#2 KWB : Kendi Amal

Salah satu pernik yang di siapkan saat menata warung adalah mengisi kendi-kendi air minum. Ada 2 atau 3 buah kendi air minum. Setelah di isi, kendi ini di taruh berjajar di atas pagar. Pagar rumah masa itu masih berupa tembok setinggi kira kira 1 m.

Photobucket

Kendi ini bukan untuk keperluan warung, tapi untuk amal saja. Biasanya bapak beca yang kehausan, boleh minum dari kendi ini. Cara meminumnya tinggal mengangkat kendi, mulut menganga dan mengalirkan air dari cucuk kendi. Cara ini di sebut di glagak. Bibir tak bersentuhan dengan cucuk kendi. Ya…kudu gitu, karena ini untuk minum umum.

Meski kendi ini di taruh di tempat terbuka, terpapar sinar mata hari, tapi air di dalamnya tetap berasa dingin dan segar. Di dalam rumah juga di sediakan kendi, untuk minum keluarga. Tapi kalau minum tetap pakai gelas.

Air di tuang dulu di gelas. Kalau nggak ketahuan orang lain sih, aku demen minum langsung, di cucup. Ini… bibirnya nempel cucuknya kendi, dan minum glek..glek.. glek… Jangan sampai ketahuan, kalau ketahuan ya di omelin. Orang lain minum bekas cucupanku tuh.

Masa itu umum sekali, orang meletakkan kendi atau gentong dan siwur (gayung dari batok kelapa) di depan rumah. Entah ini air layak minum atau enggak… tapi tujuannya, siapapun boleh mampir minum. Dan…kog ya ndak ada kecurigaan, ini air sudah di masak atau belum, layak minum beneran atau enggak.. kalau haus…tegak aja dari kendi amal.

Kayaknya ya… karena dipercaya, kalau ini salah satu cara mengundang rejeki, kudu amal dulu.

KWB : Kisah dari Warung Babat

foto dari: satrio74.files.wordpress.com/2008/05/kendi.jpg

This entry was posted in KWB. Bookmark the permalink.

48 Responses to #2 KWB : Kendi Amal

  1. 3astwest says:

    wah kendinya unik bentuknya ci ine……*mupeng* hehe

  2. wajanpanci says:

    hmmm sama jg dgn aku mupeng nih…. heheh

  3. inongi says:

    bisa ngak aku bawa entar kl pulkam, banyak tuch kendi di rumah kakak, rencana mau sabet juga tuch :)))

  4. elkaje says:

    3astwest said: wah kendinya unik bentuknya ci ine……*mupeng* hehe

    kayaknya kalau di jawa tengah masih banyak tuh Rat.

  5. elkaje says:

    wajanpanci said: hmmm sama jg dgn aku mupeng nih…. heheh

    hahaha…. cari di parakan Re…

  6. elkaje says:

    inongi said: bisa ngak aku bawa entar kl pulkam, banyak tuch kendi di rumah kakak, rencana mau sabet juga tuch :)))

    bisa aja, bawa ke cabin, di pangku, biar ndak pecah. hihihihi…ribet ya

  7. jadi inget jaman kecil di Solo dulu….kebiasaan baik, kenapa sekarang nggak berlanjut ya ?

  8. elkaje says:

    pingkanrizkiarto said: jadi inget jaman kecil di Solo dulu….kebiasaan baik, kenapa sekarang nggak berlanjut ya ?

    makin banyak orang gak peduli satu sama lain.makin banyak juga penyakit yang bisa tertular dari cara ini, jadi takut juga ya…

  9. wlzone says:

    Air dari kendi itu emang dingin ya.. rasanya seger.jadi inget jaman dulu😀

  10. jrdd says:

    Aku ngliat kendi begini waktu jaman duluuuu bangeth, waktu yangti masih ada di Semarang.. skarang liat dimana ya? oo.. di toko antik🙂

  11. elkaje says:

    wlzone said: Air dari kendi itu emang dingin ya.. rasanya seger.jadi inget jaman dulu😀

    iya Wel, tapi kalau pakai kendi baru, kudu di atasi dulu bau tanahnya… di isi kosongkan, isi lagi kosongkan lagi sampai beberapa hari/minggu.

  12. elkaje says:

    jrdd said: Aku ngliat kendi begini waktu jaman duluuuu bangeth, waktu yangti masih ada di Semarang.. skarang liat dimana ya? oo.. di toko antik🙂

    aku hampir gak pernah liat kendi kayak gini lagi.

