Belanja bareng anak, Hati-hati!

Membaca berita di detik.com soal bocah 3 tahun tertimpa rak di Carrefour Mangga dua square, membuat miris dan was was.
Si anak ikut orang tuanya berbelanja, dan bermain dekat stand mainan, ibunya ada di dekat situ, tetapi tiba tiba rak besi setinggi 2 meter beriisi bola ambruk menimpa bocah ini. Si bocah meninggal dalam perjalanan menuju rumah sakit.
Siapa yang salah? Nah….ini tugas polisi menyelidik!
Ini bukan hal pertama yang menimpa Carrefour, tempo hari di Journal siapa ya….yang menceritakan seorang anak terjatuh dari troly belanjaan ortunya di dalam toko Carrefour juga, dan meninggal.
Ketika Makro pertama kali hadir di jakarta beberapa belas tahun lalu, hanya orang dengan tinggi lebih dari 140 cm yang boleh memasuki area belanja. Banyak orang di sekitarku yang heran dengan kebijakan ini. Aku sendiri setelah masuk dan tahu bagaimana tempat ini di kelola dan siapa target marketnya, jadi maklum, kenapa anak2 tidak diperkenankan masuk. Lha…salah satu alasan anak2 di larang masuk di perkulakan macam ini, kan karena pandangan driver forklift terbatas, anak2 di bawah 140 cm bisa luput dari pandangannya, tak mustahil tertubruk. Sekarang, kebijakan lebih longgar, sabtu, minggu dan hari besar anak2 boleh masuk ke Makro.
Sayangnya, pengunjung itu cuma seneng aja bisa ajak anak2nya masuk Makro, tanpa peduli lagi dengan keselamatan si anak. Jangankan anak, orang dewasa aja bisa celaka dalam toko.
Aku menyaksikan sendiri, seorang pengunjung laki2 berkacamata, terluka wajahnya karena tertimpa barang. Bukan karena dia nggak hati hati, dia sedang mengamati suatu barang, berdiri diam-diam sambil berpikir…hehehehe…. aku ingat sekali…karena ketika terjadi…aku berada di gang yang sama dengan laki2 ini. Di gang sebelah, sebuah forklift sedang meletakkan palet berisi setumpuk barang di rak bagian atas. Ketika rak di dorong, ternyata mendorong sebuah palet yang ditumpangi sebuah dus. Dusnya terjatuh menimpa laki laki itu, paletnya sendiri sudah nyaris jatuh, tapi masih tersangkut tali rafia. Uuuuh…nggak kebayang kalau itu palet kayu juga menimpa orang tsb.
Management Makro sigap menangani hal ini, orang itu diajak masuk, diobati dan mungkin dilimpahi permintaan maaf dan tindakan maaf lainnya atas kelalaian ini.
Aku juga pernah melihat, seorang anak jari tangannya terjepit troly Makro. Orang tuanya asyik belanja, 2 anak duduk diatas troly. Merasa dudukan trolynya bisa mentul…serasa ada pernya, anak yang gede mulai anjlok2an di situ, pas si adik, tangannya pegangan di pinggiran. Lengkingan si adik tak segera di sadari si kakak, yang masih berayun satu dua kali lagi.
entah…gimana nasib jari si adik…nggak berdarah sih…tapi pasti memar!
Pernah juga, aku yang nyaris di tubruk trolly yang di dorong anak2. Dalam satu gang di Makro, aku berjalan, ada seorang anak mendorong trolly yang diduduki saudaranya. Mereka berdua bercanda, sementara ibunya melihat barang. Trolly di dorong dengan cepat dan rada zigzag berpapasan dengan diriku di ujung gang. Aku bilang…”anak2, jangan becanda di sini, ntar bisa tubrukan atau merubuhkan tumpukan barang !”
Si anak ini tetap aja wara wiri di gang itu, karena ibunya masih di situ. Pas anak2 sedang mendorong trollynya, pas aku minggir ke satu rak untuk meraih barang, anak itu kaget karena kalau nggak di rem, pasti menubrukku. Kesempatanku untuk membentak mereka…supaya ibunya juga tahu “Hei…jangan main2 di sini! bisa celaka tahu!!!”
eh…Ibunya yang nggak terima…. dia pikir…aku yang nggak hati2 kog anaknya yang di salahkan…dia ngatain aku dengan sengit” Kalau jalan pake mata dong! Situ yang nggak pake mata…kog anak2 yang di salahin!”
Aku jawaban sekalian…tapi dengan style kalem nggak ngebentak “eh…situ yang kudu pake mata…liat nggak anak2mu dari tadi ngapain? kalau sampe tertubruk forklift dan tertimpa barangnya….baru nyesel lu…. tahu forklift nggak??” Dia ngak jawab, tapi ngajakin anaknya menyingkir sambil berguman ngatain diriku…’dasar sinting’ sambil jarinya melintang di jidatnya.
Silakan aja bu mengatakan sinting…edan…bawel dst, karena si ibu itu kan nggak tahu bahwa banyak kecelakaan dalam toko!
Eh…tapi kecelakaan dalam toko bukan cuma terjadi di toko besar saja, di mini marketpun bisa terjadi. Anak dibiarkan menjelajahi toko tanpa pengawasan, tertarik dengan botol bir, mengangkat botol tsb, kan berat…botolnya terlepas dan saat terjatuh suaranya keras….mirip ledakan kecil….botol berisi bir..gitu lho! Pecahan botolnya melukai jempol kaki si anak!
Lha kog si pramuniaga yang di salahin oleh ibu si anak, katanya meletakkan botol di pinggir yang gampang tersenggol!
Memang benar, semua ini bisa jadi pengelola toko lalai, tapi kan bisa di hindari kalau ortu juga menjaga anaknya dan mengajarkan untuk berhati2 bertingkah laku di dalam toko. Selain tidak merusakkan barang, kan untuk menghindari celaka juga. Sayangnya, tak banyak orang menyadari hal ini.
*gambar dari oom google*
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

