TTM

Beberapa bulan lalu, populer istilah TTM dari lagunya Ratu yang nge hit, yang artinya Teman Tapi Mesra. Lha TTMku ini Teman tapi Menjengkelkan. Kadang bikin bete…tapi kalau di pikir pikir, lebih sering mengundang tawa. karena aku toh tahu kelemahannya, dia menjengkelkan, sok galak, tapi penakut setengah mati.

Teman cowok ini, jauh lebih senior dariku, sebut saja Pak Bejo, umurnya, sekarang ini sudah mendekati umur pensiun. Pak Bejo memang pribadi yang unik, kalau nggak mau di bilang antik:-)

Awal aku bekerja di perusahaan ini, aku tidak diperkenalkan langsung ke pak Bejo, tapi cuma dari bisik-bisik teman-teman sekitarku, yang memberi tahu, itu lho…pak Bejo…orang paling antik se dunia. Orang-orang juga tidak pernah bertegur sapa dengannya. Dan kalau sampai perlu berinteraksi soal pekerjaanpun, harus siap mental di jutekin. Pada masa itu, yang paling sering berinteraksi dengannya hanya atasannya, itupun dengan dialog kaku, sekedarnya saja.

Rumah pak Bejo satu komplek dengan rumahku, meski tidak terlalu dekat. Tapi ini berarti pergi dan pulang kerja, ada kemungkinan kami akan berada dalam satu kendaraan umum. Aku jarang ketemu kalau berangkat kerja, tetapi sering bersama dalam satu angkot bersamanya saat pulang.

Sebagai yunior, aku tahu diri, untuk menyapa dia terlebih dulu, misalnya “Sore pak…” eh….dia tidak merespons, cuma melirik sekilas, lalu seolah2 tak tahu menahu tentang diriku. duuuh….malu banget rasanya.

Tapi untuk membalas kecuekannya, aku juga nggak bisa, lha kenyataannya aku kan tahu bahwa dia teman sekantor, jadi…aku tetap menyapa “sore pak” meski tahu, ini bakal sia-sia, tapi makin lama aku makin kebal dengan sikap dinginnya. Suatu saat, aku mengganti sapaan “pulang pak?” eh…dia mendengus dan menjawab ketus “udah tahu pulang…pake nanya nanya” hihihihi….iya juga nih. Temanku sampai ngatain, aku kurang kerjaan menyapa pak Bejo.

Suatu saat pak Bejo dapat fasilitas mobil, dan sudah jadi hal yang lumrah di kantorku yang terpencil ini, untuk saling tebeng menebengi. Tapi tidak ada satu pun yang mau menumpang mobil pak Bejo. Suatu saat hari hujan, aku menebalkan muka dan mengeraskan hati untuk menumpang. “Pak, saya nebeng pulang ya!” sengaja kalimatnya bukan pakai kata tanya “Pak, saya nebeng pulang, Boleh nggak?” aku takut di jawab “ngak”. Dia cuma mendengus sambil bilang “ya” tanpa ekspresi.

Ternyata, menumpang mobilnya, merupakan suatu siksaan tersendiri, karena pak Bejo belum lama bisa nyetir mobil. Dia suka ngeri lewat jalan yang padat, jadi….dia muter cari jalan yang aman baginya. Tentu saja ini menyebabkan makin jauh dan lama berada semobil dengannya.

I : Pak…kog lewat sini, kan jauh pak
B : iya!
I : enakan juga lewat sunter, lebih dekat dan lebih cepat
B : saya stress! (biasa…tanpa intonasi)
I : Kenapa?
B : (dengan nada membentak dan tidak sabaran) Saya tidak bisa nyetir di tengah kemacetan! saya juga tidak bisa nyetir diajak ngomong terus!
I : (ciut nyaliku…kalau2 di turunkan di tengah jalan)

Tapi aku tidak kapok juga menumpang mobilnya, kalau pas capek dan ogah naik kendaraan umum. Setelah rada lama dia bermobil, dan mulai rada berani nyetir, aku kadang bertanya-tanya, biasalah….pingin tahu. Padahal nyaris setahun aku bekerja di situ…dia tetap merupakan misteri bagiku.

