Nangkring

Lihat banyak payung berkembang di musim hujan sih nggak aneh. Tapi masa saya tinggal di Semarang dulu, hujan nggak hujan, bahkan nggak terikpun, banyak orang mengembangkan payungnya.
Kenapa??
Di Semarang ada jalan namanya kampung kali, nama barunya jalan ini… aku lupa. Kali ini membujur dari barat ke timur, di kiri kanan kali ada jalan besar yang lumayan rame dengan rumah-rumah besar di sepanjang jalan itu.
Di beberapa tempat ada tangga untuk turun ke kali. Kalau pagi lewat sini, banyak payung terkembang dibagian-bagian tangga tsb. Orang nangkring di tangga, payungnya di pegang untuk nutupi punggungnya, pokoknya jangan sampai bagian badannya (baca: pantat terbuka) kelihatan dari seberang kali. Kalau bagian depan badan pasti tertutup ama tembok pinggiran kalinya.
Ngapain? Tahu sendirilah….
Mereka ini bukan penghuni rumah besar yang berderet di sepanjang jalan, tapi penduduk yang tinggal di kampung masuk daerah situ. Bagi mereka, enak barangkali ya…punya toilet plung lap ….semilir angin…. beratap langit….nggak usah ngeguyur langsung ilang…
Jangan tanya…abis itu gimana membersihkan badannya, aku tak tahu dan nggak pernah tanya, apalagi mencoba. hihihii….
Aku berharap… sekarang dengan makin sadar sanitasi, pemandangan ini udah nggak ada ya.
Liat payung berderet warna warni sih bagus…tapi karena tahu apa yang terjadi di balik payung itu…….tahulah…kalau itu malah merusak pemandangan dan mengganggu perjalanan.
******
Nah… ruang kerjaku di gedung baru ini, di dominasi laki laki. Perempuannya sedikit, paling cuma 6 orang termasuk diriku. Toilet yang tersedia untuk perempuan, ada 2, yaitu pakai closet jongkok dan closet duduk.
Toilet ini posisinya sebelum masuk pintu utama kantor. Dari pintu depan, setelah ruang tamu, ada sederet ruang interview plus ruang tunggu calon karyawan. Ada ruang training besar di situ, baru lokasi toilet dan pintu utama ruang kerja.
Jadi toilet ini, dipake oleh karyawan, juga para tamu interview, para peserta training. Sebelnya nih…. banyak dari mereka ini nggak tahu cara menggunakan toilet dengan benar. Terutama closet duduknya. Masakan, closet duduk di pakai nangkring. Masih nggak apa apa nangkring kalau copot sepatu, lha ini…. se alas kakinya ikut nangkring, sehingga cover pinggirannya sampai baret-baret, kotor lumpur dan pasir.
Kami sudah pasang tulisan, tata cara penggunaan toilet duduk, lengkap dengan gambar posisinya, dan larangan nangkring, jangan sampai becek bawahnya. Teteeeeep aja ada yang nangking dan basah di mana-mana. Pasti bukan karyawan, karena kami para penghuni perempuan ngomel2 terus soal ini.
Yah…aku bilang aja ke teman2…kalau mereka itu biasa nangkring kayak di kampung kali itu, jadi…dikasi toilet bagus, tetap aja nggak bisa ngilangi adatnya.

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

38 Responses to Nangkring

  1. n4il4 says:

    Hahaha…ini juga terjadi di pesawat kok.

  2. kuenyaoyan says:

    sama mbak …aku juga bete kalo alas dudukan toilet ditangkringi ya itu kali ya ngga ngerti cara pake toilet duduk kalo ngga mau duduk langsung ya dialas tisu atau di toilet kantor biasanya tersedia cairan desinfektan yang bisa di lapin dulu sebelum dipake….atau seperti di HK …aku seneng banget …toilet umum pasti menyediakan kertas tipis disposable untuk alas dudukan toilet … udah kelar pake langsung di flush …..kapan ya di Indo spt ini …

  3. marienapayne says:

    jorok amat ya Ine…dach nangkringnya pakai sepatu kotor…masih di basahin lagi lantai nya..ampunnnnn…

  4. reipras94 says:

    kejadian umum di mana-mana……dikantorku juga gitu……mungkin mereka harus dikasih penataran dulu ngkali yah…….

