#1 KWB : Ini daging apa?

Kemarin sempat mencoret2 dan mengingat masa kecil, mau nostalgiaan lagi ah…. aku tulis beberapa hal lucu, trenyuh yang bisa ku ingat, dalam beberapa tulisan, semoga tidak membosankan.

Mami membuka warung di halaman rumah, di pinggir jalan utama kota Solo, di saat aku TK di akhir tahun 1960-an.

Membuka warung karena kebutuhan ekonomi, nggak bisa mengandalkan toko P&D yang di kelola oleh Papi, dan jualan kue2 yang di bawa oleh mbok tenong. (tukang kue keliling).

Bagiku, warung ini bukan sekedar menghidupi keluarga kami, secara tidak di sadari, warung juga merupakan sekolah kami (aku dan saudara2) yang sesungguhnya.

Meski berada di halaman rumah sendiri, tapi ini tetaplah warung yang memang berbentuk warung. Atap warung di buat dari seng, yang bisa di pasang saat subuh menata dagangan, dan di copot saat siang tutup warung. Mami mendesign sendiri bagaimana bentuk, rangka, dan cara memasang atau mencopot atap. (alm mami, memang masih jadi idolaku sampai saat ini)

Memang tidak dibuat permanen, karena masih sharing tempat dengan toko ice cream dan pabrik Es yang di kelola cekkong.

Menunya memang beda dari warung yang ada di Solo, khusus menu babat. Babat kan khas semarangan. Masa itu sih, belum populer istilah kolesterol. Orang mati mendadak masih di katain terserang angin duduk. hehehe… Jadi, masih banyak yang nggak takut makan babat. Karena banyak orang yang masih belum kenal babat, di buat juga satu dua menu yang populer di masyarakat Solo kala itu, misalnya Gado2.

Karena menu serba babat, tiap hari kami di supply berkilo kilo babat oleh tukang daging langganan. Babat masa itu, masih berupa babat hitam yang belum di bersihkan.

Jam 2 siang, babat datang, langsung di cemplungkan di dalam drum yang sudah dijerangkan diatas tungku kayu. Lalu permukaan babat di kerok untuk membuang lapisan hitammya, hingga babat menjadi putih, baru di olah lagi sesuai kebutuhan. Jangan tanya baunyaaaa… untung rumah gede dan banyak tempat terbuka, sehingga cepat menguap.

Bagi orang Semarang yang biasa makan babat, katanya enakan yang hitam, ketimbang babat putih. Tapi buat orang Solo yang belum terlalu akrab dengan babat, jijik melihat babat hitam. Babat yang sudah putih bersih, di olah jadi soto babat bening yang segar, atau nasi goreng babat dengan aroma khas, atau babat gongso dan babat bacem goreng. Semuanya enak dan ngangeni.

Ada pembeli yang baru pertama kali datang dan mungkin bukan orang sekitar situ, dia mungkin bingung dengan menunya, cuma tanya “Ada soto?” di jawab “Ada” Ya udah, dia order soto tanpa banyak tanya lagi..apa isinya.

Di sajikanlah Nasi dan soto babat. Eh…dia bengong. Trus dia mendekati mami dan bertanya :
– Ini daging apa ya?
+ Ini bukan daging….., tapi ini babat sapi.
– oh.. ya sudah… **Dia makan sampai ludes.**

Saat membayar, dia tanya lagi :
– Bener… kalau yang saya makan tadi sapi?
+ lha iya bener….tanya aja ama para orang-orang saya. Emang kenapa?
– ehm…. saya kira babat itu hitam…ternyata ada yang putih

Wah… aku mah masa itu masih jadi anak kecil yang sopan dan polos, jadi cuma menyimak dengan baik. Coba… kalau sekarang ada kejadian itu, pasti aku akan bilang “iya… ini dari sapi putih, kalau yang item sapinya juga item”

KWB : Kisah di Warung Babat

This entry was posted in KWB. Bookmark the permalink.

