Membungkus makanan selesai acara

Membaca jurnalnya mbak Estherlita soal aneh aneh aja, aku jadi tergelitik nulis hal yang aku sebelin ini.

Rasanya dulu jaman mamiku menghadiri acara-acara, tidak pernah ada acara bungkus membungkus sendiri. Kalau sampai makanan berlebih, biasanya setelah selesai semua si tuan rumah berberes, ntar dianterin tuh kelebihan makanan ke rumah oleh si tuan rumah.

Aku baru mengalami acara bungkus membungkus, sejak tinggal di jakarta.
Mungkin karena di sini repot kalau mesti mengantar ngantar ke rumah ya.

Tradisi bawa pulang kelebihan makanan sih…bagus juga, supaya tuan rumah nggak repot menangani kelebihan makanan. Risih juga membungkus untuk diri sendiri, jadi…nggak pernah ikutan ‘rebutan’.

Ketika aku ditunjuk jadi koordinator konsumsi…… sebelum terjadi ‘penjarahan’, cepat-cepat aku menyingkirkan semua makanan ke dapur. Lalu aku yang akan membungkuskan, dengan membagi kelebihan makanan dengan porsi yang pantas.

Misalnya, makanan A cuma cukup jadi 4 porsi, makanan B cukup jadi 10 porsi, makanan C cukup jadi 6 porsi dst. Lalu buat kombinasi dari semua makanan yang lebih ini, masuk dalam kantong plastik sejumlah orang yang ada. Jadi….semua kebagian, dengan porsi yang sama rata meski belum tentu jenisnya sama. Adil gitu lho. Kalau ada yang nggak cocok ama jenisnya, silakan tukar-tukaran sendiri.

Atau…. ada juga yang bilang…aku mau A dan B dong… kalau emang ada..silakan, itupun dengan porsi yang sudah dibungkusi. Jadi…bukan semau-maunya, sebanyak banyaknya.

Setelah itu…di setiap acara dimana aku punya wibawa soal konsumsi🙂 hehehehe… aku selalu melakukan itu, dan nggak ada yang berani protes. Tapi nggak semua acara aku bisa pasang wibawa atau setidaknya kasi saran untuk dibungkuskan, bukan di perebutkan.

Aku sendiri amat risih melihat orang datang dengan pasang wibawa, cantik dan ganteng, Jaim di awal acara, tapi memalukan di akhir acara….berebut makanan untuk di bungkus.

Ini terjadi di mana mana, bahkan di pesta kawinan. Ketika pesta perkawinan adik iparku selesai, kelebihan makanan sedang di kantong-kantongi oleh petugas katering, udah di jarah oleh para kerabat yang masih tersisa di ruang pesta.
Adik-adik iparku, yang datang dari Semarang sampai tanya padaku “Emang…di sini…begitu caranya ya So?” heran mereka…dalam pandangan mereka, orang kota besar tentu lebih beradab gitu lho.:-))

Ada satu acara pot luck, banyak yang hadir… kebetulan para penggemar masak juga, banyak jenis makanan dan jumlahnya berlimpah ruah, pokoknya jumlah makanan bisa di makan oleh yang hadir, sampai 2 atau 3 hari gitu…saking banyaknya. Trus… ketika acara makan, aku dan beberapa teman, makan cuma sesendok setiap macam…tujuannya…pingin ngicipi dan saling kasi komentar….acara para penggemar masak kan… spy bisa mereview hasil karya teman. Baru makan 4 atau 5 sendok yang berarti baru 4-5 jenis masakan, kami ngobrol dulu….keliling dulu, cari sasaran lain…. eh…. sebagian besar yang hadir tiba tiba menjarah semua suguhan.

Bengong aku…. padahal ada wartawan, ada tamu yang bukan termasuk komunitas kami… mereka belum makan … harus menyaksikan penjarahan tsb. Trus tuan rumah sampai minta diriku, untuk ikutan menjarah, buat sangu si wartawan yang belum kebagian makan sama sekali.

