingin nge-teh. Sambil menunggu air mendidih, aku ambil poci teh kesayanganku. Poci tanah ini hadiah ulang tahun dari Yoke dan papanya mungkin 11 tahun lalu, yang kuingat…..belum ada Rachel. Saat liburan sekolah, kami ke Guci Tegal, aku sangat menikmati menyeruput teh poci yang khas tegal dengan gula batu. Diam2 mereka membeli poci tanah dan membungkusnya sebagai kado ultahku. Meskipun tutup pocinya sudah pecah, dimainkan Rachel, pocinya tetap ku pakai, karena rasanya…makin lama makin sedep teh yang dihasilkannya. Sudah makin berkerak hitam di dalamnya.

Sepoci teh dari daun teh pekalongan cap Bandulan yang wangi melati, beberapa potong kue jahe yang keras, dan koran yang sudah datang, membuka pagiku yang malas.
Kue jahe yang keras, harus di gigit hati2, supaya tidak menyakitkan gusi, trus di sesap perlahan, ternyata kue ini cepet lumer, manis dan pedas jahe cepat memenuhi rongga mulut. Serpihan jahe kadang tertangkap lidah, dilanjut menyeruput teh tanpa gula.
Ternyata nikmat banget, hangat teh, berpadu dengan manis dan pedasnya kue jahe yang samar2, membuatku membatalkan menyemplungkan gula batu ke dalam cangkir.
Belum habis sekolom koran di baca, sepoci teh dan 4 keping kue jahe sudah ludes.

Teh ini memang wangi, tapi kurang sepet rasanya. Dulu di Solo, mami meracik sendiri teh yang diminum, karena minum teh di solo sudah seperti tradisi. Pagi dan sore, selalu tersedia teh manis hangat dan kental. Teh yang diracik mami ada 3 macam, yaitu teh 999 produksi Solo yang diambil warna merahnya yang pekat, Teh cap Sepeda Balap produksi pekalongan yang diambil rasa sepatnya, Teh Gopek dari tegal, yang diambil wanginya. Perbandingannya gak tahu aku, tapi teh campuran ini bener2 mantap. Tehnya di buat di poci enamel yang gede, trus pocinya di tutup pakai penutup poci yang terbuat dari kain di isi kapuk tebal, untuk menjaga kehangatannya. Uaaah….kenangan lama yang nggak ada lagi jejaknya.

Sejak aku menikah, kenikmatan minum teh pagi dan sore sudah nggak ada lagi, karena nggak ada yang mengingatkan untuk menyediakan. Minum teh kalau lagi pingin aja.
Teh yang dipakai silih berganti, tergantung suasana hati. Pernah minun teh Catoet, lumayan sepat dan wangi, lalu ganti teh gopek, terakhir sedang tergila gila teh Tong Tjie Premium.
semuanya mesti di seduh di poci tanahku yang mungil dan gak punya tutup. Kadang di kasi gula, kadang tidak, tergantung apa teman si teh saat itu.

Rachel yang ikut demen dengan teh, sementara Yoke tetep seneng dengan air putih saja.
Papa sih gak bisa di tawar…kopi tubruk.

Senin pagi, masih dalam rangka menikmati kue jahe yang tinggal beberapa potong dan teh pekalongan, yang di tambah porsi daun tehnya, baru deh….rasa sepat dan kental terasa. Oooh…kemarin emang pelit menyeduh daun tehnya.
Thank’s Budi, sudah memperkenalkan teh cap Bandulan.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

17 Responses to Nge-Teh

  1. foodngarden says:

    waaaaaaa…pocinya kliatan jadul..keren euuyyy… aku suka perabotan rada2 antik begitu. aku juga kangen teh wangi melati…ada sih di sini yang juwal, cuma kok wanginya beda. duluuuuuuuu…mbah putri almh yang sering bikin wedang teh melati…enak diseruput sore2 sambil mandangin kebun buah…sedeeeeeppp…

  2. elkaje says:

    ini mah nggak jadoel Fi, banyak yang jual, di daerah brebes sampai tegal, di pinggir2 jalan banyak tuh. Aku sayang banget ama poci ini, nggak di cuci pakai sabun, bagian dalamnya sudah hitam berkerak. Poci baru nggak akan menghasilkan rasa teh yang seenak poci lama.

  3. cindil says:

    Teh Poci khas Tegal…bapakku dari Tegal dan teh nya emang enak banget kalo pake poci model begitu. sedap ya… jadi ingat nenekku kalo bikin teh…sedappppp….. banget.

  4. elkaje says:

    cindil said: Teh Poci khas Tegal…bapakku dari Tegal dan teh nya emang enak banget kalo pake poci model begitu. sedap ya… jadi ingat nenekku kalo bikin teh…sedappppp….. banget.

    Bener tuh, minumnya pakai gula batu yang nggak usah di aduk, makin lama makin manis.Poci tehnya juga makin lama makin enak menghasilkan teh ya.

  5. foodngarden says:

    elkaje said: Poci baru nggak akan menghasilkan rasa teh yang seenak poci lama.

    john bikin poci sendiri, mbak. jadi kami ga pernah beli poci. sekarang masih banyak ga sih orang2 minum teh pake poci? sekarang kan jaman sachetan hehehe… teh balon masih dijual ga mbak in?