91 Responses to #1 KWB : Ini daging apa?

  1. elkaje says:

    bhetania said: nas go bat, bat so, hm… itu kesukaanku mbak. Apalagi puedes poll…..

    sekarang masih berani makan Nia? aku cuma berani ngicip, satu dua sendok aja.

  2. elkaje says:

    glennsean said: belum pernah nyobain lagi,perasaan dulu makan babat item juga selalu bablas habis deh.

    di situ nggak ada yang jual matang ya Tik?

  3. elkaje says:

    nanaheitmeier said: hihih…duh mbak..jadi kangen soto babat🙂

    bikin Na, babatnya ada di situ?

  4. elkaje says:

    limkimsoan said: nanti mau masak soto babat deh…lihat apakah sijepun bisa makan apa ngga?

    lah resto jepang di sini ada yang menyediakan babat juga (aku nggak ingat apa Paregu atau casa suki) hehehe….

  5. elkaje says:

    kruyfie said: Babat ? aduh ndak doyan blaaas, perasaan kaya makan handuk ajah, blum lagi baunya anyir banget, biar udah dibersihkan sampai kinclong tetep aja kecium sama hidungku ini

    emang Luc, waktu mengolahnya itu, baunya luar biasa, kudu cuci rebus berkali kali dan pakai daun salam buat mengatasi bau anyirnya.

  6. elkaje says:

    keluargakusnadi said: Kalau saya suka babat yg hitam, lebih berasa makan babat🙂 Sayangnya di sini cuma ada babat yg udah putih kinclong, teksturnya juga udah empuk banget, ngga kenyal lagi. Jadi ngga selera makannya hehehe..

    wah kalau udah empuk, mau di masak untuk meresapkan bumbu, malah jadinya kurang enak ya Deb

  7. elkaje says:

    wlzone said: kayaknya jorok gitu seperti handuk dekil.. hehehe

    perasaanku juga gitu Wel

  8. elkaje says:

    cutyfruty said: Lha kuwi podho karo Leo. Di sini kan banyak sapi yang warnanya coklat. Dia bilang sama aku, kalau sapi coklat produknya ya susu coklat. Lha kalau yang belang item piye? he…he…he…

    apa kata Leo kalau sapinya belang item? hehehe…..

  9. elkaje says:

    louveringo said: hihihihi ada aja.. daku esuka babattttttttttttt!

    waaaah…banyak temannya ini

  10. elkaje says:

    melvinapatino said: hehehehehe dasar mbak ine jaillllll hehehehhe

    belum Vin… waktu itu mah belum jahil….

  11. elkaje says:

    dopeicooking said: hehehehehhehe……..

    :-))

  12. dewijoris says:

    Hehehehehe….karena bapak ku orang Semarang, mama lama di semarang juga waktu kuliah aku lebih familiar sama babat item mbak. Nggak seneng babat putih, nggak sedep! hehehehehehehe

  13. andracharoen says:

    Anduk pancen enak yg masih item…hehehe.. ada anduk kasar..ada anduk lapis2… nyamm jd kangen sm nasi gandul Pati.. kan pelengkapnya empal dan segala macem jerohan bacem… hoaaa pengen muleh…

  14. elkaje says:

    dewijoris said: Hehehehehe….karena bapak ku orang Semarang, mama lama di semarang juga waktu kuliah aku lebih familiar sama babat item mbak. Nggak seneng babat putih, nggak sedep! hehehehehehehe

    solotigo juga gudang babat ya Dew

  15. elkaje says:

    andracharoen said: Anduk pancen enak yg masih item…hehehe.. ada anduk kasar..ada anduk lapis2… nyamm jd kangen sm nasi gandul Pati.. kan pelengkapnya empal dan segala macem jerohan bacem… hoaaa pengen muleh…

    bentar lagi pan mau mudik Ndra…

  16. lyan42 says:

    ada yang bilang ngebersihinnya biar putih dikasih kapur sirih…. bener Ci ?? aku sendiri belum pernah masak… ribet soalnya…. & lagian takut kolesterol……

  17. estudia14 says:

    yum… babat goreng😀

  18. imahartanto says:

    wakakakakak .. apalagi sekarang kalau di supermarket babat-e putih kabeh😀

  19. dapurmeranti says:

    ga suka babat mba.. rasanya kayak apa yahh?