Aku ke dapur….eh…ada juga teman yang sampai hati menyendok makanan dari panci si tuan rumah di dapur, buat di plastikin. Emang sih….isi panci sama dengan yang di suguhkan di depan. Tapi….kita kan nggak tahu apa rencana tuan rumah untuk isi panci yang tidak dikeluarkan toh?

Terus terang… aku sedih…melihat teman-temanku ini, malu-maluin banget, bahkan ada yang bangga kalau bisa bawa pulang dua kantong plastik besar makanan. Memang sih… ini salah satu bentuk keakraban, cuma…. risih aja.

Mengingatkan diriku kejadian memilukan Mei 1998 yang kusaksikan di TV, kerusuhan dan penjarahan.

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

45 Responses to Membungkus makanan selesai acara

  1. 3astwest says:

    sama mbak Ine, gue juga risih tuh liat orang rebutan ngatongin makanan, padahal cuma liatin tapi rasanya maluuu gitu lho hehehe. Kalo disini enggak tradisi yg seperti itu, kalaupun ada….yg tuan rumah menawarkan dulu (walaupun kita dirumah mertua misalnya, kalo ditawarin dan kita mau baru silahkan diambil), itu pun mostly utk keluarga dekat saja🙂

  2. czplaza says:

    Wah betul sekali ini Mbak.. aku suka ketawa juga kalo lihat tamu cantik2 dan gagah2.. tapi pas acara penjarahan, jadi kelihatan “garangnya”. Aku pernah gitu juga, tapi lama2 aku ngambil yg proporsional aja. Kalau kebanyakan mbungkus trus ga kemakan kan sayang juga ya..Tapi memang kelihatannya ada kebanggaan disini kalau berhasil “membawa banyak hasil”, mungkin spt habis berburu harta karun kali ya… he he he … Coba lain kali di-foto atau dipasangi cermin ya, jadi kan bisa kelihatan tampang “garangnya”..

  3. olmaga77 says:

    Ternyata dimana2 tuh sama aja yah, kalo kebiasaan disini, tiap ada party, emang ada acara bungkus membungkus, malah kayaknya yg punya hajatan harus sedia ziplock ato plastic pembungkus laennya… Nah pernah nih, aku goreng kerupuk banyak sekali, sampe seember kecil, soalnya aku pikir yah nanti kalo ada sisa kan aku tinggal taro di toples, buat persediaan, ternyata oh ternyata… memang sisa banyak, dan.. ada tante2 dengan santenya … membawa itu 1/2 ember kerupuk bawang pake kantong plastik kresek walmart…aku? hanya terpanaaaa… soalnya yg ditinggalin yg gosong2 ato yg rada2 kurang ngembang…. nasib nasib…. kerupukku…

  4. estherlita says:

    Iya betul sekali memang, kok rasanya kayak ada kebanggaan makin banyak yang bisa dibawa. agak heran juga saya. Datangnya jaim banget eh pulangnya malu2in.Kadang saya sebagai tuan rumah memang sudah “menjatah”, yang disuguhkan didepan boleh dibungkus sampai habis, karena saya sudah nyimpen yang didapur, tapi pernah juga ada yang datang kedapur dengan bertanya masih ada lagi karena didepan saya gak kebagian? Saya bilang wah ini buat tuan rumah….apa jawabnya…kalau sedikit aja boleh ? mau dijawab apa coba kalau ndableg gitu ? kok saya yang jadi malu padahal harusnya dia yang malu???? hanya gara2 saya masak daun singkong yang gak ada di AD.Sebetulnya cara mbak Ine bungkusin jatah itu sangat betul, cuman memang kadang kita sebagai tuan rumah suka gak enak kalau njatah gitu, harusnya memang ada teman lain yang in charge, juga saya kalau acara selesai biasanya sudah mulai kehabisan batere..alias capek…dan males juga harus njatah. Tapi memang kalau saya lihat ada yang suka gak kebagian karena ada yang garang banget dah mbungkusnya.kayak acara kemarin itu, bayangkan sate matang dibungkus, sate mentah diembat pula….gule ambil sepanci kali ampe saya mau bungkusin temanku aja udah habis tinggal airnya ( baru belakangan saya denger dari someone yang lihat kalau dia memang ambil banyak sekali)….belum itu mie ayam kayaknya juga ambil buat sekampung…waduh mau berapa hari gak masak ya ???? Padahal datangnya sangat jaim….waduh malu deh…..Buat saya bungkus membungkus ini memang seneng aja dibantuin ngabisin tapi mbok ya inget temen lain….kok kayaknya cuman dia aja yang berhak bungkus….. Kenapa bisa ada adat istiadat seperti ini ya ? Mulainya dari apa ya ? Atau sekedar mau bantuin yang punya rumah ngabisin menunya tapi trus kebablasan jadi mengarah ke penjarahan ya ?

