Jajanan di SD

Di sekolah PaSar Legi, SD dan SMPku, ada 2 warung yang menyediakan makanan buat anak2. Tapi sebenernya yang lebih mengesankan justru jajanan di luar pagar sekolah.

Kalau diingat sekarang ini, sebenernya rada gimana ya…. sekolah bertetangga dengan pasar induk, bau kol busuk dan tumpukan sampah di depan sekolah. Trus di dekat situ banyak tukang jajanan jualan.

Ada grobak yang jual es sirup. Esnya warna pink agak orange. Rasanya manis campur asem kadang2 jualnya es kelapa muda. Seneng banget aku beli es ini kalau pas habis olah raga. Si abang jualan pakai gerobak, es sirupnya taruh di dandang tinggi, dengan sebongkah besar es batu yang mendinginkan larutan siropnya. Gelasnya disangkutkan di gantungan gelas yang terbuat dari kawat besar. Trus dia bawa ember untuk mencuci gelas2 bekas. Herannya nih, di ember cuci ini, selalu di cemplungi daun pisang yang udah di suwir2 gitu. padahal daunnya nggak dipakai buat menggosok gelas.

Es limun aneka warna yang di wadahi botol bekas cocacola, di taruh di gerobak dan di sela selanya di kasi es batu dan karung goni spy es nggak gampang leleh. Favoritku limun hijau, yang manis rada asem. Iiiihh….kalau ingat ini…. jangan-jangan tuh botol gak di cuci lagi, di isi limun lagi, besokannya di jual lagi….wweeek….. untung nggak pernah sakit perut. Kalau soal rasa, ini masih pakai gula beneran, setidaknya lidahku bisa membedakan, ini pemanisnya gula atau sakarin.

Masa itu masih ada yang jual lotre ndog. Lotre yang berhadiah telur asin. Aku gak berani dekat-dekat, karena kakakku yang ketahuan mami nonton lotre ndog, harus merasakan gebukan di pantatnya dengan ancaman bakal di gebuk lebih keras kalau berani nonton lagi atau ikutan main.

Ada yang jual gulali dulu nyebutnya sih glali, seorang ibu bawa baskom kecil, isinya gulali warna hijau dan merah. Kadang kadang dia jual gulali yang di bentuk pakai tangan, lalu di kasi tusukan, jadi kayak permen lolipop aneka bentuk, kadang gulalinya di puter-puter di wadah yang berisi tepung sangrai jadi kayak rambut nenek.

Belakangan sejak tinggal di jakarta, Rambut nenek itu sebutan arum manis yang di jepit di keripik sempe, sementara ‘rambut nenek tepung sangrai’ di sebut kumis naga.

Aku tidak selalu punya uang jajan, tapi kalau sampai bisa beli gulali, yang kubeli yang rambut nenek, karena pernah kulihat si ibu membentuk gulali tusuk, pakai di tiup dari bibirnya yang merah karena makan kinang (sirih).

Padahal, bikin gulali rambut nenek juga di umek2 pakai tangan langsung, mungkin aja tangan si ibu abis pegang pegang susurnya sambil meng-oles2 kan susur mutar2 di mulutnya, mungkin juga ngupil atau garuk2, kan jaman itu belum dibudayakan hidup bersih dan sehat. weeeeek….

Nah, warung yang resmi di restui sekolah, yaitu Warung di belakang, disebut warung si Encim. Dan Warung depan warung mbok Entir.

Warung si Encim, jual nasi timlo timlo-an, bukan timlo beneran. Juga jual mie kuah. Ini jualan versi praktis banget. Nasi di tata di mangkuk kecil, di kasi ‘kekian tepung’ satu atau dua iris, di taburi bawang merah goreng. Mie juga sama. Kuahnya sama berada dalam satu panci. Minimalis banget ya..

Kalau mau pakai lauk, ada tahu goreng garing dan telur kecap. Tidak ada yang lain lagi. tahu di iris2 taruh di atas nasi, lalu di guyur kuah. Telur boleh separo atau satu butir, yang nanti di iris2 di atas nasi atau mie. Makanan favoritku di sini adalah es hunkwe, hunkwe yang biasa kita makan kenyal2, lalu di bekukan. hunkwe ini di iris2 taruh di mangkuk, di siram air kelapa muda. Sederhana banget, tapi ini sangat mengesankan, dan kalau bikin sendiri, kurang enak.