  20. elkaje says:

    lyan42 said: ada yang bilang ngebersihinnya biar putih dikasih kapur sirih…. bener Ci ?? aku sendiri belum pernah masak… ribet soalnya…. & lagian takut kolesterol……

    Gak tau aku Ly… gak pernah ngebersihin. gak tahan baunya… aku masak babat sendiri setelah married, dan itupun beli yang udah bersih di supermarket

  21. elkaje says:

    estudia14 said: yum… babat goreng😀

    doyan Re?

  22. elkaje says:

    imahartanto said: wakakakakak .. apalagi sekarang kalau di supermarket babat-e putih kabeh😀

    lah…sapi sini kan emang putih kabeh..hehehe…

  23. elkaje says:

    dapurmeranti said: ga suka babat mba.. rasanya kayak apa yahh?

    rasanya…..ueenak…ayo dong..cobain, sepotong aja.

  24. kerinci12 says:

    dah ngiler nih Cik, babat disebut-sebut he..he..

  25. mayaekt says:

    jadi pengen soto babat……kalo aku komen:iya itu item soalnya kagak di bersihin….. huehehehehe…. bisa bubar jalan dah…..🙂

  26. elkaje says:

    kerinci12 said: dah ngiler nih Cik, babat disebut-sebut he..he..

    hahaha….. bikin gih Des

  27. elkaje says:

    mayaekt said: jadi pengen soto babat……kalo aku komen:iya itu item soalnya kagak di bersihin….. huehehehehe…. bisa bubar jalan dah…..🙂

    justru sebagian penggemar babat malah pilih yang item May…lebih enak katanya

  28. haleygiri says:

    mbak, pesen sego goreng babat nganggo pete yooo… ora pake lama.. hihihi

  29. elkaje says:

    haleygiri said: mbak, pesen sego goreng babat nganggo pete yooo… ora pake lama.. hihihi

    wis…ini jukuken dewe segone….hihihihi…

  30. widyahidayat says:

    hahaha…kalimat penutup nya lutju banget cik.. :)bagoes….

  31. lovacute says:

    Aku sih suka banget ma babat, dan sampai sekarang aku masih makan apa aja enggak ada yang dipantang. emang sih dah menjelang 40 an harusnya mulai sadar diri dan nggak jorok makannya. Untuk babat aku suka yang masih item kalau buat masak nasi goreng babat atau babat gongso. Kalau soto babat putih.

  32. elkaje says:

    widyahidayat said: hahaha…kalimat penutup nya lutju banget cik.. :)bagoes….

    harusnya itu diucapkan 30 tahun lalu Wid hehehe…

  33. elkaje says:

    lovacute said: Aku sih suka banget ma babat, dan sampai sekarang aku masih makan apa aja enggak ada yang dipantang. emang sih dah menjelang 40 an harusnya mulai sadar diri dan nggak jorok makannya. Untuk babat aku suka yang masih item kalau buat masak nasi goreng babat atau babat gongso. Kalau soto babat putih.

    kapan mau bertobat makan babat sian? hehehe…

  34. tlss says:

    Aduh uenake babat……15 taun yang lalu kali, aku pernah makan yang namanya babat gongso di toko kemanggisan. setelah itu lupa, tau sekarang masih ada ngga tokem itu. jadi kangen…….sampai sekarang aku masih suka yang namanya babat. Apalagi babat soto betawi. Nyaaaam……

  35. elkaje says:

    tlss said: Aduh uenake babat……15 taun yang lalu kali, aku pernah makan yang namanya babat gongso di toko kemanggisan. setelah itu lupa, tau sekarang masih ada ngga tokem itu. jadi kangen…….sampai sekarang aku masih suka yang namanya babat. Apalagi babat soto betawi. Nyaaaam……

    waaa…soto betawi itu juga ngangeni. aku kalau soto betawi, udah pesen daging aja…

  36. elkaje said: wah sayang ya… itu resto kalau tak salah, terkenal babi panggangnya ya Pak.