I : Bapak anaknya berapa?
B : Satu
I : Cewek atau cowok pak?
B : Cewek
I : wah…semata wayang dong, emang sengaja cuma punya anak satu pak?
B : enggak
I : Lha…kenapa nggak berobat aja pak? biar tambah anak. (gaya sok tahu)
B: Dulu dua…mati satu (tetap kaku tanpa intonasi)

Aku…. antara kaget, tapi juga geli menahan tawa, ngobrolin anak, seperti ngobrolin ayam aja.

Biarpun aku jarang menumpang dia lagi. Tapi aku tetap menyapa “selamat pagi” atau sapaan sapaan basa-basilah…biarpun tahu nggak dapat balasan. Bahkan ketemu di pasar, dia lagi membawa belanjaan berjalan di belakang istrinya, tetep cuek, seperti tak kenal diriku.

Suatu hari Jakarta dilanda banjir, dengar di radio, di mana2 banjir, aku berinisiatif mengajak pak Bejo pulang kantor bareng dengan mobilku. Karena mobilku jeep, dan aku telah memonitor jalanan yang bisa dilalui, aku siap aja pulang bawa mobil. Awalnya pak Bejo bilang, “gak berani naik mobil, ntar mogok” Aku meyakinkan dirinya, “kalau mogok, bapak tinggalin pulang aja, saya pasti bisa mengatasi.” Dalam mobil, dia tegang sekali, pandangannya lurus ke depan, tangannya memegang dashboard erat2, tapi karena aku mengantarnya sampai di depan rumahnya dengan selamat. Sejak saat itu, dia mulai membuka diri padaku, dan percaya denganku.

Obrolan dalam mobil masih didominasi omonganku, dengan respons kaku darinya. Tapi paling tidak, aku tidak mendapat jawaban satu kata…satu kata. ini suatu kemajuan besar!

Akhir-akhir ini, divisiku harus bekerja sama dengannya, aku pikir…sudah tidak masalah, karena aku merasa sudah menahklukkan dia. Ternyata… pak Bejo orang yang merasa paling bener sendiri, tidak pernah salah. Semua orang di matanya adalah brengsek, orang yang berseberangan ide dengannya adalah orang yang mau menjatuhkannya,
Untung aku dah kebal dengannya, jadi…makian makiannya, aku anggap hal lucu aja, gak pernah masukkan hati.

Tapi kalau pas bagian yang kami bisa satu pemikiran, dia makin merasa bangga aja, bahwa ‘semua’ orang akhirnya menurut dengannya.

Kalau melihat pak Bejo ngobrol lama di ruanganku, teman2ku sering ngledek diriku “mbak, lagi akrab ya?”

hehehehe….gak tahu aja kalau dialognya macam gini:

B : (komplen) saya maunya urutan kolom di reportnya A, C, B
I : Lah…pak…udah betul ini dong…. A, B, C
B : saya yang pakai, urutan yang betul adalah A, C, B
I : Pak…udahlah…kan isinya sama aja, cuma letak kolomnya yang berbeda ini. Lain kali saya bikinin A, C,B deh.
B : (dengan nada rada membentak), coba kamu buka sepatu kamu, pake yang kanan di kaki kiri, yang kiri di kaki kanan! HAYO..BUKA!
I : Lah…ini kah masalahnya nggak gitu…. beda…. pak!
B : (sambil membentak) SAMA AJA! Kamu mau nggak pake sepatu terbalik, rasanya enak apa nggak? sekali ini aja…sehari ini aja! HAH??……. Enak aja kalau nyuruh orang pakai laporan terbalik.

Aku mah nyengir aja… sambil mengiyakan permintaan dia, dari pada di suruh copot sepatu … lama2 bisa suruh copot yang lain lagi7!

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

43 Responses to TTM

  1. ningnong says:

    hihihi lucu banget Pak Bejo ini, apalagi di bagian yang ngomongin anaknya, dulu 2 mati 1.. bussyet dah! Mbakyu, kata temenku di Solo sate kambing yang enak namanya sate Pak Bejo..hallahh, gak nyambung ya? :))

  2. siera2505 says:

    xixixi….emang mo disuruh copot apa mba?

