Saya capek bu……

Ini aku tulis, sebagai kenangan yang berkesan tentang Tar, asisten yang kusayangi :.

Di rumah, aku punya 2 asisten, Atun dan Tar. Atun sudah ikut aku lebih 8 tahun. Kami berdua cocok banget, meskipun hasil kerja Atun masih belum sesuai yang kuinginkan. Tapi dia menurut dan Jujur, ini yang terpenting bagiku.

Tar baru ikut 1,5 tahun, umurnya masih 14 tahun ketika pertama kali kerja. Tar adik kandungnya Atun. Mereka berdua hanya lulus SD. Ketika pertama kali Tar datang, aku tawari
dia untuk meneruskan sekolahnya, aku mau menanggung biaya sekolahnya, dan tetap membayar gajinya penuh. Tapi dia tidak mau, alasannya “malas ah….” ya wis….aku juga tak mau memaksa.

Tar ini lebih pinter dari Atun, kalau diajari lebih gampang ngerti dan lebih kritis. Semua orderan kue, Tar yang menghitung dan menimbang jumlah bahan, menyiapkan loyang dan perlengkapan. sehingga ini sangat membantu diriku berproduksi. Kalau lagi mengemas kue, dia cekatan sekali, tidak pernah salah menghitung.

Tapi sayang, Akhir bulan April kemarin Tar pulang kampung, dan tidak mau kerja lagi. Alasannya “malas ah….” Trus…mau ngapain di kampung?? “ya…ndak ngapa ngapain”

Heran aku…mereka ini bukan keluarga mampu, aku pernah mampir ke rumah mereka, kenalan dengan keluarganya, ayah dan ibunya buruh tani bawang merah, Tar masih punya dua orang adik kecil lagi. Sementara di tempat lain banyak pengangguran, ini malah nggak mau kerja lagi.

Ya…aku nggak bisa memaksa, meski aku menyayangkan kepergian Tar, karena aku dah terlanjur cinta. Tar yang cekatan dan pintar harus kulepas. Padahal….dulu…….

Ketika Tar datang pertama kali, badannya kecil mungil, kurus, keliatan anak -anak betul. Mau terima dia….kog mempekerjakan anak-anak, nggak menerima dia, kog nggak tega. Ya wis…aku terima, dan tidak dikasi tanggung jawab apapun, kecuali…. temani Rachel main. Masa itu, komunikasi dengan Tar masih agak sulit, karena kami belum kenal satu sama lain, dan itu pertama kalinya Tar keluar dari kampungnya.

Tapi Tar anak yang rajin, dia selalu membantu Atun, apa yang bisa dia kerjakan, nggak usah di suruh, dia akan melakukannya. Gampang ngajari hal hal baru pada Tar.

Suatu hari, sepulang kerja, Atun berbisik bilang padaku, kalau wajan teflon yang belum lama di pakai, rusak karena di cuci oleh Tar. Saat Tar mencuci teflon tsb, Atun sedang ke pasar sekalian bayar PAM dan pesan Gas. Sampai di rumah, dia mendapati teflon sudah berubah wajah.

Aku bilang…”coba suruh Tar ke sini dan bawa Teflonnya.” Tiada sedikitpun niat untuk memarahinya, aku cuma mau ngajari dia dan menunjukkan kesalahannya. Sebenernya, aku jengkel nih… pulang kerja… cape… dilapori yang nggak enak. Tapi aku menahan diri, sambil evaluasi diri, lha aku juga nggak pernah ngajari si Tar, jadi…jangan salahkan Tar. Tar datang
dengan menunduk sambil bawa itu teflon, seketika aku pingin ketawa….tapi ku tahan setengah mati.

Itu teflon, di kerok habis bagian dasarnya, sampai licin tandas lapisannya. Sementara sisi pinggirannya, tetap dibiarkan hitam. Sambil menekan suara dan menahan ketawa….aku tanya …. intonasiku datar aja.

I : Tar….emang…wajan ini tadi kamu apain sampai kinclong gini?

T: Dicuci pakai ini bu…. (menunjukkan sabut stainless yang untuk menggosok barang2 stainless)
I : Ah….kalau itu sih….rada susah, aku aja gak bisa. Trus diapain lagi?
T : dikerok bu…. pakai pisau (HAAH??? sadis )
I : Oooooo….. (aku pingin tahu apa yang ada dalam pikirannya) Kenapa…cuma yang tengah aja Tar? kenapa pinggirnya tidak?
T : Tadi saya sudah capek bu…..tapi…… besok saya LANJUTKAN lagi.
I : (GUBRAAKS……nyaris pingsan kehabisan nafas karena ketawa)
Inilah salah satu kenang-kenangan dari Tar.
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

44 Responses to Saya capek bu……

  1. dwakkary says:

    Mbak, biasa buanget yang dilakuin Tar ini. Asisten di rumah juga demen ‘ngebersihin’ tflon-teflon di rumah. BTW, mbak Ine kok bisa nyasar ke multiply diriku sich? Ini kan mbak Ine salah satu pakar di NCC yach? Have a nice week!