  5. cindil says:

    Aku jarang bungkus soalnya siapa yg mo makan di rumah? kalo ada ngumpul paling nambah banyak hi hi hi…jarang jarang kan ketemu makanan indo. Giliran pembungkusan…. kalo emang ada yg aku pengen-in ya ambil sedikit aja cukup buat ngemil. Seringnya sih nggak ah.. siapa yg mo makan? secaranya akang & anak anak gak suka makanan yg udah disimpen. hi hi hi…

  6. estherlita says:

    cindil said: Aku jarang bungkus soalnya siapa yg mo makan di rumah? kalo ada ngumpul paling nambah banyak hi hi hi…jarang jarang kan ketemu makanan indo. Giliran pembungkusan…. kalo emang ada yg aku pengen-in ya ambil sedikit aja cukup buat ngemil. Seringnya sih nggak ah.. siapa yg mo makan? secaranya akang & anak anak gak suka makanan yg udah disimpen. hi hi hi…

    Ini kebalikannya An, kalau aku masak makanan bule bangets….nah yang bungkus jarang…karena jarang yang suka….kalau masakan indonesia….jangan tanya semua pada suka……Padahal kalau dipikir kan tiap hari udah masak makanan Indonesia, kok gak bosen ya ?Kalau saya malah yang dicari yang jarang dimasak dirumah….

  7. marienapayne says:

    Iya kenapa bisa gitu yach? aku juga pernah kasihan ama mami ku…masak baso kuah enak banget en di habisin para tamu. Salah satu tamu mau lagi en akhirnya si mami masak lg, capek kannn!!!! pas dach matang…si tamu yg minta di masakin lagi ini nambah ampe banyak amat plus tiba tiba ambil kantong plastik sendiri en sambil nyendokin : “saya bawa pulang yachh ” jadiii minta izin nya sambil nyendokin sayur masukin kantong.Waktu acara weding ku ..juga gitu lho…namanya perpaduan acara Indo n bule jadi ada acara berbagi cerita dr pengantin dan org dekat, tau nggak sih Ine….ada banyak komentar yg datangnya justru dr para tamu yg ” keren ” katanya ” duh koq pake acara gitu sih..kita kan lapar dr pg lom makan ” Aku ampe melongo ” oooo ternyata mereka sengaja kosongin perut n maunya begitu datang langsung makan tanpa mau berpartisipasi atau hormati acara yg punya hajat “Malu malu in kannnn….keren keren tp cuma gitu adja!!!! cuma makanan yg ada dalam pikiran mereka. Aku juga paling malu kl acara bungkus membungkus, selain aneh juga kayaknya kasihan yg masak…Duhhhhhhhh ampunnnnnnnnnnn.

  8. estherlita says:

    kalau memang lebih makanannya sih gpp bungkus2, tapi kalau udah jadi acara wajib kan ya gak pantes juga.Pernah kita bikin open park ( pesta kebun untuk perayaan halal bi halal lebaran)…harusnya sisa makanan ya buat panitia, karena kita panitianya aja 12 keluarga, tapi apa yang terjadi…tamu2 gak mau pulang sebelum diijinkan bungkus….malah ada yang saya lihat sendiri bawa kantong plastik dari rumah….Padahal biasanya open park mah gak pake acara bungkus2…tapi kayaknya jadi acara wajib…kan aneh juga….Jadi saat itu makanan memang buat panitia kami sengaja simpan di coolbox supaya gak diserbu tamu yang akan bungkus…..gawat deh….

