Kenakalan kecil untuk uang kecil

Tarif parkir mobil di Mal Rp 2000 untuk 1 jam pertama, dan Rp 2000 untuk tiap jam berikutnya. Tarif ini di pasang di tiap pintu masuk dan pintu keluar pos parkir. Saat keluar parkir, kita berhenti di pos parkir, menyerahkan karcis parkir masuk, lalu…treeek…treeeek… suara printer mencetak struk parkir keluar plus tarif yang harus di bayar. Struk ini kadang di berikan, kadang tidak diberikan kepada pengendara mobil. Ada Pos parkir yang mencantumkan Customer Digital cukup gede, untuk mencantumkan jumlah nominal yang harus di bayar.
Suatu saat, di pos keluar parkir, Customer displaynya mati, petugas parkir ngomong “Empat ribu bu”.
Tanpa punya pikiran macam-macam, aku sodorkan uang Rp 5000, dan langsung dikembalikan Rp 1000 tanpa struk.
“mbak… struknya mana?” baru dia pencet keyboard dan…..treeek…treeeek… printer mencetak struk, dia menyerahkan struk plus uang 2000 tanpa melihat padaku. “ooh…gitu tho carane???” dia pura2 gak dengar, dan melongok2 nomor mobil di belakangku.
Ternyata, aku parkir sejam kurang sedikit, dia mencoba memanfaatkan ketidakpedulian pengendara, buat korupsi. Lha kog ya kebetulan aku merasa ada yang kurang…pake nanya struk lagi!
***
Beberapa meter menjelang gardu masuk tol, biasanya aku sudah menunjukkan uang dari jendela, supaya petugas tol siap2 dengan kembaliannya. Begitu juga kalau menggunakan karcis langganan Tol.
Suatu ketika, aku menggunakan karcis langganan (Tol Wiyono Wiyono), petugasnya cuma menerima tuh karcis tanpa memberikan struk pembayaran. “Mas…mana bukti bayarnya?” “wah..kalau kacis langganan nggak pakai bu.” “Yeeee…kau kira, aku baru sekali ini pakai karcis? MANA?” dengan muka masam, dia kasi bukti bayarnya ke aku
Ya…struk pembayaran memang akan kubuang setelah itu, tapi ini kan aku ikut systemnya, supaya duit yang kubayarkan tersetor dengan benar. Rupanya…si petugas pintu tol mencari celah dengan melakukan kenakalan kecil nih.
Menurut teman2, biasanya kan pengendara pingin cepat2, yang pake karcis langganan sering main kasi aja, nggak ngambil bukti bayarnya. lha…yang gini2 kan duitnya masuk kekantong dia.
Maksudnya, kalau di akhir tugas hitung2an, berapa jumlah mobil masuk (dari jumlah bukti bayar yang diterbitkan) dan berapa jumlah uang+karcis langganan, pasti banyakan uang+karcis langganannya.
***
Aku sering masuk ke pelabuhan Sunda Kelapa, hanya untuk numpang lewat jalan pintas. di pintu masuk, kita harus membayar Rp 2000 per mobil, yang diganti dengan selembar karcis kuning.
Ketika aku bersama temanku masuk pelabuhan, dan membayar 2000, di komentari oleh temanku ini “bayar aja 1000, karcisnya gak usah diambil….ketimbang dikorupsi oleh bos2nya, mendingan buat tambahan income dia”
Benar juga ya pendapatnya, tapi kalau semua orang berpikir begini, gimana korupsi bisa di berantas tuntas ya?
This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

36 Responses to Kenakalan kecil untuk uang kecil

  1. Waduh kok gitu ya In ?

  2. cutyfruty says:

    Aku sering juga kok kalau naik taksi bilang sama sopir taksinya untuk minta struk kalau masuk tol.

