Tusuk Untu Walang

Nggak ada kaitannya dengan tusuk Jelangkung yang mistis itu.

Ini nama salah satu teknik menjahit untuk menyambung dua buah bahan tanpa menumpuknya. Untu walang artinya gigi belalang.

Kakekku yang kupanggil Cekkong, adalah orang kedua setelah mami yang berperan membentuk diriku dan ketiga saudaraku. Aku tidak dekat dengan papi yang sibuk dengan dirinya sendiri, dan figur ayah justru ku dapat dari cekkong.

Cekkong orang yang rapi dan apik, dia tidak memakai dompet untuk menyimpan duit di kantong. Tapi duitnya rapi dan tidak ada yang tertekuk ujungnya. Semua peralatannya, dari alat pertukangan, alat tulis dan barang pribadinya tertata rapi, dan dia bakal tahu kalau ada yang menyentuhnya.

Banyak hal aku curhat ke cekkong, termasuk sepatuku yang robek di bagian samping dekat ibu jari, yang sering tertekuk kalau dipakai berjalan.  Sepatu robek bagian situ, hal yang biasa saat itu, harusnya di bawa ke ‘dokter sepatu’ yang punya kios di ledok sari dekat rel kereta. Tapi biasanya, itu sepatu harus opname sehari dua hari untuk di perbaikin, padahal, sedang
tidak libur sekolah, dan itu sepatu satu2nya milikku.

Cekkong mengajariku untuk menjahit sendiri sepatu ini, dengan menggunakan benang kasur. Tusuk untu walang yang cocok untuk merapikan robekan ini. Karena sepatu warnanya hitam, jahitan dengan benang kasur yang broken white kelihatan sekali. Jadi….menyamarkannya, dengan di oles semir sepatu bentuk pasta. Masa itu belum ada semir sepatu liquid. Aku juga diajari menyemir sepatu oleh cekkong, persis seperti anak penyemir sepatu yang dulu suka
ngider menawarkan jasanya di jalanan.
Photobucket - Video and Image Hosting
Sekarang ini, sepatuku nggak pernah problem seperti itu, mungkin karena kwalitas kulitnya berbeda. Jadi….nggak pernah lagi menjahit sepatu. Tetapi tusuk untu walang masih kupakai untuk menyambung dakron, lembaran serat sintetis buat isian selimut, patchwork, bantal dll.

Untuk menghemat, potongan2 dakron tidak langsung di buang tapi sebisa mungkin di sambung2 seperti terlihat di foto. sebelum di pergunakan sebagai bahan pelapis. Tusuk untu walang seharusnya lebih kecil2 dan rapi seperti untu walang. tapi karena medianya dakron yang tebal dan biar cepet, maka bentuknya untu jaran (gigi kuda) aja :-))

catatan:
Aku sedang terharu biru, karena terkenang cekkong yang keras mendidik kami berempat, tapi sekaligus sayang luar biasa pada kami. Aku bisa menjahit dan jadi gemar menjahit, karena dibiarkannya bermain-main mesin jahitnya tanpa dilarang-larang, bahkan diajari bagaimana memasukkan benang dari satu lubang ke lubang lainnya untuk bisa menjahit menggunakan mesin.

Selain untu walang, aku diajari juga membuat mata itik buat lubang kancing.

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

29 Responses to Tusuk Untu Walang

  1. sidhy says:

    wah bisa minta diajarin juga gak nih buat tusuk walang🙂

  2. estherlita says:

    mata itik tuh kayak apa sih mbak ?

  3. elkaje says:

    sidhy said: wah bisa minta diajarin juga gak nih buat tusuk walang🙂

    ntar ku bikin foto step2nya ya. susah kalau pakai kata2.

  4. elkaje says:

    estherlita said: mata itik tuh kayak apa sih mbak ?