    Babi panggangnya memang terkenal, biasanya orang beli untuk dibawa pulang. Restaurant ini paling terkenal, disusul dengan Lo San (Mataram dekat Jagalan), Bien Lok (Gang Pinggir dekat Gang Besen) dan Phien Tjwan Hiang (Gang Pinggir). Makanan apa yang terkenal? Sudah lupa Ine, maklum saat itu masih kecil? Biasanya cuman makan disana kalau kondangan. Saat ini mungkin hanya Phien Tjwan Hiang yang masih ada.

  37. elkaje says:

    yang saya ingat kalau bin lok itu mie nya enak… mie goreng atau ifu mie gitu..trus pernah di rumah ada acara makan, kami pesan juan lo dari bin lok, dia mau kirim di pinjami pancinya, yang bawahnya masih pakai arang.

  38. elkaje said: kami pesan juan lo dari bin lok, dia mau kirim di pinjami pancinya, yang bawahnya masih pakai arang.

    Apakah Juan Lo nya dipikul dari restaurant ke Plampitan?Doeloe aku sering lihat bapak bapak mikul Juan Lo, tetapi tidak pernah makan Juan Lo. Maklum orang susah.

  39. elkaje says:

    greenhouse544 said: Apakah Juan Lo nya dipikul dari restaurant ke Plampitan?Doeloe aku sering lihat bapak bapak mikul Juan Lo, tetapi tidak pernah makan Juan Lo. Maklum orang susah.

    enggak tahu di pikul atau pake apa ya…tapi semua isian sudah di tata di pancinya. kuahnya di pisah. arangnya masih belum di nyalakan. kita sendiri yang menyalakannya.

  40. Lois says:

    Senang sekali saya membaca tulisan-tulisan Ine, terutama KWB. Apakah Ine cucu-nya pendiri Es Krim Tentrem? Es Tentrem ini sudah seumur saya lho habis lahirnya ditahun yang sama🙂 Kalau Ine masih di-TK diakhir tahun 60-an….. saya sudah SMP atau SMA.

    Saya sayangnya kurang ingat dengan Warung Babat yang Ine ceritakan, mungkin karena saat dibuka saya sudah tak kost ditempatnya tante Yan (kursus menjahit Analisa). Tapi saya ingat waktu itu tiba-tiba dikeluarga kami muncul hidangan baru ‘soto babat’ yang kuah-nya bening wangi jahe. Pasti keluarga saya dulu pernah juga makan di warung babat dan mama mencoba meniru soto babat-nya yang enak dan segar untuk hidangan keluarga.

    Ikut cerita tentang babat di Aussie sini. Dulu waktu permulaan saya datang tahun 1983, babat / ox tripe masih dijual disupermarket. Tapi sudah lama saya tidak lagi melihat babat dijual di super market, tapi masih bisa dibeli dibutcher-nya orang Asia. Sudah putih bersih. Kadang kala saya beli juga untuk dibuat babat goreng. Tidak terlalu sering karena suami dan anak tidak suka. Dulu orang bule kalau memasak babat di poach/di-tim dengan susu yang dibumbui aromat bawang Bombay, bay leaf/daun salam, parsley dan garam+merica. Setelah empuk dimakannya bisa dengan saus susu atau saus mentega. Rupanya buat orang bule Aussie generasi muda sekarang ini hidangan babat itu sudah dianggap kuno sekali dan ketinggalan jaman serta kehilangan peminat.

    • ine elkaje says:

      benar cie, saya cucunya. sampai sekarang es tentrem masih ada, adiknya mami yang meneruskan. tetapi cita rasanya sudah beda di banding saya kecil dulu. mungkin juga karena sekarang banyak sekali pesaingnya.
      soal babat, saya udah nggak mau masak sendiri. Karena kalau merebus babat, serumah jadi bau. hehe… kadang kalau kepingin bikin nasi goreng babat atau babat gongso, beli aja babat matang di warteg, yang sudah di bumbui dan di goreng. aku bumbui lagi untuk jadi nasi goreng babat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s