  2. hehehehee… terus si Tar beneran jadi pulang ya mbak?

  3. cusson90 says:

    ๐Ÿ™‚ hehehehehe….papaku juga punya pembantu seusia Tar ini….cuma yg namanya pembantu muda, jarang ada yg bisa ditahan, terkadang mereka punya keinginan sendiri…ngelanjutin sekolah lha, nikah lha dll๐Ÿ™‚ hehehehe tapi lucu juga cerita soal teflon ini mbak…sadis yak dikeroks ama piso๐Ÿ˜›

  4. olin says:

    hahahaha..ampun Mba..kocak amet sih…emang mungkin buat yang ngga ngerti mereka pengen kinclong biar kayak penggorengan biasa kali ya….beli teflon lagi deh…

  5. Hahahaa.. lucu abis! Mbak lebih enakan punya asisten yg gak ngerti apa2 tapi mau diajari/nurut dan jujur daripada pintar tapi bertingkah. Asisten di rmh juga rada2 lelet tapi tetap kupertahankan krn nurut dan jujur. Beberpaa kali punya asisten pintar, cekatan tapi gak jujur malah ada yg panjang tangan getoooo..Yo wiss pake Atun aza toh dia jujur dan tekun. :))

  6. elkaje says:

    dwakkary said: mbak Ine kok bisa nyasar ke multiply diriku sich? Ini kan mbak Ine salah satu pakar di NCC yach? Have a nice week!

    Dewi, jangan sebut pakar, aku bukan siapa siapa kog, cuma member biasa aja di NCC dan DB. soale, kalau sebut begitu….tambah melar diriku ntar :-))

  7. leilifr says:

    heuheuheu…. ampun deh itu si mbakyu, hihihi…. geliiii… ga kuat nih, ketawa mulu๐Ÿ˜€ kerajinan banget sih ya?! hihihihi……

  8. elkaje says:

    bundazidansyifa said: hehehehee… terus si Tar beneran jadi pulang ya mbak?

    Iya…bener pulang. sayang banget deh Nong.Aku bilang ‘wis…sebulan juga boleh.. aku tungguin’ jawabnya tetep ‘Tidak mau balik’

  9. elkaje says:

    cusson90 said: hehehehe tapi lucu juga cerita soal teflon ini mbak…sadis yak dikeroks ama piso๐Ÿ˜›

    Itulah Len… kecil2 tenaganya kuat. Tapi ya… dia nggak tahu sih… mungkin dalam pikirannya, ini wajan kok gosong item gitu. hehehe….

  10. elkaje says:

    olin said: hahahaha..ampun Mba..kocak amet sih…emang mungkin buat yang ngga ngerti mereka pengen kinclong biar kayak penggorengan biasa kali ya….beli teflon lagi deh

    aku tuh bersyukurnya, teflon berderet berbagai ukuran nggak di kerok semua Lin. hehehe…..Saat itu dah langsung beli…ke toko ngajak dia, aku tunjukkan bahwa semua teflon emang begitu warnanya. Sekalian dia biar tahu, harganya berapa, dan nggak sembrono lagi.

  11. dewijoris says:

    Mbak Ine…polos banget yach si Tar….huehehehehehe….eniwei seneng deh bisa jadi temen mbak Ine di MP selain di milis..bakalan banyak nyontek resep nih nantinya..boleh yach huehehehehehe…

  12. elkaje says:

    sicantikdysca said: Mbak lebih enakan punya asisten yg gak ngerti apa2 tapi mau diajari/nurut dan jujur daripada pintar tapi bertingkah.

    Emang Vris, Atun dulu pertama kali ikut aku juga umur 15, belum bisa apa2, sampai sekarang udah ngurusin rumah dan pinter masak kalau aku lagi males. Aku dah dapat penggantinya Tar, dapat dari makelar, anaknya juga polos, belum pernah kerja, tapi diajari sebentar langsung bisa. Aku bersyukur banget dah.

  13. elkaje says:

    leilifr said: ga kuat nih, ketawa mulu๐Ÿ˜€ kerajinan banget sih ya?! hihihihi……

    emang dasarnya dia rajin, trus gemes kali, liat penggorengan dekil item. hehehe….