    Jadoel, kalau bikin lubang kancing, kain di gunting dulu, trus spy pinggirannya nggak jabrik jabrik, di jahit dengan teknik mata itik. sekarang nyaris gak pernah di pake, soale lubang kancing cepet pakai mesin. rapi lagi.ada lagi tusuk ‘kutu babi’ hihihihi…. ini khususnya buat rok bawahan yang ada belahan, spy belahannya nggak gampang bedah. entah kenapa lucu2 namanya.

  5. dewcrew says:

    iya mbak inget aku untu walang ini. dulu aku juga diajarin cara2nyatapi sekarang udah agak lupa2 ingat

  6. estherlita says:

    elkaje said: Jadoel, kalau bikin lubang kancing, kain di gunting dulu, trus spy pinggirannya nggak jabrik jabrik, di jahit dengan teknik mata itik. sekarang nyaris gak pernah di pake, soale lubang kancing cepet pakai mesin. rapi lagi.ada lagi tusuk ‘kutu babi’ hihihihi…. ini khususnya buat rok bawahan yang ada belahan, spy belahannya nggak gampang bedah. entah kenapa lucu2 namanya.

    kayaknya di feston ya itu mata itik… kalau kutu babi kayaknya saya tau rapet banget berkali2 gitu kan ?

  7. linagladman says:

    Kagum banget sama cekkong-nya mba Ine …. aku dulu seneng belajar ngejahit dan tusuk menusuk seperti itu, aku suka banget tusuk yang dipinggir itu lho untuk ganti-nya obras (lupa namanya) … belajar ngerenda/crochet juga sempet sich sebentar, ibuku yang telaten ngajarin aku, beliau selaluuuuuuuu wanti2 dan pengen banget ke 6 anak perempuannya bisa ngejait tapi hanya 3 orang yang bisa jahit .. yang lainnya cuman jahit lurus aja.

  8. elkaje says:

    dewcrew said: iya mbak inget aku untu walang ini. dulu aku juga diajarin cara2nyatapi sekarang udah agak lupa2 ingat

    mesti di coba lagi ntar kan ingat lagi.

  9. siera2505 says:

    elkaje said: Aku bisa menjahit dan jadi gemar menjahit, karena dibiarkannya bermain-main mesin jahitnya tanpa dilarang-larang, bahkan diajari bagaimana memasukkan benang dari satu lubang ke lubang lainnya untuk bisa menjahit menggunakan mesin.

    Mba…mungkin ini cara mendidik anak yg bener ya. Dengan tidak melarang malah mengajarkan yang seharusnya. Skg ini aa kalo mau bantu2 di dapur ga pernah aku larang tp bapaknya suka melarang katanya masak itu kerjaan perempuan.

  10. haleygiri says:

    Nice share mbakyuuu🙂 Thanks!

  11. nonot says:

    Baru denger ada tusuk untu walang..dulu pas pelajaran PKK gak pernah dapet kaya gini mbak…:D

  12. erm718 says:

    Cekkongnya kreatif ya… papaku juga seperti itu, kalau ada barang yg rusak tidak boleh dibuang… diperbaiki sendiri atau didaur ulang. Baskom2 dirumah yg pada bocor/kalo patriannya sudah parah, dibuat pot🙂

  13. Wah, salut pada Cekkongnya ya! Ia pengganti figur ayah dalam keluarga Ine ya..Aku senang sekali membaca postingan ini, aku sendiri gak iso njahit…mungkin jahitan jurusan “mamahan jangkrik”…payah! Ine yang sekarang terbentuk dari masa-masa tusuk untu walang!

  14. elkaje says:

    estherlita said: kayaknya di feston ya itu mata itik… kalau kutu babi kayaknya saya tau rapet banget berkali2 gitu kan ?

