TOKO ROTI KENANGAN SEKALI LAGI

Toko Roti Sanitas Semarang umumnya enak2 rotinya. Selain roti Kismis favorit cekkong dan aku, ada roti Pisang Keju favorit mami, kejunya pakai keju tua di isikan ke dalam pisang yang dibelah. Aku gak tahu apa favorit papi, karena memang bukan pemilih.

Aku juga suka roti sosis dan roti coklatnya. Roti coklatnya mantap isi coklatnya, atasnya di tabur kacang cincang. Roti sosis itu bukan roti isi sosis seperti yang kita jumpai sekarang, tapi roti isi daging bumbu baso. Gak tahu kenapa di sebut sosis, apa karena pakai daging babi cincang seperti bahan sosis babi. Aku dulu juga heran, sosis dalam benakku bulat panjang padat. Sementara isi roti sosis ini daging mawur. Bumbu dagingnya mantap dan isinya tidak basa basi.

Roti keju buatan Sanitas juga unik. Rasa kejunya mantap, dan bagian dalam, kejunya bisa minggir nempel di dinding roti, tengahnya ruang kosong. Kata mami, ini karena parutan keju di campur butter/margarine.
Aku praktekkan saat bikin roti sendiri….bener lho…bisa…dan enak.
apalagi kalau pakai keju tua. Trik ini yang aku bagikan ke teman2 yang suka bikin roti sendiri, supaya isi roti keju bukan cuma keju cheddar parut thok.

Sampai sekarang, bagiku yang bisa mengalahkan kelezatan roti Sanitas cuma satu, itupun udah gak bisa kudapatkan lagi.
Khusus Sanitas, citarasa roti kuno, yang dari aku kecil sampai tuwek, stabil rasanya.

Pemilik toko Roti ini Oom Bing dan tante Ermin, teman baiknya mami. Aku sering diajak ke rumahnya yang bersebelahan dengan toko nya. Bahkan ketika remajaku aku pernah belajar merangkai parsel dengan tante Ermin. Karena kebaikan tante Ermin pula, aku boleh jualan telur asin hias di masa masa menjelang paskah. Telur asinku laris manis, karna hiasannya unik, kalau biasanya orang bikin telur bentuk badut atau muka, aku bentuk mawar, nenas, seruni, duren dll.

Jualan telur ini memang seasional, aku jual tiap tahun. Bagus juga cuma musiman, bukan sepanjang tahun, tidak membuatku terlena cari duit, sehingga aku bisa konsentrasi belajar lagi kalau masa2 “panen” selesai. Hasil jualan telur aku pakai buat beli buku2 hakken, karena masa itu lagi tergila gila dengan benang dan hakken, tapi buku2nya import dan mahal2.

Toko Roti lain di semarang yang kukenang adalah Sarimanis, di jalan Gajahmada. Penampilannya khas toko kuno. Sebagian besar rotinya di supply oleh Sanitas. Yang enak adalah sosis broodnya. Karena di sini khusus menjual sosis brood dengan saus mustard olahan sendiri yang menambah kaya rasa sosis brood tsb.
Kenanganku yang lain akan toko ini adalah tarcis aneka warna. Bukan rasanya yang mengesankan, karena rasanya standart aja, bolu seret di leher, di hias krim mentega manis. Aku cuma demen colek krim menteganya saja. cuma…karena waktu itu tarcis nggak banyak yang jual, ya….ini yang terindah dan terenak masa itu.

Masih di semarang, ada toko roti Excellent, di jalan Kranggan. Sekarang sudah jadi toko roti gede, tidak di situ lagi. Yang enak adalah roti Bluder keju. Rotinya di cetak dalam cup tinggi, isi keju, atasnya di tabur keju lagi. Doughnya banyak telur, jadi lembut dan gurih. Belakangan baru tahu, kalau di Manado ada roti Bruder. Aku pikir sama dengan Excellent, ternyata Bruder Manado itu setengah roti setengah cake.
Macam Baba Au Rhum.

Roti paling TOP

Ketika aku dah married dan tinggal di jakarta, mami seneng bikin roti sendiri, beli bread maker sampai 2 jenis, merk KRUPS dan Bosch. Roti bikinan mami tidak kalah dengan roti Sanitas. Isinya cuma 3 macam, yaitu baso, keju ala sanitas dan ham keju. Rotinya di cetak pakai cetakan cup oval, jadi bentuknya khas banget, oval tapi mblenduk di atas kayak jamur.

Satu persatu di plastik dan di sealer. Roti ini bukan untuk dijual bebas, cuma pesanan, dan untuk di kirim ke anak2nya. Sekali ngirim ke aku bisa 50 biji, pakai travel yang sehari sampai. Lalu aku bekukan, supaya bisa bertahan sampai habis. Hampir sebulan sekali pasti ada kiriman roti enak, sampai beberapa tahun diawal pernikahanku, aku tidak kenal toko roti di Jakarta🙂

Resep rotinya ada, aku juga contek dan praktekkan, tapi hasil bikinanku belum seenak bikinan mami. Biarpun di aduk pakai tangan, pakai mixer, dengan bahan yang persis sama yang dicantumkan di resepnya. Buku resep kunonya, jadi peninggalan paling berharga bagiku.

