Lebih mudah…kasi 10 ribu sih….

Hari mingu kemarin, Bombom ngambek, tidak mau masuk ke kelas. Di depan kelas dia tarik tarikan dengan pengasuhnya. Kadang teriak teriak, dan berguling di lantai. Seseorang memanggilku, untuk ikut membujuk Bombom.
Saat itu, Bombom sedang di pegangi oleh 2 orang pembantunya, yang satunya pengasuh adik Bombom, karena Bombom teriak teriak dan seperti mau melarikan diri.
Kenapa? Rupanya, pagi itu, mamanya telah memberikan uang Rp 10.000 untuk uang persembahan, oleh Bombom uang itu dipakai main main, tak segera di masukkan sakunya. Mamanya telah memperingatkan, agar uang segera di simpan seperti adiknya.
Sampai di Sekolah Minggu, Bombom baru menyadari kalau uangnya hilang. Dia tak mau masuk ke kelas karena malu. Dia juga takut ntar di marahi mamanya.
Sebagai anak yang butuh perhatian khusus, Bombom memang butuh ditangani berbeda. Oleh salah seorang mbaknya, Bombom di beri uang 3000 sebagai ganti uang yang hilang. Dia tak mau. Mbak yang satunya lagi, menambahkan uang 5000, tetap tak mau. Ada seorang ibu yang bersimpati, memberikan 5000, tetap saja Bombom tidak mau, karena yang hilang selembar Rp 10.000.
Aku sendiri tergoda untuk menyelesaikan masalah ini secepatnya, dengan memberi uang Rp 10.000 toh uang itu nantinya masuk ke kantong persembahan, bukan buat jajan Bombom.
Tapi masak iya begitu cara yang benar? Aku sudah membujuk dengan mengatakan pada Bombom, yang paling penting adalah sikapnya dalam ibadah, bukan uang persembahannya. Nggak apa apa tidak memberikan persembahan, karena uangnya hilang, tapi rasa syukurnya harus tetap ada.
Nggak mempan juga, mungkin Bombom belum ngerti. Dilema juga… aku berdiam diri sambil melihat tarik tarikan antara 2 pembantu dengan Bombom.
Aku bilang pada 2 orang mbak itu, diamkan aja, dia mau berguling, mau teriak, gak usah di bujuk. Karena kelihatan sekali makin di bujuk, makin ngeyel, makin teriak. Bombom teriak, mau cari uangnya sampai ketemu. Tapi tak sekalipun dia mau menatap wajah kami (aku dan 2 pembantunya) Aku bilang “uang yang terjatuh, pasti akan diambil oleh orang… jadi nggak akan ketemu. Tapi kalau kamu mau tetap cari, Ayo…..ibu temani….. mau??” dia menggeleng.
Seketika aku memutuskan TIDAK akan memberi dia uang Rp 10.000 tsb. Aku mau mengajarkan dia untuk bertanggung jawab. Nggak apa dia nggak masuk kelas, toh dia bisa belajar dari kejadian ini. Lagian, capek meladeni Bombom.
“Bom, kalau kamu nggak mau masuk kelas nggak apa… ” dia mulai melirik diriku. “Ibu ine akan masuk kelas, kalau kamu sudah tenang, tidak teriak2 dan tidak nangis lagi, kamu boleh masuk…. ntar ketok pintu dulu ya” Nadaku datar aja, seolah ini bukan kejadian khusus. Ini anak modelnya kalau dilawan makin keras ngeyelnya.

Bombom kembali melirik diriku…aku cuek dan masuk kelas. Aku ngintip ke luar, ke 2 pengasuh memang mengacuhkan Bombom. tak lama kemudian, Bombom mengetuk pintu…dan masuk.
Hm…lumayan efektif juga nih cara cuek buat Bombom. Saat memberikan persembahan, Bombom menunduk di pojokan, aku bilang… kalau dia mau….boleh pimpin doa teman2nya, ini bentuk lain rasa syukur. Langsung ceria dan maju dengan PDnya.
Suaranya lantang memimpin doa
“Tuhan…
terimalah….,
persembahan teman teman ini
tapi aku..tidak memberikan persembahan
am…..”