  9. marlyana says:

    Memang Mbak Ine, jangankan di Jakarta di daerah ku juga sama kok. Kalo lagi ada arisan ibu-ibu gitu, pas mau pada pulang, eh pada ribut deh ngebungkusin makanan sampe ludes tuh makan, yang tinggal cuman piringnya doang…

  10. orientale says:

    hahhahahahah yang namanya makanan mah biar pun di kota besar jg sama aja, jadi ingat wkt wisudaan kk-ku sekitar thn 95, mosok pada jaim keren2, pake sanggul, eh passss udah keliatan makanan berebutan kayak ga pernah makan seumur hidupnya aja ckckckcck kayaknya kalo bagi sembako di negeri2 kelaparan aja mereka yang bener2 kelaparan aja ga gitu berebutnya.

  11. estherlita says:

    lha ternyata, memang ada yang sudah jadi kebiasaan kalau bungkus gak kira2 banyaknya….belum reda kagetnya saya kemarin lihat yang bungkus makanan gak kira2 eh hari ini ternyata terjadi lagi..dengan orang yang sama. Naudzubillah deh, bungkusnya sampai satu tas sendiri….dan seperti yang sudah diduga, yang lain gak kebagian karena dia bungkusnya segera setelah para tamu selesai mengambil hidangan, kita sedang bersantap eh dia sibuk bungkus2. …niat banget deh….jadi mungkin tujuan utama datang keundangan itu buat gak masak sehari dua kali ya ????Lha kok ada ya ????? mashaAllah deh…..kayaknya lebih ke kesan yang ogah rugi deh…..Takut yang lain pada ngambil duluan , atau kalau yang lain ngambil kenapa gak gw duluan????

  12. tukangkue says:

    Kayaknya itu udah kebiasaan orang Asia kali yah mbak Ine,soale waktu ngumpul orang india dan pakistan kejadiannya sama seperti yang mbak Ine ceritakan sami mawon. Payah deh.

  13. amadeus18 says:

    suka heran, koq spt kaga pernah makan ajah, malu2in, aku pernah liat dipesta kawinan sudara, pada rebutan bungkus makanan.

  14. enniarief says:

    Ini terjadi dimana-mana koq………..Saya sudah menetap selama 20 tahun di Negeri Kincir Angin. Dari th.1989 saking rindu sama teman2 di Indonesia, saya bergabung dengan suatu kumpulan yang salah satu acaranya ya…..Arisan. Okay then, koq aneh2 tapi nyata (pinjam istilah Estherlita niiih…) bila selesai Arisan pada sibuuuk bungkus2. Whoooaa…….Akhirnya setelah itu saya jadi bersikap “waspada”. Bila pas di tempat saya Arisan makanan atau porsi2nya saya buat saja dengan perbandingan 2 porsi untuk per-orang.Eeeehhh…..sorry semanget bener niih nulis reply-nya. Sampai lupa….Salam Kenal !!Enni van Moorsel Arief/adik kandung teteh Pipiet Senja/Blaricum – Belanda.

  15. elkaje says:

    3astwest said: sama mbak Ine, gue juga risih tuh liat orang rebutan ngatongin makanan, padahal cuma liatin tapi rasanya maluuu gitu lho hehehe.

    kalau aku bilang nih Rat, Jaimnya konsisten dari awal sampai akhir. hihihi

  16. elkaje says:

    czplaza said: he he he … Coba lain kali di-foto atau dipasangi cermin ya, jadi kan bisa kelihatan tampang “garangnya”..

    boleh juga tuh Onnie, di foto atau videokan.