Di halaman depan, ada Warung mbok Entir, lebih sederhana bangunannya, terbuat dari gedhek (anyaman bambu), yang berdagang adalah istrinya pak Kebon. Namanya pak Min dan pak Wage. Istrinya tentu kami panggil mbok Min dan Mbok Wage. Entah kenapa, diantara teman2 sering menyebut warung itu tempatnya mbok Entir.

Suatu saat aku jajan dan membayarpun berebut, aku spontan rada teriak “mbok Entir… mbok Entir… ini uangnya” si embok marah sambil bilang “Sopo yang dipanggil, di sini ndak ada mbok Entir” sambil merebut uangku dengan kasar. Berhari hari aku tidak tahu apa kesalahanku, karena waktu itu aku nggak tahu kalau namanya Min dan Wage.

Hal ini kupikirin sampai ber-tahun2, kenapa namanya mbok Min dan mbok Wage, tapi anak anak ngomongin dibelakang punggung mereka sebagai mbok Entir. Dia juga marah kalau aku panggil mbok Entir.

Ketika di kelas 4, baru aku dapat jawabannya. itupun bukan jawaban pasti. Konon katanya, pendahulu mbok Min dan Mbok Wage yang jualan di warung itu, mboknya udah tua dan rada kentir (sinting/gila) dan sudah tidak ada lagi di situ (mungkin dah meninggal). Jadi…. salah kaprah, sementara diantara anak-anak masih suka nyebut warung mbok Entir. Biarpun aku sudah tahu cerita ini, sampai hampir luluspun masih ngomong “Yuk, ntar jajan di mbok Entir”

Pantes aja si mbok Wage dan mbok Min marah waktu kupanggil mbok Entir, lah mereka berdua waras kog. Tidak ada jajanan yang mengesankan di warung ini, kecuali nasi bungkus bikinan mama teman sekelasku. Nasi gudeg dan nasi goreng porsi mini, di bungkus daun pisang, jajanan yang lain…. biasa biasa saja. Aku masih terkesan dengan julukan tsb.

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

30 Responses to Jajanan di SD

  1. olin says:

    banyak yak jajanan SD..hehe…sama tuh Mba..gulali pernah aku liat si abang penjualnya niup pake mulutnya..hiiiiy..kok tetep aku masih mau beli juga ya????

  2. elkaje says:

    olin said: gulali pernah aku liat si abang penjualnya niup pake mulutnya..hiiiiy..kok tetep aku masih mau beli juga ya????

    hehehe…lha iya, kan udah kena pelet si abangnya, jadi beli lagi …beli lagi…

  3. cindil says:

    iya ..kangen ya sama jajanan masa kecil. Masih banyak yg jual gak ya….

  4. estherlita says:

    Lucu juga cerita mbok entir itu, jadi ketawa setelah tadi pagi ada sedikit prahara di mobil dengan anakku ( baca deh mbak di tags curhat).Jajanan masa kecil tuh emang kok berkesan, kalau saya yang berkesan serabi oncom yang ditutup kerupuk putih dan makan salak yang sepet2, kan belum jamannya salak pondoh….

  5. sylviegill says:

    mmmh….. jajanan masa sd memang paling melekat di ingatan ya, mbak.otak-otak yang kanjinya banyak was my favourite ;)plus es kelapa serut.

  6. amadeus18 says:

    hmm jajanan di sd, banyak, tapi yg favorit saya, es hunkwe, es goyang, keripik singkong pedes, baso, bengkuang, kedodong makannya pake garam+cabe ulek.(wah ketahuan tukang jajan.com he..he..)

  7. elkaje says:

    cindil said: iya ..kangen ya sama jajanan masa kecil. Masih banyak yg jual gak ya….

    Mungkin masih ya, kalau ke sekolah sekolah yang kantinnya belum dibikin modern.

  8. elkaje says:

    estherlita said: Jajanan masa kecil tuh emang kok berkesan, kalau saya yang berkesan serabi oncom yang ditutup kerupuk putih dan makan salak yang sepet2, kan belum jamannya salak pondoh

    Salak sepet, di cocol garem. hehehe…saya gak berani makan, nggak kuat sepetnya dan nggak tahan ‘bemper belakang’, susah BAB.

