Pergi bareng anak, bawa apa?

Setiap mau pergi, anak-anak selalu menyiapkan bawaannya sendiri, aku terapkan sejak mereka mulai sekolah. Tiap hari ke sekolahpun, aku sudah nggak ngurusin lagi, apa saja yang harus mereka bawa… urus sendiri!

Nah, kalau mau pergi keluar kota, aku cuma bilang, pergi sekian hari… bisa berenang di sono.. bisa badminton dan beberapa hal yang mungkin bisa kita lakukan aku sampaikan. Abis itu… terserah mereka mau bawa apa…tapi secukupnya saja.

Kalau Yoke … sangat cermat, selalu membuat List apa saja yang dia mau bawa, trus pas harinya packing, dia tinggal nyontek catatannya. Kalau Rachel, menyiapkannya di luar kepala. Dia selalu menghitung, berapa kali mandi.. berapa kali ganti baju, berapa kali pake piayama, berapa kali pake celana pendek…. dan cemplung2 sesuai hitungannya ini. Kadang2 emang bajunya jadi nggak maching… celana pendek kotak2 pink, kaosnya kuning!

Rachel juga heboh bawaannya, segala macam barang maunya dia bawa, ini yang kadang jadi bahan “berantem” antara Rachel, Yoke dan diriku… karena merepotkan bener. Terakhir pergi, awal Maret ini, aku pergi berdua dengan Rachel, ikut Camp keluarga. Cuma semalam, bawaanku cuma satu ransel saja..plus sekotak kue untuk bekal di jalan. Rachel …. seransel yang padat, plus nenteng satu tas lagi yang lumayan berat. Aku tanya…apa saja yang dia bawa? yang di ransel, baju2. Yang di tas tentengan, pinsil warna, kertas origami, kertas hvs, gunting, lem, spidol, kartu, buku, monopoli, permen, biskuit dll. Lha…ngapain juga itu di bawa? Tapi karena dia keukeuh juga untuk bawa… ya..silakan aja, tapi ntar jangan suruh mama yang nenteng!

Bukan masalah beratnya aja yang aku ributkan, tapi karena acara padat… menurutku percuma saja dia bawa barang tsb…. mana sempat main? makan juga udah di sediakan panitia cukup-cukup..ngapain bawa camilan?

Begitu Bus beringsut berangkat, Rachel yang ngumpul dengan teman sebayanya mengeluarkan ‘bekalnya’ mereka main kartu, cekikikan bareng…ngemil bareng aaah….ternyata….. ini menguntungkan buat kami para orang tua, bisa rilex ngobrol nggak terganggu anak-anak. Perjalanan Jakarta-Cipanas, kira2 3 jam, bisa dilewati dengan damai…macetpun nggak terasa lagi.

Selama di tempat camp, tiap ada jeda waktu…anak-anak juga ngumpul… yang main kartu, main monopoli. Perjalanan pulang, anak2 pada asyik melipat kertas, mencontek dari buku origami.

Hm… nggak sia2 juga bawa banyak barang… ini karena aku nggak berpikir ala anak2 sih… Aku berpikir..kalau udah di sediakan bekal…pada diam… ternyata nggak cukup bekal makanan thok. Jadi…aku belajar dari Rachel nih.

****Note: Nulis ini terinspirasi tulisan dukun Eddy “cuma pergi sehari bawaannya kayak pergi setahun.”

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

68 Responses to Pergi bareng anak, bawa apa?

  1. elkaje says:

    erwinfamily said: mulai umur berapa dilatih seperti itu Cie ?

    sejak dia sekolah… kan tiap hari kudu periksa tas sekolahnya, bukunya disiapkan, alat tulisnya lengkap.