  14. elkaje says:

    dewijoris said: bakalan banyak nyontek resep nih nantinya..boleh yach huehehehehehe…

    Boleh Dew, itu sebagian besar juga dari nyontek sana sini kog๐Ÿ™‚

  15. estherlita says:

    oh iya mbak pengalaman itu memang banyak terjadi, hampir rata2 teman saya di Bontang ngalamin pembantunya ngerok teflon…apalagi pembantu kita kan orang yang masih sangat tradisional banget jadi ya gitu deh, yang ada cuman ngelus dada.Untung saya udah diwanti teman , katanya kalau punya pembantu asal daerah ini…, jangan lupa ngasih tau tentang panci teflon…..Tapi gak urung sempet juga ada yang terkerok pinggirannya karena lihat ada keraknya vla kering dipinggir panci, padahal direndam air aja lepas…..Mbak perlu panci teflon yang besarnya 30 cm gak ?….disini banyak dan murah..dari segala mutu….Kalau gak salah di Indonesia kalau panci teflon besar kan susah ya ?

  16. kuenyaoyan says:

    hehehehe …idenya itu loh ..sangkain wajan dekil item gosong ….dikerok sampe licin ..ada -ada ajah ….

  17. mielnschatz says:

    ya ampuuuuun.. lucu banget sih si tar.. pasti miss her so much ya mbak..hahaha… ketawa terus deh kalo liat wajah sang teflon.. xixixixix

  18. indbahar says:

    hahaha…mbak In, aku jadi tertawa…kirain aku saja yg bernasib malang untuk beli teflon lagi…ternyata ya…teflonnya ada yang lebih kinclong rupanya sama si Tar.

  19. ningnong says:

    asisten yang lugu dan rajin..๐Ÿ™‚

  20. sibunbun says:

    elkaje said: Tar baru ikut 1,5 tahun, umurnya masih 14 tahun ketika pertama kali kerja.

    kalo aku memang lebih suka asisten yg masih belum pernah kerja, mba…biar gampang ngajarinnya sesue standard kita ;)btw mba, paling juga si tar gak betah di kampung tuh…pasti nanti minta balik kerja lagi…aku doain deh hehe

  21. wiwits says:

    wekekekekekek…..asli kocak banget deh nih..kok bisa sih mbak ine gak ketawa hehehehe….jaim ya๐Ÿ˜› .Gak mau balik lagi karena masih banyak wajan teplon di rumah mbak ine kali…jadi dia capek kalo nyuciin itu semua kekekek…tapi syukur deh kalo dah dapet pengganti yang ok punya juga…๐Ÿ˜‰

  22. evimeinar says:

    lucuuunya si Tar ini….tapi emang kyk si iyuk di rumah jgn dikasih wajan teflon… kalo dikasih alamat ntar sutilnya pk yg stainless steel bukan yg kayu… jadinya teflonnya kegores dehhh

  23. elkaje says:

    estherlita said: Mbak perlu panci teflon yang besarnya 30 cm gak ?….disini banyak dan murah..dari segala mutu….Kalau gak salah di Indonesia kalau panci teflon besar kan susah ya ?

    waaaaa….mau banget… titip titip… ntar bawaan sebanyak apa sih mbak?ntar kabar kabari japri aja ya.iya bener teflon jarang yang gede2. Aku punya wajan gedeku juga karena di bawain Oom ku dari Jerman.

  24. elkaje says:

    mielnschatz said: ya ampuuuuun.. lucu banget sih si tar.. pasti miss her so much ya mbak..hahaha… ketawa terus deh kalo liat wajah sang teflon.. xixixixix

    Emang, itu terjadi dah setahun yang lalu, bahkan ketika berpisah ama Tar, aku tunjukin lagi itu wajan, dan ingatkan dia tempo hari bilang apa, si Tar juga terkikik geli. ngebayangin kalau bener2 dia terusin itu teflon kali.

  25. evimeinar says:

    emang harga teflon 30 cm di AD brp? trs di Indo brp?

  26. elkaje says:

    indbahar said: hahaha…mbak In, aku jadi tertawa…kirain aku saja yg bernasib malang untuk beli teflon lagi…ternyata ya…teflonnya ada yang lebih kinclong rupanya sama si Tar.

    makanya Ndri, aku juga terkesan banget, dia badannya kecil gitu, tenaga dan kemauaannya bikin kinclong, kuat juga. hehehe….

  27. elkaje says:

    ningnong said: asisten yang lugu dan rajin..๐Ÿ™‚

    trus…dikasi penghargaan ya Ning? hehehe….

  28. elkaje says:

    sibunbun said: kalo aku memang lebih suka asisten yg masih belum pernah kerja, mba…biar gampang ngajarinnya sesue standard kita๐Ÿ˜‰

    Bener Lies, aku pernah punya yang rada tua, kupikir enak nih…nggak was2 ngawasin dia soal main ke luar rumah. nggak tahunya…. galakan dia.