49 Responses to Belanja bareng anak, Hati-hati!

  1. ningnong says:

    halahh… ngeri ya mbak! aku yo pernah jejeritan di C4 puri mall, teriak ke anak2 yang ngga aware kalau ada forklift meluncur ke arah mereka…

  2. linagladman says:

    Waaaahhh kasian juga ya anak yg malang itu. Kalo disini bisa di sue tuch, apalagi sampe meninggal gitu, jadi toko2 disini cukup aman.Fred Myer tempat aku belanja terdekat ada child care-nya, bener2 aman dan bisa enak belanja tanpa dikuntit anak2 krn mrk asyik main dan ada yg ngawasin juga.

  3. oetjipop says:

    hikkkssss ngeri bgt sih mbak..klo aku sihh blanja bulanan gitu diusahain ga ngajak anak klopun ngajakin anakku tak suruh nunggu si area bermain aja ama papanya or ama pengasuhnya…

  4. kuenyaoyan says:

    ngeri ya mbak ya …. aku kalo bawa nesya belanja …kemana aja ..pasti deh jejeritan …ati2 … inilah itulah …atau mendingan aku belanja sendirian … Nesya ma ayahnya main di timezone atau ke toko buku atau apalah ..gitu ….ngga was was

  5. reipras94 says:

    intinya harus lebih awas nih kalo ngajak anak belanja…………….

  6. aprilisa says:

    aduuh.. Jadi inget NAsha pernah mecahin satu botol saos di supermarket….

  7. elkaje says:

    ningnong said: halahh… ngeri ya mbak! aku yo pernah jejeritan di C4 puri mall, teriak ke anak2 yang ngga aware kalau ada forklift meluncur ke arah mereka…

    itulah Ning, ortu keasyikan belanja dan emlepas anak2 gitu aja!