  6. ferhan2812 says:

    mbak Ine,aku juga pecinta teh melati, lha wong aku dari Tegal je…sejak kecil taunya nyeruput teh ya teh melati dari Tegal Slawi ini. Cuma berhubung lupa gak bawa poci dari tegal, di Jordan sini kebetulan dapet doorprize poci China yang mirip dengan poci tegal, ya udah deh aku pake itu aja klo ngeteh. Masku doyannya es teh, serasa di warteg katanya. Temenku minum teh sih biasanya aneka gorengan. Gak begitu suka kalo pake teh celup,mendingan beli yang serbuk.

  7. sylviegill says:

    syl suka daun teh cap botol, mbak ine

  8. foodngarden says:

    ferhan2812 said: Masku doyannya es teh, serasa di warteg katanya.

    heheheeee… ngeteh emang beda sama ngopi ya. kopi kalo dikasih es malah ga endang. tp kalo teh dikasih es malah nendang. aku suka banged es teh. apalagi kl diberi irisan lemon…segerrrrr…

  9. elkaje says:

    foodngarden said: john bikin poci sendiri, mbak. jadi kami ga pernah beli poci. sekarang masih banyak ga sih orang2 minum teh pake poci? sekarang kan jaman sachetan hehehe… teh balon masih dijual ga mbak in?

    Masih banyak kog orang nge-teh pakai poci. bahkan beberapa rumah makan juga menyediakan menu teh poci. tapi ya mungkin kalah banyak ama teh sachet.Teh balon itu apa Fi?

  10. elkaje says:

    sylviegill said: syl suka daun teh cap botol, mbak ine

    Rasanya aku pernah liat cap Botol, tapi belum pernah coba.

  11. elkaje says:

    ferhan2812 said: Gak begitu suka kalo pake teh celup,mendingan beli yang serbuk.

    Emang, gimanaaaa gitu ya perasaannya kalau pakai teh celup. waktu sariwangi pertama kali kenalkan teh celup, aku curiga luar biasa, begitu di celup langsung merah airnya….. jangan2 ini cuma pewarna. Trus kan ada issue pemutih yang dipakai untuk tea bag nya akan membahayakan peminum teh celup.wis….memang mesti sabar, nyeduh teh…tunggu sampai merah airnya….sambil ngemil2 dulu lah. hehehe….

  12. elkaje says:

    foodngarden said: heheheeee… ngeteh emang beda sama ngopi ya. kopi kalo dikasih es malah ga endang. tp kalo teh dikasih es malah nendang. aku suka banged es teh. apalagi kl diberi irisan lemon…segerrrrr…

    Es kopi enak lo Fi, bukan dari hasil kopi tubruk di kasi es. Tapi yang ekspreso, di kasi es dan gula, kalau perlu sedikit di encerkan lagi dengan air. di Glodok sebelah gloria ada tuh warung es kopi ngetop namanya Tak Kie. Ekspreso ini di kasi satu scope ice cream vanila juga yahuud rasanya.

  13. foodngarden says:

    elkaje said: Teh balon itu apa Fi?

    teh cap balon terbang jadul itu loh mbak. bungkusnya warna merah. teh kesukaanku🙂

  14. foodngarden says:

    elkaje said: Ekspreso ini di kasi satu scope ice cream vanila juga yahuud rasanya.

    wah kalo esspresso mah udah ga asing hihihii… aku pernah posting kopi campur cocoa deh kalo ga salah di blog dapurku. aku kan jarang minum kopi. wkt msh mahasiswa aku minum kopi cuma spy bisa ngerjain paper ampe pagi. skr nyoba2 minum kopi, puyeng juga ya hihihi… ga brani aku minum kopi lg.

  15. elkaje says:

    foodngarden said: teh cap balon terbang jadul itu loh mbak. bungkusnya warna merah. teh kesukaanku🙂

    Tempo hari aku makan di pecel bu Kris di Jakarta sini, aslinya RM pecel bu Kris dari Sby (BYKS). Joe terkenang masa2 ketika sering ke daerah Jawa timur, karena Tehnya punya rasa khas yang tidak dimiliki teh melati gaya Tegal. Kata pegawai restoran ini teh cap Villa 3 bungkus warna merah di campur 3 bungkus warna ijo. Teh ini di kirim dari sby, karena tidak ada di jakarta. Hehehe….kayaknya nih, fanatisme orang terhadap merk teh, mirip dengan fanatisme terhadap merk kecap.

  16. elisa3da says:

    Halo salam kenal ! Saya Elisa, senang sekali bisa ketemu dengan sesama pecinta dan peminum teh :)Saya orang cirebon dan punya kebiasaan minum teh poci juga kadang2. Emang oks banget kalau minum teh sore2 ditemani kue2 kecil.Btw, kalau suka minum teh, mungkin bisa bertemu dengan sesama penggemar teh di mailing list teh: http://groups.yahoo.com/group/teasocietyindonesia/see ya there

  17. hening13 says:

    jadi pengen moci nech,salam kenal ya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s