  3. phitree says:

    aduh, mbak Ine kok bisa tahan si ngadepin orang kayak pak Bejo … hihihi … kalo aku mungkin udha kabur sejak setahun yang lalu … lagi uji mental ya mbak ? … :))

  4. kuenyaoyan says:

    psycho …hihihihh ……..hebat mbak Ine …sabar bener ngadepin orang kayak gitu …emang kalo dipikir2 jadi banyak lucunya ya mbak ..asal ngga dihadapi dengan hati mangkel duluan …..:)

  5. dewijoris says:

    Ck..ck..ck..hebat ya Mbak Ine bisa nggak kapok berurusan dengan Pak Bejo..klo aku mah ketemu model beginian udah tak tinggal kabur..seperti temen-temen Mbak Ine yang lain🙂

  6. elkaje says:

    ningnong said: hihihi lucu banget Pak Bejo ini, apalagi di bagian yang ngomongin anaknya, dulu 2 mati 1.. bussyet dah! Mbakyu, kata temenku di Solo sate kambing yang enak namanya sate Pak Bejo..hallahh, gak nyambung ya? :))

    sate kambing pak Bejo aku sering denger nih Ning, tapi ngak ingat di solo sebelah mana. hehehehe…. pak Bejo ku ini bener2 menjengkelkan sekaligus menggelikan. kasihan dia. cuma dengan diriku dia awet berteman sampai bertahun tahun.

  7. elkaje says:

    siera2505 said: xixixi….emang mo disuruh copot apa mba?

    barangkali kalau nggak ada undang2 APP bisa di suruh copot yang lain Teh. huahahaha….

  8. ningnong says:

    elkaje said: pak Bejo ku ini bener2 menjengkelkan sekaligus menggelikan. kasihan dia. cuma dengan diriku dia awet berteman sampai bertahun tahun.

    untuuuung dia masih punya temen..hehehe klo aku mungkin udah kabur duluan🙂

  9. elkaje says:

    phitree said: aduh, mbak Ine kok bisa tahan si ngadepin orang kayak pak Bejo … hihihi … kalo aku mungkin udha kabur sejak setahun yang lalu … lagi uji mental ya mbak ? … :))

    huahahaha….Fitri, aku tuh dasarnya bukan pendendam, jadi…cuek2 aja. Cuma satu hal yang ku ingat, orang tua…mesti di hargai dan dimengerti.

  10. elkaje says:

    kuenyaoyan said: emang kalo dipikir2 jadi banyak lucunya ya mbak ..asal ngga dihadapi dengan hati mangkel duluan …..:)

    iya Yan, dulunya sih…aku rada males, tapi kalau aku review lagi dialog2 dengannya, lucu juga. Dan emang dasar orangnya bukan jahat, cuma kaku banget, jadi….ya aku nanggapi santai2 aja. kalau dia jahat….aku gak mau juga dekat2.

  11. kuenyaoyan says:

    elkaje said: iya Yan, dulunya sih…aku rada males, tapi kalau aku review lagi dialog2 dengannya, lucu juga. Dan emang dasar orangnya bukan jahat, cuma kaku banget, jadi….ya aku nanggapi santai2 aja. kalau dia jahat….aku gak mau juga dekat2.

    iya mbak …. mungkin dl ngga pernah gaul ….atau pernah ada pengalaman buruk yang bikin blio menarik diri dari pergaulan ….halah …jadi sok menganalisa gini hehehe

  12. elkaje says:

    dewijoris said: Ck..ck..ck..hebat ya Mbak Ine bisa nggak kapok berurusan dengan Pak Bejo..klo aku mah ketemu model beginian udah tak tinggal kabur..seperti temen-temen Mbak Ine yang lain🙂

    dulunya nih Dew, karena aku butuh numpang dia. hihihihi….lama2 aku bisa memahaminya, dan gak sakit hati dengan ucapan2nya, malah bagiku lucu. Aku sering critain perihal pak Bejo ke KJ. suatu saat KJ dan pak Bejo sama2 antri di tukang nasi gudeg, KJ senyum2 aja lihat pak Bejo membayangkan cerita2ku. Dia makin salah tingkah karena tak mengenali KJ. Besoknya aku bilang ke pak Bejo, “pak…kemarin beli gudeg ya…suamiku kan sama2 ngantri dan ngelihat bapak tuh””Oh..itu suamimu ya…aku pikir hombreng senyum2 ama saya sampe takut saya” HUAHAHAHAHA…. orang ini……

  13. agneswollny says:

    hahahahaha… ternyata ada juga yang kayak mr. x disini. Tapi memang begitu… kadang aku diminta ubah laporan … “geser ke kiri 1 cm”. dan Ttg sepatu… saking lengkapnya laporan kami, ada client yg bilang, “Kenapa nomor sepatunya ngga sekalian ditampilkan di laporan” … yang ini ngakak deh aku…. tapi temenku yg kontak langsung merengut.