  9. elkaje says:

    sylviegill said: otak-otak yang kanjinya banyak was my favourite ;)plus es kelapa serut.

    otak-otak kayak gini masih ada Syl, yang jual abang2 naik sepeda, memboncengkan kotak kayu yang isinya otak2 kanji. Aku masih suka beli tiap selesai ngajar. 2000 dapat 6, gak mau kalah ama anak2 hihihi….

  10. riani says:

    ke depan rumah ku mbak.. ada es goyang, pempek kampung, gulali, krupuk merah sirem..bakso colok.. kue cubit.. hehehehe.. langsung sekolah sih depan rumah ku.. jajanan full ..

  11. foodngarden says:

    aku kok kangen jajanan sd ya. bukan serba mie di palstik, tapi ada emang2 yang jual empek2 isi tumis pepaya muda. waaaaaaahh enaaaaaakk banged mbak. aku sampe tiap hari deh jajan empek2 itu. abis dua biji udah ngenyangin dan ada sayurannya. cukanya juga ga pedes2 banged. cocok buat lidah anak sd.

  12. cie Ine, lagi iseng baca-baca cerita cie Ine, SD di Pasar Legi ini namanya apa cie ? Apa Widya Wacana ? Kalau yah, sama dong sama aku, lulusan SD Widya Wacana juga. Gurunya Bu Marsini ?

  13. elkaje says:

    perpusresepku said: cie Ine, lagi iseng baca-baca cerita cie Ine, SD di Pasar Legi ini namanya apa cie ? Apa Widya Wacana ? Kalau yah, sama dong sama aku, lulusan SD Widya Wacana juga. Gurunya Bu Marsini ?

    iya Widya Wacana. guru2nya aku dah pada lupa namanya. yang aku ingat justru guru kelas 1 dan 2ku, ibu Dewijanti yang udah Alm. Tahun berapa lulusnya Atina?

  14. Waah …kira-kira tahun 1981 deh. Yang aku ingat Ibu Marsini itu paling senior, angkatan jauh diatasku kalau pas kelas 5 atau kelas 4 seringnya kena Ibu Marsini. Sebenernya sih gurunya baek perhatian, tapi buat aku dulu sih reseh, lapor melulu ke mamiku kalau akunya kenapa-napa dikit. Terlalu personal, ngga baik jadinya.

  15. elkaje says:

    perpusresepku said: Waah …kira-kira tahun 1981 deh. Yang aku ingat Ibu Marsini itu paling senior, angkatan jauh diatasku kalau pas kelas 5 atau kelas 4 seringnya kena Ibu Marsini. Sebenernya sih gurunya baek perhatian, tapi buat aku dulu sih reseh, lapor melulu ke mamiku kalau akunya kenapa-napa dikit. Terlalu personal, ngga baik jadinya.

    waduh…jauh dah … aku lulus sd tahun 75 tuh.

  16. sapto2000 says:

    kalau lulus sd pasar legi nya taon 81 an, guru yang masih aku ingat di sd widya wacana pasar legi itu bu yanti, bu endang, bu cin wa, pak pramono, bu Santi, pak bagyo, betul nggak ????Kalau bu marsini kok nggak ingat blas ya…

  17. sapto2000 said: kalau lulus sd pasar legi nya taon 81 an, guru yang masih aku ingat di sd widya wacana pasar legi itu bu yanti, bu endang, bu cin wa, pak pramono, bu Santi, pak bagyo, betul nggak ????Kalau bu marsini kok nggak ingat blas ya…

    Bu Endang aku lupa2 ingat, tapi namanya kedengaran familiar. Pak Pramono juga ingat, Bu Santi emang guru wali kelas waktu dikelas 4. Cantik kan orangnya ? Bu Cin Wa ngga ingat persis. Pak Bagyo wa itu familiar banget. Mungkin anda inget sama P’ Zakaria ?Kalau mengenai bu Marsini, mungkin karena satu angkatan gurunya lebih dari 1 kali, jadi yah ngga kenal kalao ngga kena jadi guru wali kelasnya.