  5. foodngarden says:

    ini mah penyakit universal, mbak. aku barusan dari pantai, dan sering suka nahanin pipis. soalnya aku tahu toilet umum itu jorok. tapi gimana ya, kalo kebelet kan musti dikeluarin. jadi kalo pake toilet umum, itu toilet paper suka banyak pakenya, pertama, musti ngalasi dudukan toilet, biarpun katanya bersih pun aku ga percaya, hiiii… kan bisa ketularan penyakit kelamin lagi. atuttt. trus HARUS dua kali cuci tangan pake air hangat! baru lega dan yakin kalo ga ada kuman2 yang nempel. hehehe… OCD kali aku ya?

  6. erm718 says:

    kali yg dudukan dikunci aja, jadi tiap kali mau pakai hrs pakai kunci (kayak wc di perpus umum di sini, kalo mau pake harus ke counter dulu utk pinjam kunci) jadi toilet yg nangkring utk umum :)Pengen liat gambar posisi duduknya… he he, ci Ine yg gambar ya?btw, jadi inget cerita dirumah temen yg ditumpangi cewek dari Indo… selama cewek ini tinggal disana, lantai kamar mandinya selalu basah padahal kan ada keset yg dari nylon bisa sampe basah kuyup, kali ceboknya di lantai ya… hi hi😀

  7. annisa4482 says:

    wah wahhh payung berkembang untuk menutupi ‘kegiatan’. mau cerita dikit nih ci Ine.. pengalamanku di Bombay dulu. Di pinggiran jalan tol untuk menuju ke pusat kota Bombay itu, banyak rumah2 kumuh. Padahal pemerintah sudah kasih MCK yg menurut saya sangat bagus dan sangat memadai, cakep deh.. Wc umumnya tuh gedee dan dikasih keramik biru, tentunya dengan wc jongkok ya.. berarti kuliat ya pemerintahnya concern dengan masalah MCK ini. Tapi dasarnya biasa buang air sembarangan, yaaa percuma aja dibuatin kamar mandi umum. Nah, para penghuni rumah2 kumuh ini biasanya nongkrong *maap* di pinggir jalan tol, jarak antara satu orang dengan yg lainnya kira2 1 meter, mereka BAB bareng *maap sekali lagi maap*, pun tidak ditutupi dengan apa2 itu.. dan ngadepnya juga gak ngumpet2, cuek bebek ajee.. sama bawa air sebotol buat ‘bebersih’. Ada yang sampe bawa koran segala sambil baca2 koran cuek aja, biasanya sih bapak2 dan anak2 kecil yg BAB di pinggir jalan tol kaya begituh. Jadi mereka tuh pake sarung, biar langsung jongkok di jalan, dan ‘do their thing’. Aduhhhh jadi kebayang dong ada ‘ranjau2 darat’ di pinggir jalan tol. Memang sih tidak dipakai untuk pejalan kaki, tapi tetep aja aromanya itu lhooo… kebayang kan berapa banyak populasi perumahan kumuh itu. Udah dibikinin kamar mandi cakep2 kok ya gak dipake… Tiap kali pagi2 aku lewat situ (itu termasuk busy hours disitu wuehehehhee), aku disuruh tutup mata sama Raj. Horor katanya. Hahahahhaa….

  8. jrdd says:

    Masih begini ya Indonesiaku yg permai.. hhh.. makanya dari dulu kalo lagi dijalan kebelet pipis, mending mampir ke hotel gede ajalah.. numpang pipis hi..hi..

  9. dewijoris says:

    hehehehehehehe….untung semenjak aku pindah ke kantor yang sekarang karyawannya udah bisa di educate tapi begitu ada anak-anak temporer masuk, rusak semua! Makanya klo ada anak temporer baru suka langsung diingatkan untuk membaca tata cara memakai closet duduk🙂

  10. elkaje says:

    n4il4 said: Hahaha…ini juga terjadi di pesawat kok.

    nyebelin ya….