  3. susah yah mbak, yg kecil2an aja gitu..kebayang gimana yg gedenya

  4. ariep says:

    Kalau Tol, kayaknya sistemnya nggak semata karcis deh. Kalau cuman ngitung karcis yang keluar, karcis2 yang dibuang dekat Pintu Tol bisa diambil2in lagi dong buat diklaim ini karcis nggak keluar. Kayaknya ada sensornya juga di setiap Gerbang Tol buat menghitung kendaraan lewat (termasuk golongannya)

  5. oetjipop says:

    di mana korupsi tetep aja ada ya mbak.. udah membumi tuh kayanya di Indonesia sini hiksshikks smoga kita khususnya aku bisa memutus jalannya korupsi ini yaa..

  6. reipras94 says:

    harus ilang dua generasi dulu kayanya….baru korupsi bisa lenyap…….

  7. dewijoris says:

    Emang tuh yang begituan masih susaaahhh banget diberantas. Mulai dari yang kecil2 dah pada korup pa lagi yang para petinggi disonooooo

  8. foodngarden says:

    yah, gimana pejabat ga korup kalo yang kecil-kecil aja dah korup begini! lah, kebalik ya? hehehe… Mbak, perlu diteladani minta struk itu ya? aku suka cuek aja. lain kali aku juga mau periksa lebih teliti lagi ah!

  9. bunebam2 says:

    Emang utk parkiran sering tuhh yg bikin gemes kalo ga diperhatikan struknya…….Mulai jujur dari diri sendiri kali yak?? trus nurun ke anak cucu, secara mo ngerubah lingkungan/masyarakat susehh kayaknya……

  10. santolis says:

    Ga setuju ama pendapat yang terakhir Cie, justru prihatin ama cerita awalnya, ternyata korupsi telah menyusup sampai ke tukang parkir. Kalo mengikut pendapat teman cie Ine, sama saja mengajar mereka buat korupsi. Apalah artinya income tambahan kalo caranya tidak benar🙂

  11. ningnong says:

    10 * 10 = cape deeeeeee….. hehehehe

  12. sibunbun says:

    au ah mba…pusyiiing mikirin korupsi

  13. itsybitsyme says:

    dulu aku kalo ke mal di jakarta selalu ngepas2xin ama jam parkir..kalo baru lewat jam nya ngga jadi pulang tapi puter2x lagi..sayang soalnya hehehe (dasar pelit). Biasanya aku kasih sekitar 15 -20 menit sebelum next charge baru masuk siap2x ke parkiran, jadi otomatis emang aku udah ngitung berapa yg harus dibayar. Kalo soal karcis tol sih emang susah..aku sendiri sering ga inget ngambil karcis tol…yaa kalo emang udah niatnya korupsi, pasti ada aja jalannya

  14. erm718 says:

    di Indo memang budaya korupsi sudah mengakar… bikin “nggondhuk” aja😉

  15. Ha..ha…ha… Sama aja Cie Ine, ngga disana, ngga disini samaaaa. Penjaga Gardu Toll dan terlebih yang jaga parkir disini sama juga. Ada satu perusahaan yang ngatur system perparkiran untuk area semacam seluruh Jakarta gitu, kira-kira 2 tahun lalu heboh bangkrut atau di file-kan law suit (lupa yang mana) gara-gara beginian juga. Jadi udah lagu lama dimana saja. Akhirnya belakangan kalau di building2 banyakan pakai Mesin sekarang mah. Tapi apa berarti bakal bebas dikorupsi ? tetap aja wallahualam….

  16. kiwienjoy says:

    Hm korupsi di Indonesia sih nggak heran…ditempat kerjaku.. para Manager Bulepun melakukan KORUPSI hanya caranya lebih halus aja..Jadi korupsi ada dimana mana tidak memandang warna kulit, tidak memandang jabatan..

  17. vilimo says:

    korupsi itu penyakit yg susah disembuhkan.

  18. ellytjan says:

    Yang datang dari luar negeri mana tahu seluk beluk dalam negeri sekarang kalau tidak Ine memberi tahu, selingkungan makin merajalela.