  8. estherlita says:

    saya sendiri suka heran kok kalau ada anak yang nakalnya ampun2an ditoko…dasar saya juga gak fans ama anak kecil suatu ketika saya tau itu bahaya…saya cuman bilang aja ama ibunya tuh anakmu ….eh ibunya cuek, bener aja akhirnya dus indomie yang segabruk jatuh semua nimpa tuh anak….ketika security C4 datang aku malah bilang Pak jangan mau disalahkan itu saya lihat betul anaknya yang nakal kok….usir aja mending*hehehehe*

  9. elkaje says:

    linagladman said: Waaaahhh kasian juga ya anak yg malang itu. Kalo disini bisa di sue tuch, apalagi sampe meninggal gitu, jadi toko2 disini cukup aman.

    walaupun bisa menuntut tuh toko….tapi nyawa atau cacat anak kan nggak bisa balik lagi ya Lin.

  10. elkaje says:

    oetjipop said: hikkkssss ngeri bgt sih mbak..klo aku sihh blanja bulanan gitu diusahain ga ngajak anak klopun ngajakin anakku tak suruh nunggu si area bermain aja ama papanya or ama pengasuhnya…

    bener Ci, anak itu kan pingin tahunya besar, trus dia demen bereksplorasi ke sono sini, si ortu kudu awasin bener tuh. Lagian, belanja ama anak….yang dibeli bisa nyimpang dari daftar belanjaan nih!

  11. elkaje says:

    kuenyaoyan said: ngeri ya mbak ya …. aku kalo bawa nesya belanja …kemana aja ..pasti deh jejeritan …ati2 … inilah itulah …atau mendingan aku belanja sendirian … Nesya ma ayahnya main di timezone atau ke toko buku atau apalah ..gitu ….ngga was was

    Belanja sendiri, bisa mengamati barang berlama lama ya Yan.

  12. elkaje says:

    reipras94 said: intinya harus lebih awas nih kalo ngajak anak belanja…………….

    iya benar, jangan asyik sendiri

  13. linagladman says:

    elkaje said: walaupun bisa menuntut tuh toko….tapi nyawa atau cacat anak kan nggak bisa balik lagi ya Lin.

    Betul sekali mba Ine … nyawa mah nggak akan pernah bisa ada gantinya …Kasian banget sama keluarga yg ditinggalin. Semoga diberikan ketabahan. Dan pelajaran juga buat pihak management toko supaya lbh hati2.

  14. haduh ngeri banget ya mbak, apalagi masih 3 thn. Mendingan anak2 ditinggal dirumah deh kalo pas lagi belanjja

  15. phitree says:

    untung Adit paling gag seneng diajak belanja, jadi kalo mau belanja, kami suka nunggu Adit sekolah …

  16. kuenyaoyan says:

    elkaje said: Belanja sendiri, bisa mengamati barang berlama lama ya Yan.

    betul ..yang dibeli jadi lebih penuh pertimbangan …hehehe ..nanti saatnya membayar tinggal telpon juru bayar …hihihihh …..:)

  17. vindara says:

    Duh…ngeri deh, apalagi seumur sama Vincent tuh 3 taon. Aku disini serem kalo ke Ikea, pas lewat tempat simpen barang2nya, kan ditumpuk tinggi2. Cepet2 aja deh lewatin area itu🙂

  18. elkaje says:

    aprilisa said: aduuh.. Jadi inget NAsha pernah mecahin satu botol saos di supermarket….

    botol pecah sih tinggal di ganti duit…tapi kalau sampai si anak luka…duuuh untung enggak ya Lis

  19. elkaje says:

    estherlita said: ketika security C4 datang aku malah bilang Pak jangan mau disalahkan itu saya lihat betul anaknya yang nakal kok….usir aja mending

    ibunya denger nggak tuh??? bisa melotot ama mbak Esther tuh! hehehe…

  20. elkaje says:

    nanaheitmeier said: haduh ngeri banget ya mbak, apalagi masih 3 thn. Mendingan anak2 ditinggal dirumah deh kalo pas lagi belanjja

    di ajak sih nggak apa Na, asal anaknya nggak clamitan dan mau nurut ama ortu! bisa jalan2 tuh hiburan juga buat anak.