  14. ningnong says:

    elkaje said: “Oh..itu suamimu ya…aku pikir hombreng senyum2 ama saya sampe takut saya”

    huahahahaha ora umum kethoke =)) kok ya sampe kepikiran seperti itu yaaa…

  15. phitree says:

    elkaje said: “Oh..itu suamimu ya…aku pikir hombreng senyum2 ama saya sampe takut saya”

    bener mbak, ternyata pak Bejo itu lucu … ha-ha-ha …

  16. elkaje says:

    agneswollny said: … yang ini ngakak deh aku…. tapi temenku yg kontak langsung merengut.

    biasa Nes, aku kadang spontan juga merengut. tapi kalau dah berlalu…. baru aku ketawa ketiwi…lucu juga ya? hihihihi.

  17. elkaje says:

    ningnong said: huahahahaha ora umum kethoke =)) kok ya sampe kepikiran seperti itu yaaa…

    barangkali dia melihat KJ, seperti kesan mbak Esther melihat KJ…mirip didi nini towok. huahahahaha…..

  18. evimeinar says:

    wakakakakakakak ampunnnnnnnnnnnnnnnnnn mbakkk bisa2nya kebal sama org begitu😀

  19. Hihihihihi…..hebat nih mbak Ine, punya mental baja menghadapi orang antik. Jadi inget, aku pernah dapet julukan “spesialisasi berteman dengan orang antik” hehehehehe. Yaaa….aku sih mikirnya orang2 “antik” itu biasanya ada kelemahan or something yang dia tutupi. Jadi dia merasa nggak aman dengan segala sesuatu yang di luar dirinya (sok ilmu psikologi nih). Jadi maklum aja. Gitu kan mbak?

  20. makanenak says:

    Ha…ha…ha…, salut bisa tahan sama Pak Bejo. Pasti ada sebabnya kenapa ada orang sampai sifatnya seperti ini. Obat paling ampuh yang dapat menyembuhkan orang seperti ini adalah kasih.

  21. elkaje says:

    evimeinar said: wakakakakakakak ampunnnnnnnnnnnnnnnnnn mbakkk bisa2nya kebal sama org begitu😀

    mungkin emang jodohku Pep, berteman dengan orang antik. hihihihi….

  22. elkaje says:

    ezrakarundeng said: Yaaa….aku sih mikirnya orang2 “antik” itu biasanya ada kelemahan or something yang dia tutupi. Jadi dia merasa nggak aman dengan segala sesuatu yang di luar dirinya (sok ilmu psikologi nih). Jadi maklum aja. Gitu kan mbak?

    kayaknya emang gitu deh Yul. hehehe….

  23. dewijoris says:

    elkaje said: “Oh..itu suamimu ya…aku pikir hombreng senyum2 ama saya sampe takut saya” HUAHAHAHAHA…. orang ini……

    Ampuunnn deh komentarnya wakakakakkkkk….ehm..dalam menghadapi orang-orang antik seperti ini sepertinya aku harus banyak belajar dari Mbak Ine dan Mbak Yuli deh🙂

  24. elkaje says:

    makanenak said: Obat paling ampuh yang dapat menyembuhkan orang seperti ini adalah kasih.

    Nah…itu dia Lex, selama aku pikir dia nggak bermaksud jahat dan iri terhadapku, aku tak masalah berteman dengannya.contoh…buka sepatu itu, bukan bermaksud menekanku, itu caranya mau menunjukkan bahwa kalau di balik balik…rasanya seperti orang pkai sepatu terbalik juga. hehehehe….

  25. marienapayne says:

    Ineee…kamu mah kalo buat ceritaan, ada adja lucu nya haaaaaaaaaaaaaaa.Mau belajar nulis kayak kamu, tp koq kagak bisa ya :(Orang spt Pak Bejo itu kayaknya perlu sering di ledekin kali, In………biar mulai belajar rasa humor haaaaaaaaaaaaaa. Salam buat Pak Bejo ya Ine……..Aku mau kenalan gitu heeeee.