  2. elkaje says:

    janealbertina said: mba Ine bisa percaya anak nyiapin sendiri…belajar nih buat bekel ntar punya anak.

    harus percaya Jane, karena melatih anak2 bisa mandiri. aku juga ndak terlalu repot jadinya

  3. elkaje says:

    1471979 said: rachel hebat, keukeuh dengan planningnyaterkadang, kita bisa banyak belajar dari anak anak

    benar, aku belajar banyak dari anak, bukan cuma anakku thok…tapi anak2 orang lain juga. makanya…aku demen ngumpul dengan anak

  4. lovacute says:

    Kalau aku sama juga tuh sama Rachel suka ngitung berapa kali ganti baju, tapi biasanya aku bawa baju atasnya banyakan kalau bawahnya dikitan pokoknya bisa di tuker2, yang paling banyak baju dalam. Tapi tetep aja banyak bawaannya apalagi anakku 3, sekarang sih udah lumayan aku nggak perlu bawa botol susu, susu formula, pampers. Lumayanlah udah agak nggak ribet lagi.

  5. mayaekt says:

    rachel itu kayak gio, segala mau di bawa…terserah nantinya di pake atau engga, pokoknya di bawa dulu…. sayang gak ada anakku yang niru Yoke, soalnya mamanya juga seperti Rachel sech – segala di itung luar kepala dan segala di bawa…. hihihihihihihi….

  6. dapurmeranti says:

    mulai usia brapa cie ine bisa diterapin.. anakku yang pertama 4,5 tahun tapi kalo menurutku suka ngegampangin dan kurang bertanggung jawab mau serba cepat.. ada saran?? tks

  7. elkaje says:

    lovacute said: aku bawa baju atasnya banyakan kalau bawahnya dikitan

    sama, aku biasanya juga begini.

  8. elkaje says:

    mayaekt said: rachel itu kayak gio, segala mau di bawa…terserah nantinya di pake atau engga, pokoknya di bawa dulu…. sayang gak ada anakku yang niru Yoke, soalnya mamanya juga seperti Rachel sech – segala di itung luar kepala dan segala di bawa…. hihihihihihihi….

    hahaha…. tiap keluarga punya sylenya ndiri ya May…yang penting kita happy aja ngejalani

  9. itsybitsyme says:

    wah aku tipenya sama ama Rachel…diitung2x…seringan sih salah itung…kebanyakan bawa baju hehehe…kadang masih bersih bajunya dipake lagi soalnya :p

  10. elkaje says:

    dapurmeranti said: mulai usia brapa cie ine bisa diterapin.. anakku yang pertama 4,5 tahun tapi kalo menurutku suka ngegampangin dan kurang bertanggung jawab mau serba cepat.. ada saran?? tks

    Anak segitu kan emang masih nggak pedulian dan suka menggampangkan.bisa tuh diterapin. emang pendekatannya belum tentu sama. Misalnya kita dah siapkan bajunya… si anak diajak packing sambil ngobrol…”yang ini dipakai ntar malam, yang itu dipake besok pagi, yang ini besok waktu pulang. oke nggak? ayo…bantuin masukin baju ke koper…”lama2 kan dia mikirnya juga gitu…merencanakan dulu, trus masukin baju.

  11. cutyfruty says:

    elkaje said: wah..lah itu yang kami hindari Sri

    Lha bedo karo aku. Lha nang kene, durung karuan panganane doyan. Sudah gitu harganya mahal. Masak iya tiap hari makan McD mulu, wartegnya sini. hi…hi…hi…

  12. vindara says:

    Aku jadi inget 1 temen cowok, kalo pergi-pergi bawaannya paling sedikit…pergi 3 hari, cuma bawa 1 ransel kecil. Ga tau juga isinya apa aja…jangan2 pake side A side B🙂

  13. oothose says:

    aduh ngeliat anak2 Cie Ine pada mandiri2 banget jadi ngiri, besok anakku klu besaran dikit bisa gitu nggak yach ? anakku jagoan semua je Cie, bohgwat tiap hari pokoknya.

  14. edselmum says:

    Wah Rachel hebat nih……. bisa jadi ketua club he……he…….

  15. Halo cie Ine salam kenal… anak-anaknya mandiri banget… top deh…🙂

  16. seneng liatnya🙂.. seru banget kayaknya ya

  17. elkaje says:

    thks ya..udah berkunjung

  18. bentostore says:

    untuk yg suka masak pasti suka bikin bekal / lunchbox donk …sekarang aksesorisnya dah tersedia di Bento Store, semua import dari Jepang dan semuanya cute banget …. kalau ada waktu coba cek di http://bentostore.multiply.com/ -soft launching-

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s