  17. elkaje says:

    olmaga77 said: Ternyata dimana2 tuh sama aja yah, kalo kebiasaan disini, tiap ada party, emang ada acara bungkus membungkus, malah kayaknya yg punya hajatan harus sedia ziplock ato plastic pembungkus laennya…

    ooh…gitu ya Olive, aku pikir ini khas di Indonesia/jakarta aja.:-))

  18. elkaje says:

    estherlita said: Buat saya bungkus membungkus ini memang seneng aja dibantuin ngabisin tapi mbok ya inget temen lain….kok kayaknya cuman dia aja yang berhak bungkus…..

    nah…itulah…mbak, nggak ingat orang lain, pung nak..pung no.. mumpung enak, mumpung ono…gratis lagi!Aku gak pernah jadi nyonya rumah…jadi santai aja mengangkat diriku jadi tukang jatah bungkusan hehehehe…..

  19. elkaje says:

    cindil said: Aku jarang bungkus soalnya siapa yg mo makan di rumah?

    Gak semua orang bisa mengerti seperti dirimu An, yang dipikirin….rugi kalau nggak ikutan. perkara ntar doyan apa nggak, kemakan atau nggak…nggak dipikirin.

  20. elkaje says:

    marienapayne said: Iya kenapa bisa gitu yach? aku juga pernah kasihan ama mami ku…masak baso kuah enak banget en di habisin para tamu. Salah satu tamu mau lagi en akhirnya si mami masak lg, capek kannn!!!! pas dach matang…si tamu yg minta di masakin lagi ini nambah ampe banyak amat plus tiba tiba ambil kantong plastik sendiri en sambil nyendokin : “saya bawa pulang yachh ” jadiii minta izin nya sambil nyendokin sayur masukin kantong.

    Tempo hari acara 17-an di RTku. para ibu2 di undang untuk bantu2 masak, karena memang mau masak sendiri dan panggil tukang baso. Tujuannya untuk keakraban.Gak pada mau datang membantu masak.Giliran acara makan2nya datang, acara belum selesai, tega2nya sebagian ibu2 yang rumahnya dekat lapangan tempat acara, pulang ambil panci, buat bawa baso. Si tukang baso sampai nggak enak hati pada kami2 yang ngurusin dan belum pada makan. nggak cuma baso, apa yang ada di meja…mereka sikat. padahal kami sengaja tidak menyediakan bungkusan, dan tidak mempersilakan membungkus.Alhasih…. sudah malam, kami panggil tukang nasi goreng lagi buat makan sendiri dan para hansip yang belum sempat makan. Keterlaluan bener kalau ingat ini.

  21. elkaje says:

    estherlita said: Jadi saat itu makanan memang buat panitia kami sengaja simpan di coolbox supaya gak diserbu tamu yang akan bungkus…..gawat deh….

    ya…abis peristiwa di RTku, kami juga pada ngomong gitu, lain kali di sisihkan dulu. jangan2 ntar coolbox juga di gratakin mbak :-))

  22. elkaje says:

    marlyana said: Memang Mbak Ine, jangankan di Jakarta di daerah ku juga sama kok. Kalo lagi ada arisan ibu-ibu gitu, pas mau pada pulang, eh pada ribut deh ngebungkusin makanan sampe ludes tuh makan, yang tinggal cuman piringnya doang…

    masih mending kalau ikutan membantu cuci piring ya :-))

  23. elkaje says:

    orientale said: makanan berebutan kayak ga pernah makan seumur hidupnya aja ckckckcck kayaknya kalo bagi sembako di negeri2 kelaparan aja mereka yang bener2 kelaparan aja ga gitu berebutnya.

    sebelnya lagi nih Yam, pas acara makan, ngambilnya segunung… bener2 kayak orang kelaparan, abis itu…nggak diabisin.

  24. elkaje says:

    estherlita said: kayaknya lebih ke kesan yang ogah rugi deh…..Takut yang lain pada ngambil duluan , atau kalau yang lain ngambil kenapa gak gw duluan????

    Iya mbak…jangan2 dia kan modelnya orang nggak mau kalah dalam segala hal. nggak mau kalah juga dalam jarah menjarah. hihihi

  25. chatrines says:

    setiap ada acara di kantor selalu saja ada kelebihan makanan…, tapi aku gak pernah ikutan menjarah…, lagian buat apa aku menjarah sapa juga yang makan…, maklum anak kost ;)) =)). paling banter jg dibungkusi pisang rebus sama salah satu ibu., soalnya itu makanan yang paling aku sukai ;)), itupun gak banyak paling cuma 2 biji =)).