  26. imahartanto says:

    aduh mbak Ine.. aku ketawa cekikikan sendiri nich di depan kompi kantor.. untung bos besar lagi meeting diluar🙂 ampyun dech Pak Bejo😀

  27. elkaje says:

    marienapayne said: Mau belajar nulis kayak kamu, tp koq kagak bisa ya :(Orang spt Pak Bejo itu kayaknya perlu sering di ledekin kali, In………biar mulai belajar rasa humor haaaaaaaaaaaaaa. Salam buat Pak Bejo ya Ine……..Aku mau kenalan gitu heeeee.

    huahahaha, Rien, nulis aja, lama2 mengalir juga kog. aku mah nulis nggak mikir enak…pantes… bagus…pokoknya, tulis aja. syukur kalau bisa bermanfaat buat yang lain.iya, pak Bejo sering aku ledekin, kalau denganku dia sih gak marah, paling merengut, misalnya, dlaam satu presentasi, aku ngotot minta dia yang maju, sambil aku bilang…”kalau bapak yang maju,….pasti bejo (beruntung)”

  28. elkaje says:

    imahartanto said: aduh mbak Ine.. aku ketawa cekikikan sendiri nich di depan kompi kantor.. untung bos besar lagi meeting diluar🙂 ampyun dech Pak Bejo😀

    itulah Ima, kalau mau di bawa serius, kita rugi sendiri ngadepin orang kayak gini. bisa bisa tambah lama, timbul kebencian. Mending di bawa santai….dan…ketemu lucunya….kan damai dunia!

  29. dewcrew says:

    hahaahhaha udah disabarin masih aja minta dipanggilin pak Sabar

  30. glennsean says:

    pak bejo memang bejo punya kawan bu Ine……

  31. cindil says:

    Yg hebat tu temennya pak Bejo karena bukan hanya sabar tapi juga nerimo hi hi hi…pak bejo ..pak bejo…

  32. cusson90 says:

    hauhuahauhau lucu banget nih ….bener2 antik deh tu orang😛 kikikikiki…

  33. elkaje says:

    dewcrew said: hahaahhaha udah disabarin masih aja minta dipanggilin pak Sabar

    hahahaha….. biar rada santai nggak kaku banget ngadepin doi

  34. elkaje says:

    glennsean said: pak bejo memang bejo punya kawan bu Ine……

    thks Tik, aku juga bejo berkawan dengannya, karena ini belajar sabaaaar dan mengerti orang lain

  35. elkaje says:

    cindil said: Yg hebat tu temennya pak Bejo karena bukan hanya sabar tapi juga nerimo hi hi hi…pak bejo ..pak bejo…

    yang paling aku demen nih An, biarpun aku menjengkelkan banget di matanya, dia nggak ngambek dan musuhi diriku.

  36. mliz says:

    hahaha..halaah emang bener2 antik si Pak Bejo-nya mbak..

  37. erm718 says:

    kalo orangnya kaku banget gitu, dulu cara ngapelin istrinya piye ya? he he…. apa jangan2 sama2 antiknya?🙂

  38. elkaje says:

    hehehe….aku pernah tanya hal yang sama padanya, dulu pacarannya piye? kata pak Bejo, mereka di jodohkan. Tapi aku berinteraksi dengan istrinya beberapa kali….normal tuh:-)) ramah dan bisa ngobrol.

  39. m3l154 says:

    Sate Kambing Pak Bejo d Solo itu d Lojiwetan ci Ine. **salam kenal**tapi kalo udah siang2 sate ati nya udah abis… **Huikz**

  40. elkaje says:

    m3l154 said: Sate Kambing Pak Bejo d Solo itu d Lojiwetan ci Ine. **salam kenal**tapi kalo udah siang2 sate ati nya udah abis… **Huikz**

    oh..iya, pak Bejo itu tersohor. tapi aku belum pernah nyoba sate kambingnya.langgananku di perempatan pasar pon. pak Min kalau nggak salah namanya.aku kalau dah punya langganan, susah pindah ke lain hati. :-))salam kenal juga Melisa!

  41. sutonokairos says:

    Huahaha… senioritas abis itu mah… kayaknya dimana2 ada deh orang2 model Mr Bejo ini.. orang2 senior yg merasa paling tahu segalanya….

  42. elkaje says:

    sutonokairos said: Huahaha… senioritas abis itu mah… kayaknya dimana2 ada deh orang2 model Mr Bejo ini.. orang2 senior yg merasa paling tahu segalanya….

    kayanya…dia emang rada sakit…. perlu perhatian khusus gitu. hehehe….kasihan..nggak punya teman yang bisa nanggapi dia

  43. mayaekt says:

    kok ya di deketin sih orang kayak gitu, ci? wah, kalo aku mending nyumpet di wc…. hehehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s