  29. elkaje says:

    wiwits said: Gak mau balik lagi karena masih banyak wajan teplon di rumah mbak ine kali…jadi dia capek kalo nyuciin itu semua kekekek…tapi syukur deh kalo dah dapet pengganti yang ok punya juga…๐Ÿ˜‰

    huahahaha…. mbaca ini makin geli aja Wit. iya kali…. dia ngebayangin daripada di suruh kinclongin semuanya, mendingan di kampung aja.

  30. elkaje says:

    evimeinar said: lucuuunya si Tar ini….tapi emang kyk si iyuk di rumah jgn dikasih wajan teflon… kalo dikasih alamat ntar sutilnya pk yg stainless steel bukan yg kayu… jadinya teflonnya kegores dehhh

    dari kejadian itu Pi, aku langsung ajari dia pakai semua peralatan dengan benar, supaya nggak salah2 lagi. Aku pikir…dia bakal sering tanya ke kakaknya, ternyata… inisiatifnya luar biasa. hehehe…

  31. foodngarden says:

    hehehehe… asisten ibuku juga pernah melakukan hal yang sama. sampe itu lapisan berubah putih, lapisan teflonnya terkelupas sama sekali. kekekek… kalo goreng telur ceplok jadi lengket banged.

  32. cindil says:

    Sama mbak, asisten nenekku juga begitu, parah lagi nih… rice cooker ditaruh diatas kompor…. hi hi hi……

  33. Hahahahaha……asli kocak. Eniwei, daku bernasib sama nih. Asisten yang udah ikut aku 2 tahun juga resign dengan alasan yang sama dengan Tar.Di sekolahin juga nggak mau. Alasan yang lain : sering berantem ama BS anakku. Huuuuaaa puuuusiiing!!!!

  34. orientale says:

    Huahahahahhahah sekalian gosok pake abu gosok biar mengkilap teflonnya ga item lagi =))

  35. sinen says:

    hihihihi.. haduh mbak, sampai sakit perut bacany a…lugu banget si tar ini ..sayang banget ya..kenapa si Tar nggak mau kerja lagi… btw, kalo kakaknya si Atun masih ikut kan ? komentarnya apa tuh mbak pas adeknya minta resign ?

  36. tukangkue says:

    lucu banget ha,ha, tapi aku salut sama mbak Ine yang sangat baik dengan pembantunya dan malah mikirin kesejahteraan mereka dan pendidikannya.

  37. riani says:

    whahaha.. teflon dibikin kinclong =))

  38. eherera says:

    wuahahahahhahah…. aku ngakak lagi baca cerita ci Ine, ini udah pernah aku baca sebelumnya di AyahBunda. Betul2 rajin ya ci๐Ÿ™‚

  39. glennsean says:

    Lucu juga ya.Orang jujur susah dicari,apapun yang dikerjakan dilakukan dengan sepenuh hati.Juga salut buat Bu Ine…the way you treat her….

  40. elkaje says:

    glennsean said: Orang jujur susah dicari,apapun yang dikerjakan dilakukan dengan sepenuh hati.

    iya Tik, dia emang jujur banget, sebenernya aku makin sayang padanya. Sayangnya, dia pilih tinggal di kampung sekarang.

  41. makanenak says:

    Ha…ha…ha…, gue ngakak baca cerita ini. Ah gila, rajinnya si Tar. Sayang sekali ya Ci,si Tar memutuskan untuk tidak melanjutkan sekolah dan berhenti kerja. Kelihatannya Tar kurang motivasi. Atau mungkin kurang role model yang bagus. Sayang sekali, padahal anaknya rajin dan pintar.

  42. dianps says:

    he..hee..kalo si bibik aku lebih rajin dr tar, samping2nya kinclong di gosok semua..kekekekekkkkkek

  43. elkaje says:

    dianps said: he..hee..kalo si bibik aku lebih rajin dr tar, samping2nya kinclong di gosok semua..kekekekekkkkkek

    waduh…bisa habis tuh perabotan. hehehehe….

  44. elkaje says:

    makanenak said: Ha…ha…ha…, gue ngakak baca cerita ini. Ah gila, rajinnya si Tar. Sayang sekali ya Ci,si Tar memutuskan untuk tidak melanjutkan sekolah dan berhenti kerja. Kelihatannya Tar kurang motivasi. Atau mungkin kurang role model yang bagus. Sayang sekali, padahal anaknya rajin dan pintar.

    iya, memang sayang ya….tapi mereka punya pola pikir lain. Aku tuh mikirnya, jaman sekarang cari kerja susah, dapat kerja…eh…disiksa majikan, gaji nggak di bayar dll.trus mau di kampung…lha sawah juga nggak punya, bapaknya cuma buruh tani. Trus….mau ngapain coba? tapi ya itu pilihan hidupnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s