  19. beruang says:

    elkaje said: Benar juga ya pendapatnya, tapi kalau semua orang berpikir begini, gimana korupsi bisa di berantas tuntas ya?

    tergantung negaranya.. kalau seluruh aparat negara tidak mata duitan, terutama yang mentri mentri dan pejabat negara, bersedia untuk tidak melakukan tindakan menyuap, ngutil dan disuap, kemudian mau berusaha disiplin menata negara ini, ngga ompak ompak’an mintak gaji 50 jut per bulan, orang kecil di kasi gaji cukup, PNS cukup, Guru lebih dari cukup, aparat keamanan lebih lebih dari cukup, dah dah.. di jamin, negara jadi lebih baik..!Sayangnya, ndak ada yang menyadari dengan baik..

  20. estihkw says:

    Mbak Ine, kasir parkir di mal kebanyakan begitu lho. Aku udah ngalami beberapa kali di Plaza Senayan, begitu minta bukti print outnya ternyata kembaliannya berlebih alias dia tadinya bilang Rp 4000, ternyata hanya bayar Rp 2000. Bayangkan 2000 kali 100 pengendara yang ketipu udah berapa tuh.

  21. awp2005 says:

    Mungkin kalo semua dapat gaji yang layak, korupsi bisa terkikis yah.

  22. muylinda says:

    wah, masukan yang bagus nih, makasih ya, gak rugi deh baca dari awal sampe ahir hehe….

  23. emang susah deh klo ngebahas tentang korupsi.. emang kita harus lebih pinter ngadepin yg kayak geneh, tfs mbak ine😀

  24. elkaje said: Ketika aku bersama temanku masuk pelabuhan, dan membayar 2000, di komentari oleh temanku ini “bayar aja 1000, karcisnya gak usah diambil….ketimbang dikorupsi oleh bos2nya, mendingan buat tambahan income dia” Benar juga ya pendapatnya, tapi kalau semua orang berpikir begini, gimana korupsi bisa di berantas tuntas ya?

    Jadi kegelitik ngebahas soal korupsi-nya sekarang neh…Pendapat teman cie Ine memang cukup berdasar. Karena mereka cuma wong cilik yang jadi korban system.Jadi kalau kita mau bertanya bagaimana memberantas korupsi. Pada dasarnya harus dimulai dari yang paling diatas dulu. Soal kasus uang parkir dikorup menurutku masih ngga ada apa-apanya dibandingkan dengan kejadian uang sumbangan untuk para korban bencana alam yang dikorup dimana-mana. Bahkan Red Cross aja korup-nya gede-gedean. Lha…. gimana ini dunia mau jadi apa ?Mau negara apa saja…semua rata…. sama koq kejadiannya. Eittss. bisa kena cekal nih kayaknya…. Budaya cekal juga ternyataaaaaa sama….. dimana-mana pencekalan merajalela………(bener2 kena cekal nih kayaknya aku ya ?)

  25. 3astwest says:

    korupsi musti dituntas dari atas…kalo penegak hukumnya aja pada korup ya susahlah…korupsi sudah menjadi hal yg biasa di Ind….sudah bagian dari hidup🙂

  26. rinycolin says:

    Jadi ingat ceramah Dekan-ku dulu pas diwisuda, Achmad Ali, SH, MH. Beliau bilang, orang biasanya korupsi kalo ada kesempatan. Benar ato tidak, entahlah. Tergantung pribadi masing2. Mau tetap jujur ato miring dikit.

  27. elkaje says:

    theresajackson : Waduh kok gitu ya In ? ** banyak terjadi mbak…di mana manacutyfruty : Aku sering juga kok kalau naik taksi bilang sama sopir taksinya untuk minta struk kalau masuk tol. ** iya Sri, tertibnanaheitmeier : susah yah mbak, yg kecil2an aja gitu..kebayang gimana yg gedenya ** kecil2 gitu, karena yang gede yang nyontohi nggak bener sihariep : Kalau Tol, kayaknya sistemnya nggak semata karcis deh. Kalau cuman ngitung karcis yang keluar, karcis2 yang dibuang dekat Pintu Tol bisa diambil2in lagi dong buat diklaim ini karcis nggak keluar. Kayaknya ada sensornya juga di setiap Gerbang Tol buat menghitung kendaraan lewat (termasuk golongannya) ** oh…gitu ya…jadi ada kontrolnya lagi. Sipp moga2 sensornya bener :-)oetjipop : di mana korupsi tetep aja ada ya mbak.. udah membumi tuh kayanya di Indonesia sini hikss hikks smoga kita khususnya aku bisa memutus jalannya korupsi ini yaa.. ** pokoknya Ci…dimulai dari diri sendiri aja…moga2 bisa menular yareipras94 : harus ilang dua generasi dulu kayanya….baru korupsi bisa lenyap……. ** carane???? dilenyapkan dulu apa? hihihihi….