    Ya betul mbak,. Feston tapi rapat dan pendek.betul…kutu babi juga rapat

  15. elkaje says:

    siera2505 said: Mba…mungkin ini cara mendidik anak yg bener ya. Dengan tidak melarang malah mengajarkan yang seharusnya. Skg ini aa kalo mau bantu2 di dapur ga pernah aku larang tp bapaknya suka melarang katanya masak itu kerjaan perempuan.

    Iya Teh, kalau kira kira ada yang membahayakan, kita malah harus ajari untuk menghindari salah pakai dan mencelakan. anak2 tahu dan bisa kog. Anakku, dah boleh menyalakan kompor. tapi aku bilang…harus ada orang disampingnya. kalau nggak ada….gak boleh.mereka kan seneng tuh…ceklik…keluar apinya. Yoke umur 8 dah bisa bikin mie instant sendiri, sambil aku awasi tentunya.

  16. elkaje says:

    haleygiri said: Nice share mbakyuuu🙂 Thanks!

    sama sama Haley. belajarnya di rumah es tentrem itu…

  17. elkaje says:

    nonot said: Baru denger ada tusuk untu walang..dulu pas pelajaran PKK gak pernah dapet kaya gini mbak…:D

    dulu waktu PKK aku belajarnya sulaman yang indah2…bukan yang fungsional kayak gini Nit.

  18. elkaje says:

    erm718 said: papaku juga seperti itu, kalau ada barang yg rusak tidak boleh dibuang… diperbaiki sendiri atau didaur ulang. Baskom2 dirumah yg pada bocor/kalo patriannya sudah parah, dibuat pot🙂

    papamu seperti KJ. suka memulung dan memperbaiki sendiri barang2nya….

  19. elkaje says:

    theresajackson said: Wah, salut pada Cekkongnya ya! Ia pengganti figur ayah dalam keluarga Ine ya..

    iya mbak, kami kalau ketemu, masih suka nmengenang alm cekkong yang masih ada di hati dan pikiran kami.

  20. milkaw says:

    hiks… hiks…., aku berkaca-kaca mengenang Cekkong.

  21. elkaje says:

    milkaw said: hiks… hiks…., aku berkaca-kaca mengenang Cekkong.

    iya…. biarpun aku ingat,pernah di pecut, di seblak, di bentak, tapi tetep, kasih sayangnya dan didikannya tak akan pernah kulupakan.

  22. dewijoris says:

    Ajarin mbak…aku paling nggak bisa deh urusan jahit menjahit..payah banget!!!

  23. elkaje says:

    dewijoris said: Ajarin mbak…aku paling nggak bisa deh urusan jahit menjahit..payah banget!!!

    ayo…kapan? hehehe….

  24. vindara says:

    Ci Ine, kalo sempet ntar postingin foto step2 nya ya…aku pengen bisa juga🙂 Thanks

  25. elkaje says:

    vindara said: Ci Ine, kalo sempet ntar postingin foto step2 nya ya…aku pengen bisa juga🙂 Thanks

    OK Han, lumayan ntar buat nambal nambal kog

  26. chebii says:

    salam kenal mbak, punya info macam-2 tusuk dalam jahitan? bisa disharing mbak…makasih

  27. elkaje says:

    ada tusuk rantai, tusuk tangkai, tusuk pipih, tusuk veston, tusuk jelujur, tusuk buillion. apalagi ya? …hehehehe…udah lama banget nih nggak tusuk menusuk:-)

  28. nevelune says:

    elkaje said: ada tusuk rantai, tusuk tangkai, tusuk pipih, tusuk veston, tusuk jelujur, tusuk buillion. apalagi ya? …hehehehe…udah lama banget nih nggak tusuk menusuk:-)

    waah.. tolong ajari dong cie.. :)jadi nyesel suka sepelekan pelajaran PKK. Sekarang pengen nyulam buat hobby dan ngilangi setres. makasih ya cie🙂

  29. henny11 says:

    Mbak Ine,…aku pengen belajar patchwork dimana kira2 ada kursusnya ya….? Alat2nya beli di mana.?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s