  26. elkaje says:

    tukangkue said: Kayaknya itu udah kebiasaan orang Asia kali yah mbak Ine,soale waktu ngumpul orang india dan pakistan kejadiannya sama seperti yang mbak Ine ceritakan sami mawon. Payah deh

    berarti ini kebiasaan orang2 yang nggak mau rugi ya Tiara :-))

  27. elkaje says:

    amadeus18 said: suka heran, koq spt kaga pernah makan ajah, malu2in, aku pernah liat dipesta kawinan sudara, pada rebutan bungkus makanan.

    selain makanan, bunga juga lho Dew, Karangan bunga ucapan selamat buat pengantin, juga pada di jarah. padaha yang di kasi kan belum liat2 menikmati ‘kadonya’

  28. elkaje says:

    enniarief said: Akhirnya setelah itu saya jadi bersikap “waspada”. Bila pas di tempat saya Arisan makanan atau porsi2nya saya buat saja dengan perbandingan 2 porsi untuk per-orang.

    Salam kenal juga Enni, hehehe…berani membungkus dan ‘menjarah’, barangkali karena komunitas Indonesia tuh :-))

  29. kuenyaoyan says:

    hehehe ..bungkus membungkus ….aku dulu jg suka binun kalo mau ada acara pengajian di rumah ..ibuku selalu menyiapkan kantong plastik … abis suka pada dibawa ngga dimakan di tempat …. dan menag selesai acara …bisanya habis semuanya …hehehe ….dan sekarang menglami sendiri kalo pas ada acara di rumah….tapi bungkus membungkus ini bagus juga .. aku pernah maksa2 orang untuk mbungkus … soalnya masi ada sisa makanan cukup banyak..daripada mubazir ….sampe pernah gara2 acara bungkus mmbungkus ini aku ‘dikatain’ orang ….jadi ceritanya …rumahku ketempatan acaranya RT..nah aku cm kebagian bikin salah satu jenis masakan karena emang g sempet …sama ketempatan aja pas hari H…nah pas acara udahan…ada ibu2 yang bungkus ..trus bilang ke aku …”Bu …saya minta ya makanannya” ..aku jawab ..”Silakan Bu …tapi jangan ijin sama saya …” terus ada yang nyamber ….”dia kan cuman ketempatan doang…” dengan muke yang asle jutek …. aku cm senyum aja …sambil dalem hati bilang …”ada masalah Bu ????” hihihihihihih

  30. marienapayne says:

    Ichh Ineeeeeee…..koq gitu ya..pada pulang ambil panci????? duhh super keterlaluan amat sih. Herannnnnnn!!!!!!!!!!!!! Kasihan yg pada kagak kebagian, ampe panggil tukang nasi goreng tuh. Ngurut dada dech!!!!!!!!!!!!!!!!!!

  31. elkaje says:

    chatrines said: setiap ada acara di kantor selalu saja ada kelebihan makanan…, tapi aku gak pernah ikutan menjarah…,

    apalagi di kantor, mungkin lebih banyak yang bisa di bagi, para cleaning service, ofice boy, satpam, tukang parkir. Mereka lebih butuh ketimbang kita2 yang mungkin lebih sering menikmati makan enak ketimbang mereka gitu ya.

  32. cutyfruty says:

    Bener mbak malu-maluin banget, risih rasanya. Lha kadang malah galakan yang njarah daripada tuan rumahnya.

  33. elkaje says:

    huahahahaha…iya…kayaknya terjadi di mana2 tuh.

  34. estherlita says:

    jadi seru mbak Ine…ternyata judule podho wae..yang di tanah air yang di luar….namanya sifat manusia….biar udah melalang buana…tetep kembali kesifat asal…..