Salah satu kalimat pada Resep Rotinya mami adalah :
Kalau sudah halus dan sedeng lemesnya, di hwatkan of di djemur. Djikalau sudah hwat di bedjek dulu baru di pulung. Dibedjek lagi djikalau sudah hwat, kita namakan dibunuh”

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

22 Responses to TOKO ROTI KENANGAN SEKALI LAGI

  1. sylviegill says:

    elkaje said: Pemilik toko Roti ini Oom Bing dan tante Ermin, temannya mami.

    mbak ine….kalau nggak salah pemilik toko sanitas ini masih kerabatnya tetangga syl di jakarta dulu.kita memanggilnya om anton, tapi keponakan2nya memanggilnya om tjoek.kaka cemara yang masih belum satu tahun waktu itu umurnya memanggil beliau opa. beliau tidak married dan didikan belandanya masih kuat, tinggal sama adik perempuannya dan 2 keponakannya. dulu mboknya kaka cemara boleh dibilang dibawah pengawasan beliau kalau syl dan papap kerja. wong tinggalnya sebelah2an sekali dulu di rusun tanah abang.kalau sempat mau syl cari lagi beliau nanti di jakarta.

  2. estherlita says:

    Ine, enak ya dari kecil lingkungannya sudah kuliner, saya baru mulai mengenal dunia ini pada saat saya menikah, sebelumnya baru taraf coba masak ini itu belum mendalami. Kalau gak karena di Belanda (‘ 84-‘ 86) kerja ditoko makanan Indonesia ( mulanya karena pengen punya “uang saku” tapi jadi magang), mungkin naluri kuliner saya gak bakal terasah….Makanya saya kalau main ke Delft, selalu mampir toko ini, gak akan lupa dengan toko ini karena mereka yang mula2 memperkenalkan saya dengan dunia yang kemudian sangat saya cintai….. Baru kemudian saya mulai ikut kursus dimana aja, untuk mendalaminya. Gak kerasa baru ternyata waktu itu sudah 22 tahun yang lalu dan proses belajar jalan terus…..

  3. foodngarden says:

    iya, ya litha. mbak ine dari kecil udha terasah instink kulinernya. jadi sekarang dah ga meraba2 lagi. salut dah ah!

  4. estherlita says:

    Iya Fie, kamu juga sekarang masih muda udah banyak pengalaman kulinernya , banyak baca buku bagus2…biar gak telat kayak saya, udah umur segini baru mulai bisa baca buku yang bagus2 maklum kemarin2 kan tinggalnya diremote area banget….Tapi ya gak ada kata telat buat belajar cuman sayang aja lagi seumur kamu aku tinggal dihutan….wekekek…. Iya gak sih Ine ? eh omong2 itu pabrik es model kayak gitu adanya ditahun berapa ?…..

  5. elkaje says:

    sylviegill said: dan papap kerja. wong tinggalnya sebelah2an sekali dulu di rusun tanah abang.kalau sempat mau syl cari lagi beliau nanti di jakarta.

    Syl, Sanitas sudah buka di jakarta, daerah kebayoran. aku belum pernah ke sana. ntar ada kesempatan, pasti ke sana. Yang buka adalah anaknya.

  6. elkaje says:

    estherlita said: Ine, enak ya dari kecil lingkungannya sudah kuliner, saya baru mulai mengenal dunia ini pada

    Iya mbak, tapi ‘keracunan’ juga, ketika orang tua bilang, belajar yang baik, jangan jadi tukang nasi, tapi kerja kantoran aja, enak pasti dapat gaji tiap bulan!😦

  7. elkaje says:

    estherlita said: eh omong2 itu pabrik es model kayak gitu adanya ditahun berapa ?…..

    Tahun 60-an mbak. Sampai awal 80-an, mesin gedenya masih di pakai. sekarang sudah di pensiun.

  8. estherlita says:

    oh ya pantes…..jaman itu. Seru ya kalau ngebayangin tahun2 60-an itu, bener2 pada kuno. Saya tahun2 itu ada diBandung, dan toko roti yang terkenal adalah Sumber Hidangan ( gak tau sekarang masih ada apa engga). Pertama kali saya lihat roti buaya, dan roti yang dikepang ya di toko itu. Tapi saya memang bukan penggemar roti tawar sih jadi gak punya kenangan ama toko2 roti, dan rasanya jaman itu kalau makan roti kok seret amat, ampe sekarang roti buat saya kalau gak di toast dulu ya bukan pilihan utama sarapan ( dasar ndeso). Tapi masih inget memang roti tawarnya semua bentuknya kayak bus dan belum dipotongin ya, dan dibungkus kertas yang kayaknya dari kulit padi ya ? Sekarang bungkus itu yang udah gak ada lagi…. Saya lebih suka ke kue kering dari kecil makanya ingetnya cuman amandel koeknya Sumber Hidangan yang rasanya waktu itu kok enak banget deh. Tapi jaman itu kan gak banyak makanan enak ya gak ? semua serba sulit, gak kayak jaman sekarang kemana mata memandang disitu orang jualan makanan, mulai dari yang paling murah sampai yang termahal dan rata2 “eetbaar” kata orang londonya, maksudnya lumayanlah masih bisa disantap, jarang yang gak enak. Eh maaf kepanjangan soale jadi nostalgia jadul….