  21. elkaje says:

    phitree said: untung Adit paling gag seneng diajak belanja, jadi kalo mau belanja, kami suka nunggu Adit sekolah …

    syukurlah…

  22. elkaje says:

    vindara said: Duh…ngeri deh, apalagi seumur sama Vincent tuh 3 taon. Aku disini serem kalo ke Ikea, pas lewat tempat simpen barang2nya, kan ditumpuk tinggi2. Cepet2 aja deh lewatin area itu🙂

    iya…jaman anak2 masih kecil, aku nggak pernah melepas pegangan tanganku ke anak, apalagi lewat daerah botol2, gelas2 dan tumpukan barang tinggi!

  23. agneswollny says:

    kalau anak selalu disamping ortu mungkin prosentasi kecelakaan bisa berkurang.Serem juga bacanya

  24. zipora says:

    hi serem ya In ,..kalo aku di super market sering ga kebeli semua yang mo dibeli, karena mbuntutin kemana anakku yang muter-muter kesana kemari.., …..kawatir yg begitu2 itu…

  25. estherlita says:

    elkaje said: ibunya denger nggak tuh??? bisa melotot ama mbak Esther tuh! hehehe…

    ibunya sedang sibuk benahin indomie yang berantakan…. heheheh syukurin…

  26. auralia says:

    intinya mending ga usah ngajak anak belanja.. selain ribet, bahaya, terus ga bisa lama hehehe🙂

  27. cutyfruty says:

    Aduh…. ngeri ya….

  28. estherlita says:

    mbak kadang juga gak bisa nyalahin tokonya lho, abis kalau anaknya nakal habis piye…kadang adalho anak tuh tau rak tinggi ya digoyang2…terus kalau ada yang jatuh barangnya dia ketawa2 sambil lari….eh ortunya lihat gitu ya diem aja…dianggapnya SPM itu playground….kadang gak habis pikir juga deh…ntar kalau celaka baru rame…padahal bukan sepenuhnya salah tokonya

  29. mliz says:

    wah kudu hati2 niy ajak Dillon belanja..tfs mba ine..

  30. marienapayne says:

    Thnx cerita nya ya Ine…aku akan ingat tuk nanti Josh kalo dach agak gedean jangan nakal di supermarket n aku nya juga jangan lengah.Btw..itu Ibu gawat juga yaaa…bukan nya nyadar malahan ngatain sinting….gedek gedek aku baca nya sambil cekakakan dgn gaya bahasa Ine haaaa

  31. kruyfie says:

    Bwah nggak di Indonesia nggak di LN, yg namanya anak anak itu ampun dech kadangan emang susah diatur dan diomongin, kalau di negeri tulip ini, yg sering banget aku peratikan anak anak dari kalangan imigrant * turki, maroko, antille, yg suka nakal, nggak tau aturan, mungkin karena orang tuanya cuek aja, nggak pernah negur makanya anaknya jadi amburadul begitu…udah sering aku liat di supermarket deket rumah yg anak2nya becanda kelewatan, dorong dorongan trus nyengol botol saus atau jam, byaaar pecah terus ngeluyur aja…sembari cekikikan nggak bersalah. main bola lah di dalam supermarket, makanya nggak bisa disalahkan juga kalau management toko / supermaket sering pasang muka streng dengan kelakuan anak anak bengel ini, herannya anak belanda totok malahan jarang bikin ulah…bukan aku mo diskriminasi seumur2 tinggal di Belanda sini aku blum pernah dijahili ama anak2 londo, yg sering mah sama anak2 turki, mereka maen bola trus masuk ke halaman minta bolanya ..eh udah dikasih kabur aja zonder bilang sorry atau bedankt, next time bolanya tak kasihin si Flint aja biar di rusakin…