Segera aku samber doanya nyambung lagi, sebelum anak2 melek dan sadar arah omongan Bombom. Rada geli geli juga sih… pake laporan kalau nggak kasi persembahan.
Rupanya mamanya sering naik darah juga menghadapi Bombom, ini pengakuan si mama sendiri saat kulaporin tingkahnya hari itu..
eh…mumpung ngomong persembahan. Biasanya selesai kebaktian, kami membuat laporan kegiatan dan menghitung jumlah uang persembahan untuk di setorkan ke bendahara Gereja. Beberapa anak yang belum di jemput, aku minta untuk membantu merapikan uang yang kruwelan dan berlipat2, menyusun dengan rapi, bahkan menghitungnya.
Ada yang pingin tahu:
a : bu..ini uangnya ntar buat ibu?
i : bukan nak….. ini nanti di serahkan ke gereja
a : lho…kog di serahkan gereja sih? katanya buat Tuhan…
i : ya iya sih….tapi…tidak langsung begitu (rada bingung mau njawabnya)
a : trus…kalau mau kasi buat Tuhan, uangnya di bakar ya?
i : &%$#?/)+-@ a…u…ah…. (kagak bisa ngomong gue!….antara kebingungan menjawab dan ketawa ngakak)
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

66 Responses to Lebih mudah…kasi 10 ribu sih….

  1. mygata says:

    masukan nih mbak ine…aksi cuek..dengan nada datar..tapi tetep mendidik…..diterapkan buat menambah pengetahuan, mensikapi anak yg seperti bombom..hehehe…but lucu juga bombom…dia termasuk anak yg cepat mengendalikan emosinya yah…terbukti dia gak ngambek lagi dan mau masuk tuh

  2. taishaluv says:

    hehehe…lucu juga ty jawabnya mbak *membayangkan mbak ine yg bingung ngasi jawaban*

  3. cutyfruty says:

    Unik juga ya pengalaman kayak gini. Thanks for sharing ya mbak…

  4. rinycolin says:

    Jadi ingat di indo, satu anak satu pengasuh. Di sini? Boro boro pengasuh, pembantu aja kagak punya. he…

  5. kruyfie says:

    kasih cepek aje…*hihihihihi mau nggak yah si Bombom…atau jgn jgn nawar lagi cepekceng *

  6. ellytjan says:

    Anak kecil kadang susah, kadang juga menyenangkan. Kalau bisa menaklukkan kemauan kerasnya kita jadi puas.

  7. goal2go says:

    Numpang liat liat ya ci Ine (udah sering neeh) Wah.. untung gak ketemu sy, pasti jadinya kesel n tak cubit dech….he..he..he…

  8. zipora says:

    TFS …In , kudu sabar ama anak-anak …:D

  9. antaraaku says:

    Huahaha… ^_^ Mbak Ine, aku juga dah mulai dapat banyak pertanyaan yg kadang susah jawabnya!😦 Tapi kadang emang geli ndiri yah. :pCuek itu juga sering aku terapin ke Nikki. Ah, dia juga mirip gitu. Makin diperhatiin malah makin ngeyel.

  10. elkaje says:

    mygata : masukan nih mbak ine…aksi cuek..dengan nada datar..tapi tetep mendidik…..diterapkan buat menambah pengetahuan, * thks Ipoed, ini gak bisa sekali dua kali, tapi kudu terus2an nihtaishaluv : hehehe…lucu juga ty jawabnya mbak *membayangkan mbak ine yg bingung ngasi jawaban* * beneran…bingun, lha gak di jawab…salah, kalau mau di jawab, kog susah banget🙂 cutyfruty : Unik juga ya pengalaman kayak gini. Thanks for sharing ya mbak… * sama2 Sririnycolin : Jadi ingat di indo, satu anak satu pengasuh. Di sini? Boro boro pengasuh, pembantu aja kagak punya. he… * kalau udah tinggal di LN, baru berasa ya Rin, betapa ‘mewahnya’ tinggal di Indonesiakruyfie : kasih cepek aje…*hihihihihi mau nggak yah si Bombom…atau jgn jgn nawar lagi cepekceng * * dia gitu gitu ngerti duit lho! hihihihihi….ellytjan : Anak kecil kadang susah, kadang juga menyenangkan. Kalau bisa menaklukkan kemauan kerasnya kita jadi puas. * benar bu Elly, ini tantangan!goal2go : Numpang liat liat ya ci Ine (udah sering neeh) Wah.. untung gak ketemu sy, pasti jadinya kesel n tak cubit dech….he..he..he… * wadho….jangan di cubit…sakit badannya sih cepet ilang…tapi sakit hatinya…bisa membekas selamanya tuhzipora : TFS …In , kudu sabar ama anak-anak …:D * banget Zi… kadang2 aku juga kehilangan kesabaran, tapi untung aku berada di tengah2 teman yang selalu mengkoreksi dan mengingatkanantaraaku : Huahaha… ^_^ Mbak Ine, aku juga dah mulai dapat banyak pertanyaan yg kadang susah jawabnya!😦 Tapi kadang emang geli ndiri yah. :pCuek itu juga sering aku terapin ke Nikki. Ah, dia juga mirip gitu. Makin diperhatiin malah makin ngeyel. * iya…gaya kita aja cuek…padahal…dalam hati deg degan juga ya!

  11. dewijoris says:

    Mbak Ine, aku semenjak balik ke gereja di KG balik lagi ngajar sekolah minggu. Banyak belajar aku mbak dari anak-anak ini, dan banyak hal di kepala yang ingin aku share…Salam sayang untuk Bom Bom ya mbak :-))

  12. vaniahuebsch says:

    wah si bombom sebenernya ada rasa tanggung jawab loh, tapi kalau ngamuk gitu pusing deh…jadi inget senin kemarin adikku kehilangan rp. 20rb, bukan buat persembahan sih, tapi buat legalisir ijazahku kesiannya….yah sudah anggap saja amal

  13. joelapolo says:

    mbak ine bener2 hebat, 2 jempol dah saya tuh paling gak kuat ngadepin anak2 bisa naek darah hehehe kelemahan no 1 tuh , mesti banyak doa neh biar sabar, JBU

  14. elkaje says:

    dewijoris : Mbak Ine, aku semenjak balik ke gereja di KG balik lagi ngajar sekolah minggu. Banyak belajar aku mbak dari anak-anak ini, dan banyak hal di kepala yang ingin aku share…* Dewi, kelihatannya kan kalau ngajar itu kita mengorbankan sesuatu dari diri kita, tapi kan kenyataannya justru kita dapat banyak sekali (pengalaman, pelajaran, teman dll) Salam sayang, dan selamat bekerja Dew!vaniahuebsch : wah si bombom sebenernya ada rasa tanggung jawab loh, tapi kalau ngamuk gitu pusing deh…* itu bukan tanggung jawab sebenarnya Van, tapi lebih dari rasa takut di marahin, takut salah. joelapolo : mbak ine bener2 hebat, 2 jempol dah saya tuh paling gak kuat ngadepin anak2 bisa naek darah hehehe * latihan kog, ini aku berlatih selama belasan tahun untuk mengendalikan emosiku Lin

  15. bhetania says:

    Hebat mbak Ine. Masih bisa melayani Tuhan melalui SM. God Bless U mbak !

  16. tristanshawn says:

    Itu bagian dari mendidik anak. (Aku sendiri punya anak 4 & 2 th)Kalo ngasih 10rb buat Bombom memang lebih enak bagi kita, hanya saat itu saja. Namun bagi Bombom akibatnya akan dia bawa seumur hidupnya.Dalam berhadapan dengan anak kita harus berpikir “Apa yg Tuhan ingin kita lakukan?”Well, ngomong memang mudah…. oleh karena itu : SALUT buat Ine!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s