  9. helvinrita says:

    Lidahku paling cocok ama rotinya Excellent, biarpun waktu itu dah di Jakarta kalo balik kampung gak lupa beli, balik ke Jakarta beli lagi juga, nenteng dosnya Excellent bisa 2 biji yang gede2 hehehe. Favoritku roti konde.. :p

  10. elkaje says:

    Roti Excellent sekarang modern Rit, karena udah generasi ke dua. Aku demen roti bluder dan roti sobeknya.di Jakarta sekarang ada roti Sanitas, lokasinya dekat mayestik, jadi…kalau kangen…. rela deh menempuh perjalanan jauh dari utara ke selatan sini.

  11. Roti Sanitas yang menjadi favorit saya justru roti “sobek” atau ada yang bilang roti keset. Rasanya cuman agak manis. Toko roti lain di Semarang tidak ada yang bisa bikin seenak Sanitas.

  12. amiryaow says:

    wah… kalo aku dan keluarga sih suka roti ayasy, soalnya murah dan enak…! lagian disana juga halal karena tagline nya aja snack halal kita semua…. he he….he…..!penasaran ? cobain aja kesana, di jalan suyudono. roti susnya itu lho kok MAKNYUS BANGET, walaupun tanpa aroma rum

  13. admonike says:

    elkaje said: “Kalau sudah halus dan sedeng lemesnya, di hwatkan of di djemur. Djikalau sudah hwat di bedjek dulu baru di pulung. Dibedjek lagi djikalau sudah hwat, kita namakan dibunuh”

    kalau yang ini maksudnya apa ci..?

  14. elkaje says:

    admonike said: kalau yang ini maksudnya apa ci..?

    Kalau sudah halus dan sedeng lemesnya, -> kalau udah kalis dan cukup kelenturannyadi hwatkan of di djemur. -> di istirahatkan agar memuai…atau di jemur (biar rada panas membantu pemuaian)Djikalau sudah hwat di bedjek dulu baru di pulung. -> Jika sudah mengembang, di kempiskan dulu, baru di pulungDibedjek lagi djikalau sudah hwat, kita namakan dibunuh” -> proses mengempiskan adonan jika sudah mengembang…dinamakan di bunuh (membunuh adonan yang lagi d fermentasikan)hahahaha…susah dah menterjemahkannya.

  15. admonike says:

    elkaje said: susah dah menterjemahkannya.

    susah2 tapi berhasil kok ci..bahasanya seru ya.. Londo..😀

  16. eddyjp says:

    greenhouse544 said: Roti Sanitas yang menjadi favorit saya justru roti “sobek” atau ada yang bilang roti keset. Rasanya cuman agak manis. Toko roti lain di Semarang tidak ada yang bisa bikin seenak Sanitas.

    Nanti boleh dicoba nih bener nggak lidahnya Tony…he…he…he..daku diinform ya, kalo jadi Ne🙂

  17. elkaje says:

    eddyjp said: Nanti boleh dicoba nih bener nggak lidahnya Tony…he…he…he..daku diinform ya, kalo jadi Ne🙂

    siiip…..kalau mau pergi sendiri…alamatnya Sanitas: Jl KH Ahmad Dahlan (Jl Bacang) I/2Kebayoran Baru, jakarta selatantelp 7202215

  18. jazzymike says:

    saucijs brood sarimanis terenak di dunia….. dulu waktu masih kecil sering banget dibawain papi kalo abis pulang dr semarang…. aku pasti minta sebotol mustradnya juga…. soalnya yang dikasih cuma sedikit.. jadi beli mustardnya juga… suka banget aku gadoin walau saucijs broodnya wis entek.. he he he….

  19. elkaje says:

    setuju…entah gimana sekarang, masih produksi ndak ya? masih enak ndak ya?

  20. mesinroti says:

    Wah enak bener nich mbak rasanya. Boleh di jelasin detail alamat toko rotinya. Thx

  21. moiraratna says:

    Halo ci Elkaje, saya paling suka tuh roti sanitas, dulu pas kecil tinggal di Smg, tolong dong minta resep roti-nya….. saya paling suka roti isi ham.Beberapa kali saya sdh mencoba bikin roti tapi belum ketemu resep roti yang teksturnya halus lembut seperti roti sanitas. Terima kasih ya sebelumnya🙂

  22. elkaje says:

    Hallo Moira, saya gak punya resep roti sanitas. ya…resep roti sih ada, tapi rasanya ya gak bisa menyamain sanitas

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s