  32. nonot says:

    Barusan juga baca beritanya di detik.com. Duh makanya kl udah belanja di SPM aku tuh cerewet banget orangnya..Si Daffa mesti didudukin di atas troli kl mau ikut n tiap detik nyerewetin bapaknya supaya gak meleng..:-P

  33. elkaje says:

    agneswollny said: kalau anak selalu disamping ortu mungkin prosentasi kecelakaan bisa berkurang.Serem juga bacanya

    benar Nes, ortu juga selalu kudu ngawasi apa yang dilakukan anak.

  34. elkaje says:

    zipora said: hi serem ya In ,..kalo aku di super market sering ga kebeli semua yang mo dibeli, karena mbuntutin kemana anakku yang muter-muter kesana kemari.., …..kawatir yg begitu2 itu…

    ini berarti kegiatan utama di superkampret…bukan belanja, tapi ngajak rekreasi anak ya. hehehehe…. lebih baik gitu deh…ketimbang anak kenapa kenapa.

  35. elkaje says:

    auralia said: intinya mending ga usah ngajak anak belanja.. selain ribet, bahaya, terus ga bisa lama hehehe🙂

    hm….sebenarnya ngajak anak belanja itu pembelajaran juga bagi si anak. Tapi kalau lagi ogah repot…anak2 juga kutinggal!

  36. elkaje says:

    cutyfruty said: Aduh…. ngeri ya….

    iya….nggak kebayang perasaan ortunya

  37. elkaje says:

    estherlita said: mbak kadang juga gak bisa nyalahin tokonya lho, abis kalau anaknya nakal habis piye…

    emang bener mbak….. yang terutama adalah ortu. kalau ortu mendidik anak dengan benar sedari kecil bagaimana bertingkah laku yang benar, nggak sulit kog mengendalikan anak di tempat umum.kadang2 kejadian kayak gini, trus di tunggangi orang lain…mis saudara, pengacara dll untuk kesempatan menuntut ganti rugi materi yang besar. seolah pengelola supermarket yang 1000% salah dan wajib di tuntut. makin kacau aja!

  38. elkaje says:

    mliz said: wah kudu hati2 niy ajak Dillon belanja..tfs mba ine..

    iya Mon, yan penting si anak nggak clamitan dan lari2an sendiri.

  39. elkaje says:

    marienapayne said: Thnx cerita nya ya Ine…aku akan ingat tuk nanti Josh kalo dach agak gedean jangan nakal di supermarket n aku nya juga jangan lengah.Btw..itu Ibu gawat juga yaaa…bukan nya nyadar malahan ngatain sinting….gedek gedek aku baca nya sambil cekakakan dgn gaya bahasa Ine haaaa

    hehehehe…. aku yakin si Josh pasti nurut ama mom&dad nya Rien.

  40. elkaje says:

    kruyfie said: Bwah nggak di Indonesia nggak di LN, yg namanya anak anak itu ampun dech kadangan emang susah diatur dan diomongin, kalau di negeri tulip ini, yg sering banget aku peratikan anak anak

    kulturnya berpengaruh kali ya.di sini kalau aku perhatikan, justru yang pecicilan itu anak kota yang mapan. mungkin emang sehari hari nya gitu, karena kurang perhatian ortu

  41. elkaje says:

    nonot said: Barusan juga baca beritanya di detik.com. Duh makanya kl udah belanja di SPM aku tuh cerewet banget orangnya..Si Daffa mesti didudukin di atas troli kl mau ikut n tiap detik nyerewetin bapaknya supaya gak meleng..:-P

    lho…kog bapaknya yang jangan meleng…hehehehe… emaknya juga dong!