  28. elkaje says:

    dewijoris : Emang tuh yang begituan masih susaaahhh banget diberantas. Mulai dari yang kecil2 dah pada korup pa lagi yang para petinggi disonooooo ** bukannya kebalik Dew? hhehehehefoodngarden : Mbak, perlu diteladani minta struk itu ya? aku suka cuek aja. lain kali aku juga mau periksa lebih teliti lagi ah! ** betul Fi, dimulai dari kita tertib dulu.bunebam2 : Mulai jujur dari diri sendiri kali yak?? trus nurun ke anak cucu, secara mo ngerubah lingkungan/masyarakat susehh kayaknya…… ** Betuuuuul! dari diri sendiri aja…ini paling bisa kita lakukansantolis : Ga setuju ama pendapat yang terakhir Cie, justru prihatin ama cerita awalnya, ternyata korupsi telah menyusup sampai ke tukang parkir. Kalo mengikut pendapat teman cie Ine, sama saja mengajar mereka buat korupsi. Apalah artinya income tambahan kalo caranya tidak benar🙂 ** iya Sin, gak halal juga…malah artinya mendukung untuk korupsi yaningnong : 10 * 10 = cape ** wis…duduk selonjor sambil kipas2 :-))

  29. elkaje says:

    sibunbun : au ah mba…pusyiiing mikirin korupsi ** masak aja yuuuk Lis :-)itsybitsyme : dulu aku kalo ke mal di jakarta selalu ngepas2xin ama jam parkir..kalo baru lewat jam nya ngga jadi pulang tapi puter2x lagi..sayang soalnya hehehe (dasar pelit). ** ini mah bukan pelit, tapi mengoptimalkan apa yang jadi hak kita :-)erm718 : di Indo memang budaya korupsi sudah mengakar… bikin “nggondhuk” aja😉 ** udah di mana2 di semua lapisan tuh.perpusresepku : Akhirnya belakangan kalau di building2 banyakan pakai Mesin sekarang mah. Tapi apa berarti bakal bebas dikorupsi ? tetap aja wallahualam…. ** mudah2an sih…makin sempit ruang geraknya, orang makin belajar kalau itu nggak perlu di budayakankiwienjoy : Hm korupsi di Indonesia sih nggak heran…ditempat kerjaku.. para Manager Bulepun melakukan KORUPSI hanya caranya lebih halus aja..Jadi korupsi ada dimana mana tidak memandang warna kulit, tidak memandang jabatan.. ** kadang gini lho…kalau nggak ikutan…rugi dong…si dia..si anu..si itu..semua melakukan dan nggak apa2 kog :-(vilimo : korupsi itu penyakit yg susah disembuhkan. ** kayaknya emang gak mau di sembuhkan, enak sih….bagi yang bisa melakukanelytjan : Yang datang dari luar negeri mana tahu seluk beluk dalam negeri sekarang kalau tidak Ine memberi tahu, selingkungan makin merajalela. ** iya bu, di mana2. menyebalkan bangetberuang :tergantung negaranya.. kalau seluruh aparat negara tidak mata duitan, terutama yang mentri mentri dan pejabat negara, bersedia untuk tidak melakukan tindakan menyuap, ngutil dan disuap, kemudian mau berusaha disiplin menata negara ini, ngga ompak ompak’an mintak gaji 50 jut per bulan, orang kecil di kasi gaji cukup, PNS cukup, Guru lebih dari cukup, aparat keamanan lebih lebih dari cukup, dah dah.. di jamin, negara jadi lebih baik..!Sayangnya, ndak ada yang menyadari dengan baik.. ** tergantung mentalnya juga ya.estihkw : Mbak Ine, kasir parkir di mal kebanyakan begitu lho. Aku udah ngalami beberapa kali di Plaza Senayan, begitu minta bukti print outnya ternyata kembaliannya berlebih alias dia tadinya bilang Rp 4000, ternyata hanya bayar Rp 2000. Bayangkan 2000 kali 100 pengendara yang ketipu udah berapa tuh. ** ah…berarti ini memang celah yang mereka pakai. kasihan bener.awp2005 : Mungkin kalo semua dapat gaji yang layak, korupsi bisa terkikis yah. ** mentalnya juga mesti di latih, imannya kudu kuat, jadi…gaji gede, ada kesempatan, tetep tak tergiurmuylinda : wah, masukan yang bagus nih, makasih ya, gak rugi deh baca dari awal sampe ahir hehe…. ** emang ada yang merugikan kalau di baca ya? hahahahaha….melvinapatino : emang susah deh klo ngebahas tentang korupsi.. emang kita harus lebih pinter ngadepin yg kayak geneh, tfs mbak ine😀 ** sama2 Vinperpusresepku :Jadi kegelitik ngebahas soal korupsi-nya sekarang neh…Mau negara apa saja…semua rata…. sama koq kejadiannya. Eittss. bisa kena cekal nih kayaknya…. Budaya cekal juga ternyataaaaaa sama….. dimana-mana pencekalan merajalela………(bener2 kena cekal nih kayaknya aku ya ?) ** emang….kamu dah dicekal siapa??3astwest : korupsi musti dituntas dari atas…kalo penegak hukumnya aja pada korup ya susahlah…korupsi sudah menjadi hal yg biasa di Ind….sudah bagian dari hidup🙂 ** siip…..rinycolin :Jadi ingat ceramah Dekan-ku dulu pas diwisuda, Achmad Ali, SH, MH. Beliau bilang, orang biasanya korupsi kalo ada kesempatan. Benar ato tidak, entahlah. Tergantung pribadi masing2. Mau tetap jujur ato miring dikit. ** Achmad Ali ini bukannya yang lagi kena tuduhan korup juga?