  18. sapto2000 says:

    Ha ha, nyambung nih… kalau pak zakaria kan beritanya jadi pendeta sekarang ya? di Gereja betel kepunton kalau ndak salah. Pak Zakaria kan dulu walinya kelas B ya…Bu santi kan rumahnya di keprabon, saya dengar beliau sudah almarhum…Kalau pak pram, saya dengar setelah di SD ww, pindah ngajar di SMA WW, entah sekaragn di mana beliau….

  19. elkaje says:

    dari sederet nama itu, aku kog cuma ingat ibu Cin Hwa. ini guru SD ya?

  20. sapto2000 says:

    masak sih? kalau lulus tahun SD 1975, tentunya Pak Bagyo atau bu Endang sudah ada ya.. wong mereka cukup senior. Kalau Cin hwa memang guru SD, beliau dulu rumahnya di dekat balapan, dekat pertigaan SUN motor itu lho. Kalau TK nya di WW pasarlegi juga, saya masih ingat bu nani dan bu Sun…

  21. sapto2000 said: Ha ha, nyambung nih… kalau pak zakaria kan beritanya jadi pendeta sekarang ya? di Gereja betel kepunton kalau ndak salah. Pak Zakaria kan dulu walinya kelas B ya…Bu santi kan rumahnya di keprabon, saya dengar beliau sudah almarhum…Kalau pak pram, saya dengar setelah di SD ww, pindah ngajar di SMA WW, entah sekaragn di mana beliau….

    Soal pak Zakaria jadi pendeta ? Wooooo…. melongo nih, habis aku ngga gitu bisa terima 100%, habis jamanku dulu orangnya pilih kasih, kalau anak cewek yang bisa genit2 an sama dia pasti dikasih nilai bagus. Gitu2 koq bisa jadi pendeta yah ? He..he..he… masih sebel ceritanya.Berita bu Santi, jadi kaget, soalnya orangnya sih masih muda banget waktu aku SD dulu. Jadi seharusnya yah dia ngga terlalu tua sekarang2 ini. Kapan meninggalnya ?Aku terkesan karena ingat dulu dia pernah sakit agak lama juga, lupa kenapa, terus aku berlima sama teman SD lainnya datang kerumah dia nengokin. Lupa persisnya dimana. Yang jelas rumahnya waktu itu sederhana banget, berdinding gedek juga.Buat cie Ine, sorry ya cie, ini posting jadi tempat bernostalgila.

  22. Buat “Sapto2000” anda sendiri jadi lulus tahun 1981 juga, apa kita sekelas ?Asyik juga kalau ternyata teman lama di SD ? Habis ngga pernah nemu satu pun babar blas.

  23. elkaje says:

    perpusresepku said: Soal pak Zakaria jadi pendeta ? Wooooo…. melongo nih, habis aku ngga gitu bisa terima 100%, habis jamanku dulu orangnya pilih kasih, kalau anak cewek yang bisa genit2 an sama dia pasti dikasih nilai bagus. Gitu2 koq bisa jadi pendeta yah ? He..he..he… masih sebel ceritanya.Berita bu Santi, jadi kaget, soalnya orangnya sih masih muda banget waktu aku SD dulu. Jadi seharusnya yah dia ngga terlalu tua sekarang2 ini. Kapan meninggalnya ?Aku terkesan karena ingat dulu dia pernah sakit agak lama juga, lupa kenapa, terus aku berlima sama teman SD lainnya datang kerumah dia nengokin. Lupa persisnya dimana. Yang jelas rumahnya waktu itu sederhana banget, berdinding gedek juga.Buat cie Ine, sorry ya cie, ini posting jadi tempat bernostalgila.

    gak apa…aku juga menikmati, sambil mengingat ingat para guruku.yang aku ingat nih…kelas 1 dan 2 gurunya ibu Dewiyanti, sudah alm tahun 1992 (juni kemarin aku menengok kuburnya, yang berdekatan dengan alm mamiku)kelas 3 ibu Tentrem, orangnya sederhana, galak dan tegaskelas 4 ibu Hauw An, orangnya mungil, rambutnya mekar :-)kelas 5 pak Mardi, suka ngomong jorokkelas 6 ibu SwieKepala sekolahnya, pernah mengalami ibu Kwik, lalu ganti pak Siem. Sekarang aku malah berteman dengan ananya pak Siem, yaitu bu Annie Gosana. ibu Kwik dan pak Siem sudah alm semua.lah….guru lain…aku nggak ingat blas..mungkin karena jarang interaksi ya.