  42. Waduh, ngeri juga mbak baca storynya, mbak. Mungkin lebih baik disetiap supermarket dilengkapi playground untuk anak-anak, yang bayarnya jam2an gitu. Kita bisa kira2 belanjanya butuh berapa jam, kalau perjamnya Rp.8.000 khan 2 jam cuma Rp.16.000,- Gak rugi lah bayar segitu, daripada terjadi kecelakaan yang gak diinginkan. Aku rasa anak-anak justru lebih suka main sama temen2 lainnya daripada ikut belanja mamanya. Boring nkali…

  43. Kadang2 ortu juga sih. Anak bandel bukannya diomelin, malah dipuji2. Saya paling sebel kalu ada anak kecil bandel dateng ke rumah. Mami saya orgnya ngga enakan, jadi anak bandel didiemin aja. Bandelnya udah keterlaluan, bisa sampe lompat2an di sofa. Heran mamanya diemin aja malah anggap anaknya bertingkah lucu. Lucu kok merusak. Kalu ada saya sih, bisa saya usir itu anak.

  44. ftloop888 says:

    saya tidak habis pikir, kenapa anak2 kecil ( ie dibawah 10 thn )itu dibawa ke toko semacam Macro atau C4. Itu bencana yang diundang. Udah tahu kalo anak2 kecil itu seperti monyet, loncat sana sini. I dont think kalo rak2 toko itu di design buat jadi children playground.

  45. adeapin says:

    Kasian ya mbak…….. Tapi emang ga bisa di salahin anaknya juga, namanya anak2 kalo ga bisa diem namanya dia sehat. Tapi kalo dia sakit ga bikin apa2 pun kita juga yang bingung. So far disini carrefour nya ok, ada tempat anak2 main. Tinggal orang tua nya aja yang bener jagain anaknya ya kan?

  46. rinycolin says:

    Di sini, kalo anak2 di taruh di troley trus berdiri dlm troley ato goyang sana sini dlm troley, wah kita para ortu bakal ditegur ama pegawai toko. Tuh anaknya, suruh duduk yg bener katanya. Ntar bisa celaka. Ortu bisa malu banget ditegur spt itu. But kalo si ortu masih punya rasa malu & bukannya ngatain si pegawai itu sinting spt yg ketemu Ci Ine di Makro. Hi…hi…

  47. kruyfie says:

    Mungkin ada juga anak anak yg menderita ADHD * Attention deficit hyperactivity disorder * tapi karena orangtuanya cuek atau nggak paham , makanya nggak diberikan perhatian khusus , di sini kalau ada anak yg nggak bisa diem dan nakal , biasanya gurunya akan kasih tau ke orangtua dan diberikan pengarahan untuk langkah penyembuhan atau terapy.

  48. oentung says:

    Nixie dulu pernah tuh lari2 sampai nabrak trolley orang….darah sampai mengucur dari hidungnya. Sejak itu kalau panas dalam jadi sering mimisan. Kata dokter memang begitu karena jaringan parut di hidungnya gak bisa pulih seperti semula lagi.Padahal aku nggak meleng loh! Cuma kalau anak lari di-stop gak bisa gimana…aku ikutan lari narik dia…eh sdh terlambat. Untung yg Nell gak terlalu aktif seperti Nixie…bisa gak ke SPM aku kalau bawa 2 anak pada gak bisa diam seperti itu hehehe….

  49. Sewaktu baca postingan ini aku blom bisa komentar tapi aku amati yg terjadi di sekitar daerahku ini, ternyata di Jewel Supermarket ketika aku antre mau bayar ada anak lari2 kian-kemari di pertokoan itu, langsung si teller berteriak:”Hi, please stop running around the aisle!” Dan anak2 itu langsung berhenti karena tellernya galak bersuara keras. Yang terjadi lagi, seorang anak balita di depan teller yg ibunya lagi bayar langsung ketakutan dan menangis (mendengar bentakan si teller). Duh, jadi ramai! Tapi teller berhak memperingatkan anak-anak di Australia. Itu yg terjadi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s