  11. elkaje says:

    kuenyaoyan said: sama mbak …aku juga bete kalo alas dudukan toilet ditangkringi ya itu kali ya ngga ngerti cara pake toilet duduk kalo ngga mau duduk langsung ya dialas tisu atau di toilet kantor biasanya tersedia cairan desinfektan yang bisa di lapin dulu sebelum dipake….atau seperti di HK …aku seneng banget …toilet umum pasti menyediakan kertas tipis disposable untuk alas dudukan toilet … udah kelar pake langsung di flush …..kapan ya di Indo spt ini …

    kalau aku pake hand sanitizer Yan, sangu di tas.

  12. elkaje says:

    marienapayne said: jorok amat ya Ine…dach nangkringnya pakai sepatu kotor…masih di basahin lagi lantai nya..ampunnnnn…

    emang…kalau di toilet umum sih…. maklum, lha ini di kantor.

  13. elkaje says:

    reipras94 said: kejadian umum di mana-mana……dikantorku juga gitu……mungkin mereka harus dikasih penataran dulu ngkali yah…….

    penataran menggunakan berbagai macam toilet dan praktek langsung. huahahaha….

  14. elkaje says:

    foodngarden said: ini mah penyakit universal, mbak. aku barusan dari pantai, dan sering suka nahanin pipis. soalnya aku tahu toilet umum itu jorok

    makanya aku sangu hand sanitizer gitu Fi, buat ngelap dulu sebelum di duduki

  15. elkaje says:

    erm718 said: kali yg dudukan dikunci aja, jadi tiap kali mau pakai hrs pakai kunci (kayak wc di perpus umum di sini, k

    Aku sekarang punya kunci toilet eksekutif, hihihi…. tadinya khusus untuk direktur, karena di sini nggak ada direkturnya, aku yang pake aja toiletnya. wis…jadi toilet pribadi, cuma 2 orang yang bisa pake ini.

  16. elkaje says:

    annisa4482 said: wah wahhh payung berkembang untuk menutupi ‘kegiatan’. mau cerita dikit nih ci Ine.. pengalamanku di Bombay dulu.

    ya ampuuuuun….lebih parah tuh!Nis, aku pernah liat di TV, ada kota laundry terbesar di India, liat air buat nyuci bajunya aja warnanya udah buthek ijo…hiiii…ngeliatnya aja geli. Gimana yang ngelaundry itu ya? itu mah bukan ngebersihin baju…tapi malah nambah kotor tuh

  17. elkaje says:

    jrdd said: Masih begini ya Indonesiaku yg permai.. hhh.. makanya dari dulu kalo lagi dijalan kebelet pipis, mending mampir ke hotel gede ajalah.. numpang pipis hi..hi..

    ya kalau ketemu hotel Ros, hehehehe….

  18. elkaje says:

    dewijoris said: hehehehehehehe….untung semenjak aku pindah ke kantor yang sekarang karyawannya udah bisa di educate tapi begitu ada anak-anak temporer masuk, rusak semua! Makanya klo ada anak temporer baru suka langsung diingatkan untuk membaca tata cara memakai closet duduk🙂

    bagus tuh…kalau bisa diajari Dew, namanya dipakai bersama…mbok ya mikir kebersihan gitu… eh… lha kog susah diajarinya

  19. mahadaya says:

    hmmm.. yang susah mbak, kalo temen karyawan sendiri yang begitu, jauh lebih tua lagi, jadi rada pekewuh gimana gitu kalo harus ngasih tau… hiks!

  20. omhanif says:

    deket kantormu ada kali nggak ?kalo ada mending buatin “helikopter” di itu kali.biar yg emang habitnya suka nangkring, bisa nangkring dihelikopter

  21. elkaje says:

    mahadaya said: hmmm.. yang susah mbak, kalo temen karyawan sendiri yang begitu, jauh lebih tua lagi, jadi rada pekewuh gimana gitu kalo harus ngasih tau… hiks!

    Orang kantor sih enggak ya…. karena pada tahu dan saling menegur. orang luar tuh… calon karyawan… orang2 yang lagi di training..