  24. sapto2000 says:

    ha ha pada penasaran kabeh…:)mbok ya cik ine sama atina inform email address ke aku, sapto2000@gmail.com, nanti kita bisa ngobrol lebih jauh lewat japri…. OK?

  25. onemoretunes says:

    met kenal, saya juga mantan murid sd ww ps legi.. tapi jauh bgt di bwh cici.. saya lulus tahun 93, tapi kalo mau liat cerita ttg guru2 sd saya baru saja bikin di sini http://lalathijau.blogspot.com/2008/03/guru-guru-sd_08.html

  26. elkaje says:

    onemoretunes said: met kenal, saya juga mantan murid sd ww ps legi.. tapi jauh bgt di bwh cici.. saya lulus tahun 93, tapi kalo mau liat cerita ttg guru2 sd saya baru saja bikin di sini http://lalathijau.blogspot.com/2008/03/guru-guru-sd_08.html

    salam kenal juga lalathijau :-)sampai sekarang, aku masih bisa membayangkan wajah ibu Yanti, meski itu sudah berlalu 30 tahun lebih. aku selalu menengok rumah abunya, yang sekomplek dengan alm ortuku.

  27. sapto2000 says:

    Lalat hijau, kamsia tenan, ceritanya panjang sekali…..:) Memang dari dulu Bu endang kalau jewer memang sakit sekali. Setahuku bu cin wha ndak terlalu galak sepertinya. Kalau bu Yanti juga kalem orangnya.Ada foto-foto gedung sekolahnya ndak? masalahnya kalau nggak salah ingat aku terakhir pernah masuk untuk lihat2 sekolah pasar legi itu tahun 1992…

  28. hollyana says:

    Halo, salam kenal dengan sesama lulusan SD WW ps. Legi. Saya lulus SD thn 83. Terima kasih untuk cerita-cerita guru-guru SD, sepertinya memang para guru-guru yang diceritakan di sini memang guru favourite ya. Saya setuju dengan kesan-kesan yang diberikan tentang ibu Yanti. Beliau memang guru yang baik dan sangat sabar. Sangat jarang menemukan guru seperti dia. Saya pertama masuk ke SD WW ps legi, waktu kelas 3 SD pindahan dari Surabaya. Pada awal masuk di sekolah itu, saya masih selalu di tunggu oleh ibu saya dan setiap istirahat, saya duduk dengan ibu saya. Ibu Yanti selalu menegor untuk bergabung main dengan teman-teman. Saat itu saya selalu takut karena waktu menjadi murid baru, ada temen cowok yang nakal, selalu menimpuk kapur tulis ke arah saya dan ibu Yanti selalu memperhatikan saya yang selalu jadi korban sebagai murid baru… Apakah ada yang punya contact nya ibu Cien Hwa ya?? Kalau ada yang punya alamat guru-guru, boleh share di email ke saya di hollyana2000@yahoo.com. Terima kasih