  35. Hihihihi….jadi inget sama kakak iparku yang orang jerman, dia menyebut orang -orang yang senang “menjarah ini” sebagai “orang plastik” gara-gara sering menyaksikan acara “penjarahan” ini. Inget juga acara kawinanku yang emang small party hanya untuk keluarga dan sahabat aja, tetep aja terjadi kehebohan gara-gara rebutan dan ada yang berhasil membawa lebih banyak. Huh…asli malu2in. Daaan karena aku sejak orok(hihi hi hiperbol nih) nggak suka rebutan dalam bentuk apapun, makanya aku nggak pernah nih ikutan acara plastik ini.Males aja. Sampai pernah suatu kali ke kawinan seorang sodara, aku kan nggak ikutan mlastikin makanan, itu sampe tuan rumahnya yang nyamperin dan ngasih plastiknya ke aku, aku kekeuh menolak dengan alasan nanti nggak ada yg makan. Akhirnya si tuan rumah sendiri yang bungkusin itu makanan. Yang paling bikin prihatin lagi, nggak hanya acara pesta, acara kebaktian/selametan abis kematian, tetep aja terjadi acara plastik ini. Hhhhh! Aku rasa budaya ini perlu dieliminasi deh. Paling nggak dari diri sendiri dulu.

  36. estherlita says:

    ezrakarundeng said: Hhhhh! Aku rasa budaya ini perlu dieliminasi deh. Paling nggak dari diri sendiri dulu.

    maaf sebelumnya mbak Ine yang baik….jadi nebeng lagi.Saya jadi ikutan plastik ini, gara2 kalau namu kerumah teman, yang lain pada bungkus aku suka gak mau. lha wong kadang memang gak ada yang makan atau dirumah udah masak.Tapi sering2 dicibir…iiihhh mentang2 pinter masak gak suka ya masakanku…. ( lha kan bukan itu urusannya…tapi kan jadi gak enak…..) lha piye……akhirnya basa basi aja aku bungkus2…kadang ya kalau lagi mood ya saya makan tapi kebanyakan ya banyak kali juga dikasihkan pembantu aja…karena sekarang ini pembantuku kan share ama temen2 lain sampe saya harus bilang ama pembantu, diem2 ya jangan bilang2 kalau plastik2an ini jatuhnya kekamu…abis mau gak bungkus gak enak sih…lho kok jadi gitu ya ???makasih ya mbak Ine…..

  37. elkaje says:

    ezrakarundeng said: Hhhhh! Aku rasa budaya ini perlu dieliminasi deh. Paling nggak dari diri sendiri dulu.

    Yul,sebenarnya sih nggak apa2, kalau dilakukan secara beradap, sopan dan tahu diri. Karena ini akan meringankan beban tuan rumah biar nggak ngurusi limpahan makanan.eh….critamu soal plastik ini, aku jadi menyimpulkan, barangkali budaya ini ada sejak plastik populer jadi pembungkus makanan yang anti bocor dan murah. Aku jadi ingat, kenapa jaman dulu itu nggak ada, lha masa itu kalau mau beli makanan aja harus bawa rantang sendiri. Kalau makanan rada garing bisa di bungkus daun pisang, ini juga nggak bisa banyak2.

  38. Numpang juga mbak Ine…Hihihihi….. mbak Esther, ya akhirnya aku gitu juga. Sama. Tapi biasanya yang paling ampuh, aku sering bilangnya :”ntar aja deh, tunggu yang lain kebagian dulu. aku belakangan aja”. Kebetulan dimana-mana selalu jadi anak bawang, jadi lumayan berhasil kalo acara ngeles gini.

  39. mylianov says:

    *toast* cara kita memperlakukan sisa makanan kelar acara, sama Mbak. Kebetulan kantorku sering ngadain event, dan aku udah apal siapa2 ajah temen kantor yang: ada yang jaim tapi tukang nyamber, pengen tapi malu ngambil, blagak gak mau tapi kalo abis nyari2, bener2 gak peduli, ato bahkan tipe gak tau malu juga ada. Jadi menjelang kelar acara, aku bilangin penjaga cateringnya duluan untuk membungkus masing2 jenis menjadi beberapa bungkus, setelah acara slese. Jumlah bungkus sama untuk setiap jenis, lalu dimasukin bebrapa box jadi tiap box isinya satu set lengkap. Baru deh box tersebut dibagikan.Pernah kejadian yang bikin aku bete bangets. Box udah ready dalam kreseknya, kita udah siap2 pulang. Satu temenku (Operational Manager, ce) saat itu lagi ama tamu (bos dari sister company kita, ce juga), nyamperin aku ngajak pulang bareng. Dia liat box2 itu dan ngomong cukup keras (secara si tamu ada di sebelahnya gituh), “Kok kamu sempet ajah sih ngebungkus2, aku dah gak mikir kayak ginian. Pulang yuk…”. dalem ati aku dongkol banget, keknya daku nih gimana gituh dimata dia. Nah karna temen2 belon pada ngumpul, box kubawa ke kantor biar tar dibagi di kantor ajah. Si tamu pulang duluan, aku dan 2 temen balik kantor nebeng mobilnya si OM. Sampe parkiran kantor dia bilang gini, “Sori ya aku gak masuk, udah jam gini aku langsung pulang ajah. Oiyah, aku mau dong bungkusannya.” Grrrhhhh…. nyebelin gak seh! Udah gitu dia pake pilih2 bongkar pasang isi box, dan ngambil 2 box! Kubilang, “eh satu ajah dong, kan dibagi buat temen2″. jawabnya,”udah jam gini paling tommy & probo udah langsung pulang juga, aku ambil aja punya mreka ya…” Waaakkkssss….! Norak gak seh, padal dia tu OM, pake jaim lagih didepan tamu ngejatohin harga diri gue yang ngebungkus2. Ternyata malah ngabis2in & nyamber punya orang, pake pilih2 lagih.Kalo acaranya di rumah sendiri, sama juga. Kami siapin plastik2. Tapi teteb yang ngebungkusin tukang catering ato kami para tuan rumah. Masukin tas plastik sendiri2 baru dibagiin. Kalo gak gini bisa kaco…Kalo di acara orang laen, beda kejadiannya. Duduk manis ajah, kalo mo pulang pas belom waktunya bagi2 ya tetep pulang, gak nunggu2. Kalopun pas acara bagi2, kalo yang ngulurin bungkusannya sang tuan rumah sendiri baru mau. Soale sering tuh rebutan bungkusan, yang nyodorin ke aku malah sesama undangan, sampe blesek2in ke dalem tasku sgala karna aku menolak, wah gak etis banget.halah, jadi curhat panjang :))

  40. elkaje says:

    mylianov said: halah, jadi curhat panjang :))

    embeerr….. kemana aja Liyah? nggak pernah klinteran di MP.si OM itu bukan Operation Mgr, tapi kepanjangan dari Orang Muna? :-)) hehehehe…

  41. agneswollny says:

    setuju :D*Ingat kejadian, yg siapkan makanan ngga kebagian, karena sdh “dibungkus” oleh orang yg bahkan sama sekali engga siapkan apa apa. hehehe

  42. mylianov says:

    elkaje said: embeerr….. kemana aja Liyah? nggak pernah klinteran di MP.

    huehehehh… lha aku wis kadung ngeblog di blogspot, sempet seh migrate isinya ke MP tapi ternyata gak smuanya yang bisa dipindah, jadi ya sementara MP-nya terkapar dulu, masi update di blogspot. tar kalo dah senggang baru upload sisanya ke MP lagi.www.mylea.blogspot.com

  43. Benar dech mbak. Aku itu paling sebal dech sama ibu-ibu (sebagian besar ya??) pada rebutan ngebungkus. Pengalaman juga kita dah capek2 nyediakan makanan ehh malah gak dapat makan sama sekali. Klo gak dapat bungkusan gak pa2 lah. lah ini gak makan sama sekali. hiks..hiks… Karenanya aku paling anti minta dibungkusin getooo..

  44. makanenak says:

    Ini mah “budaya” baru bagi saya. Sampe bengong bacanya. Perasaan dulu gak begini. Parah dong kalo mental menjarah sampai merembet sampai ke pesta segala.

  45. elkaje says:

    jarah menjarah emang udah dianggap biasa di sini. prihatin dan mau maluin ya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s