  22. elkaje says:

    omhanif said: deket kantormu ada kali nggak ?kalo ada mending buatin “helikopter” di itu kali.biar yg emang habitnya suka nangkring, bisa nangkring dihelikopter

    wah…deket laut nih… di sebelah ancol.tapi payah juga kalau dibikinin tangkringan…lha anginnya akan bertiup ke arah sini. :-))

  23. phitree says:

    mbak Ine, sekarang sungai di kampung kali itu udah gag bisa dipakai nangkring lagi karena gag ada aernya … he he he …oya, sekarang namanya jadi jalan Mayjen Sutoyo … kebetulan aku dulu kerja di RS Telogorejo, jadi ya tiap hari lewat kampung kali juga … :))

  24. mbonk says:

    wakakakak…nangkringan..nanti anakku harus lulus toilet training ah..

  25. hehehehehe ada2 aja masak sich udah jaman kaya gini masih enggak tahu cara duduk di toilet..???

  26. inongi says:

    hhhhhaaaaaaaaa……jd ingat waktu pulang kemaren si Abang comentar, kok itu toilet pd basah dan tdk ada toilet paper :):)jd kalau kemana2 kantongnya dan tas Aku penuh dgn tisu :):):)

  27. lamra says:

    kayaknya kudu dibikin training/penataran deh mbak tapi bener loh, aku nih dulu dikantor, kalau liat toilet udah kotor ,ih bisa ngga jadi deh mau pipis beneran loh,hehehehehe

  28. elkaje says:

    phitree said: mbak Ine, sekarang sungai di kampung kali itu udah gag bisa dipakai nangkring lagi karena gag ada aernya … he he he …oya, sekarang namanya jadi jalan Mayjen Sutoyo … kebetulan aku dulu kerja di RS Telogorejo, jadi ya tiap hari lewat kampung kali juga … :))

    oh…gitu ya Fit, dulu aku tiap pagi lewat situ…sekolah di sidodadi

  29. elkaje says:

    mbonk said: wakakakak…nangkringan..nanti anakku harus lulus toilet training ah..

    harus….supayanggak jadi nangkringan…supaya nggak di cemberuti cleaning service.:-))

  30. elkaje says:

    abiandsammymummy said: hehehehehe ada2 aja masak sich udah jaman kaya gini masih enggak tahu cara duduk di toilet..???

    mungkin tahu ya Len…cuma nggak biasa aja.

  31. elkaje says:

    inongi said: hhhhhaaaaaaaaa……jd ingat waktu pulang kemaren si Abang comentar, kok itu toilet pd basah dan tdk ada toilet paper :):)jd kalau kemana2 kantongnya dan tas Aku penuh dgn tisu :):):)

    itulah toilet Indonesia hehehehe….. toilet paper di tarik..buat ngelap muka. :-))

  32. elkaje says:

    lamra said: kayaknya kudu dibikin training/penataran deh mbak tapi bener loh, aku nih dulu dikantor, kalau liat toilet udah kotor ,ih bisa ngga jadi deh mau pipis beneran loh,hehehehehe

    kalau teman kerja sendiri sih…masih bisa dibilangi…lha kalau orang luar? hihihihi….mesti mergoki…langsung negur nih..

  33. ampuunn..masih berlaku juga mba yg model begitu…tapi kebangetan bgt deh pake acara bikin stempel…kekek

  34. nonot says:

    hihihih..ada juga to yang nangkring di kloset duduk. Emang dulu jaman aku sekolah di SMP 3 masih banyak orang nangkring di jalan kampung kali yg sekarang nama jalannya jadi DI Panjaitan. Itu jadi pemandangan tiap hari kalo pulang sekolah soale aku jalan dari depan sekolahan sampai bioskop Manggala. Sekarang aku jarang lewat jalan itu..jadinya gak tau apakah masih banyak payung-payung yang berkembang di sana..:-P

  35. jrdd says:

    Kalo ga nemu, ya.. dipinggir jalan, nyari pohon.. he..he.. emangnya cowok ya??

  36. awp2005 says:

    Uh Oh, pasti nyebelin yah pas kitanya mo sambang eh ngelap2 dulu karna kotor. Kalo gitu segel aja mbak WC duduknya🙂 jadi wc duduk khusus buat karyawan yang satunya lagi wc bebas :))

  37. amadeus18 says:

    Nangkring, kebiasaan kali, biasa di kali he..he..

  38. vindara says:

    Makanya aku mah jijik kalo pake wc duduk di toilet umum, mana kalo di indo mah jarang ada tissue lagi. Masih mendingan wc jongkok deh🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s