  29. Hai salam kenal…Menarik dan detil sekali informasinya…minta ijin tak tambahin..ya, bagi2 cerita yach kalu ada yang tahu..Bisa tolong infonya kalau tahun 80an ada nama guru agama di SD namanya pak Zakaria, bagaimanan beliau sekarang? sebab masih ingat benar tuh, dikelas 5 atau 6 beliau jadi wali kelasnya di kelas B yang terkenal pinter-pinter .. hehehe.Pingin kontak2 ama temen2 lama yang hampir lupa…(sayang ya..) Ada yang masih kenal dengan : Daniel di Nusukan kalau sekolah pake spd mini, Henry rumah di Gondang (pinter selalu juara), Mien Purwanti ( kecil, putih..tapi pinter), Amelia (BienBien) tinggi posturnya rumahnya di deket GBIS kepunton, Ruth Faraya yang putrinya pak dokter rumahnya di depan kelurahan ps legi/banjarsari, dll.. tak lupa Si hitam manis Rebecca.. dan Maria Enny Setyawati, yang ini suka ..baik orangnnya.,,Ah nostalgia..kalo ada dan bisa mengadakan reuni alumni pasti seru!Kebetulan setelah lulus SD melanjutkan ke SMP di lokasi yang sama, Guru yang ingat pak Dar dan pak Elia..ingat sih karena wali kelas dan guru prakarya lebih ingat karena hasil prakarya sering diminta untuk dipajang di almari sekolah, masih ada ngak ya..sekarang? Mengenai temen2..smp ada yang dari SD dan banyak tambahan dari SD WW selain pasar legi ?? jadi ikutan nakal nich saat itu, sampe2 kalau ada pelajaran tambahan sore hari , pada pingin buah mangga, pohon mangga di samping sekolah, ambil deh…dipohon, heran yach..naiknya tinggi dari balcon/tangga diatas ruang TK, Padahal tinggi lho naiknya. Naik sepeda jengi brodolan kita lomba dengan hanya pake 1 ban saja (ngetreil) di teras ruang kelas belakang (diliatin aja sama pak Dar dari ruang kepala sekolah), yang seru kita2..kompak kalo kertas ulangan diminta untuk dibagikan, kita ngak bagikan trus rame-rame buat/lipat jadi kapal terbang dan diterbangkan lewat jendela atas rame-rame ke bawah..jadi seru! jalanan depan sekolah penuh pesawat dan sialnya ada pesawat tuh belok masuk ke ruang kelas sebelah yang masih ada guru dan kegiatan belajar..nya hahaha.. Yang masih ingat..Agus Pranoto? Mulyono rumahnya deket RRI yang sekarang menetap di Bandung, Daniel_N, MinTjay, Sugianto (GeeIng), Sugiarto yang suka nembak burung tuh…, Yohanes, Rudi, Sandra di Nusukan, Henny di Kepatihan, Dewie Kunthi hitam manis…rame deh orannya,eh..temenya dekat Dewi siapa yach…rumahnya belakang toko besi pasar legi, penulis kelas kita Enny SriHartati..yang pendiam .., sekarang dimana yach?, kontak terakhir saat kuliah di Malangkucekwara -Malang, mudah-mudah bisa kontak-kontak lagi, pasti ingat..kita bersaing untuk cari nilai tinggi pada waktu itu.. Paling menyenangkan saat pelajaran fisika dan biologi, praktek bedah tokek, untuk diambil jantungnya, ada yang bawa ular hidup dan dilepas di kelas..seru deh, siapa lagi kalau bukan Johanes..Kalau di kelas lain ada Vera, Rudi Wibisono, Erry mungkin kelas E kali dan ada Yudi, rumahnya deket Sriwedari..ada Erawati, sekarang tinggal di Serpong bisnis restoran masakan khas Solo..kenal kembali karena suaminya.sampai disini dulu ..jika ada waktu disambung,mudah2 ada yang baca dan ketemu teman lama yang masih kenal..bisa saling kontak2 lagi..sudah ada beberapa teman ketemu di..http://www.facebook/setio.hartanto

  30. Ini ada informasi tambahan untuk nostalgia…Guru SMP Widya Wacana I Pasar Legi ada : Ibu Dian , Ibu Debora Lina K, Ibu Diah (Guru Karawitan), Pak Darmoko (Guru Matematika), Bu Sri V – Guru Ketrampilan, Bu Yulianti (Guru Geografi dan Ekonomi), Pak Mulyadi (Guru PSPB), Pak Michael Nenobais (Kepala Sekolah- Guru Bahasa Indonesia), Pak Mardi (Guru Bahasa Indonesia), Pak Eko (Guru Agama), Pak Yunianto (Agama) Pak Budi S. Marsudi (sekarang Pendeta), Pak Benny Harahap (Agama) Pak Sis (Guru Bahasa Daerah- dulu sering dipanggil Mbah karena beliau sudah tua), Pak Mardi (karena ada 2 Pak Mardi seking dijuluki Pak Mardi kurus dan Pak Mardi pendek), Ibu Henriette (Guru Bahasa Ingris yang lucu – karena beliau dari Kalimantan katanya orang Dayak suka makan telinga orang), Bapak I.M. Sukono (Guru Musik), Ibu Hartati (Guru PMP), Pak Liem (Guru Olah Raga), Bu Rossy (guru BP), Pak Josti (Guru BP), Pak Hindarto (Guru Menggambar).Ada yang tahu anak Ibu Henriette (Guru Bahasa Ingris) namanya Ferry, adalah teman sekelasku dulu..suka main bersama.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s