  30. yusys says:

    Oh Indonesiaku….kalo di Qtar segala urusan tertib cik…apalagi kalo soal laulintas…wuih dendanya gak main-main…..jadi qtanya jadi takut melanggar dech….

  31. alifna says:

    sedih deh.. *hiks*, korupsi mendarah daging dari tingkat atas sampai bawah. klu yg bawah mikirnya ‘ah kan cuman sedikit’, pdhl dari situ pelajarannya.. klu sedikit sudah berani lama2 akan terlatih dan makin berani untuk mendapatkan yg besar :(mm.. di sekolah2 apa sudah ada kurikulum pendidikan moral ya?

  32. elkaje says:

    yusys said: Oh Indonesiaku….kalo di Qtar segala urusan tertib cik…apalagi kalo soal laulintas…wuih dendanya gak main-main…..jadi qtanya jadi takut melanggar dech….

    memang butuh waktu lama dan usaha keras kalau mau nglempengin nih

  33. elkaje says:

    alifna said: mm.. di sekolah2 apa sudah ada kurikulum pendidikan moral ya?

    kalaupun ada…basa basi aja.wong….. pelajaran agama tidak beda jauh ama pelajaran sejarah😦

  34. jrdd says:

    Setuju.. emang seharusnya kita2 yg “berpendidikan” mulai ini semua dr bawah, termasuk ke para pengemis, spy ga gampang “nyerah” & “mandah”

  35. elkaje says:

    jrdd said: Setuju.. emang seharusnya kita2 yg “berpendidikan” mulai ini semua dr bawah, termasuk ke para pengemis, spy ga gampang “nyerah” & “mandah”

    ssip Ros, emang kudu mulai dari diri kita sendiri ya

  36. rinycolin says:

    Kan kata beliau (Achmad Ali) org biasanya korupsi kalo ada kesempatan. Barangkali beliau ada kesempatan? He… Tauk akh, gelap.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s