  13. mayaekt says:

    dulu punya tuh kendi kyk gitu, buat simpen air minum, enak, gak masuk lemari es udah dingin airnya…… :)…jadi kangen….ama masa kecil😛

  14. andracharoen says:

    Aku sudah nggak ngalamin jaman kendi…hehehe meskipun dulu simbahku jg ada kendi yg buat nyimpen air minum, tapi aku lebih kenal botol. Soal nyucup itu… hahaha sampe sekarang masih aku lakukan kalo dirumah pada botol di kulkas dan kalo nggak kelihatan sm mama… psstt…Kata lain di-glagak kalo di kampoengku disebutnya “di-langga”

  15. kuesyafina says:

    kebiasaan nyucup gak ada kendi botolpun jadi mbak…….. hehehhehe,

  16. erm718 says:

    he he… kok kayaknya memang asyik ya nyolong2 utk minum langsung dari kendi/botol. Iya tuh mamaku pasti ngamuk2 kalo konangan :)Aku malah liatnya di Kudus, orang2 yg minum pake kendi begini.

  17. helvinrita says:

    di rumah mamiku masih ada kendi hehehe.. masih dipake pula… airnya adeemmm terus.. enak..

  18. mamajos says:

    aku juga naksir banget kendi model gitu buat di rumah…nyari ke mana ya kalo di bandung…belum pernah liat…..

  19. elkaje says:

    mayaekt said: dulu punya tuh kendi kyk gitu, buat simpen air minum, enak, gak masuk lemari es udah dingin airnya…… :)…jadi kangen….ama masa kecil😛

    sama May…kangennya. Kendi mah udah di ganti dispenser sekarang ini hiks…

  20. elkaje says:

    andracharoen said: hahaha sampe sekarang masih aku lakukan kalo dirumah pada botol di kulkas dan kalo nggak kelihatan sm mama… psstt…

    aku nek dolan nang omahmu…nggowo ngombe dewe ya Ndra. hahahaha….

  21. elkaje says:

    kuesyafina said: kebiasaan nyucup gak ada kendi botolpun jadi mbak…….. hehehhehe,

    hahaha… ternyata..banyak teman nih

  22. elkaje says:

    erm718 said: he he… kok kayaknya memang asyik ya nyolong2 utk minum langsung dari kendi/botol. Iya tuh mamaku pasti ngamuk2 kalo konangan :)Aku malah liatnya di Kudus, orang2 yg minum pake kendi begini.

    hahaha…nyolong2 itu ternyata asyik ya Ka…

  23. elkaje says:

    helvinrita said: di rumah mamiku masih ada kendi hehehe.. masih dipake pula… airnya adeemmm terus.. enak..

    waaah.. asyik tuh Rit, makin lama kan nggak bau tanah airnya tuh.

  24. elkaje says:

    mamajos said: aku juga naksir banget kendi model gitu buat di rumah…nyari ke mana ya kalo di bandung…belum pernah liat…..

    di Yogya atau Solo barangkali masih ada Yo…

  25. lyan42 says:

    glek…glek….glek…. emang enak minum langsung dr kendi ya Ci… apalagi dr cucuknya langsung…. hehehe……… aku juga sering begini dulu… dr botol di kulkas langsung… hehehe… ujung2nya diomelin & disuruh ngabisin sisanya… hahaha…

  26. lferonica says:

    setuju boleh juga nih, ini kendi di bawa Jerman ya.

  27. bhetania says:

    Betul mbak. Dulu dirumah ibu saya di Semarang, selalu ada ditaruh kendi di pagar rumah. Saya yang bertugas ngisi setiap pagi.

  28. elkaje says:

    lyan42 said: glek…glek….glek…. emang enak minum langsung dr kendi ya Ci… apalagi dr cucuknya langsung…. hehehe……… aku juga sering begini dulu… dr botol di kulkas langsung… hehehe… ujung2nya diomelin & disuruh ngabisin sisanya… hahaha…

    masih nikmat kendi ya Ly, ketimbang botol dari kulkas. dinginnya kan nggak nyengat

  29. elkaje says:

    bhetania said: Betul mbak. Dulu dirumah ibu saya di Semarang, selalu ada ditaruh kendi di pagar rumah. Saya yang bertugas ngisi setiap pagi.

    di isinya air apa Nia? matang? atau asal di isi air keran?

  30. widyahidayat says:

    Dulu semasa Eyang Kakung dan Puteri masih ada, yang di atas meja makan bukan teko atau termos – tapi Kendi ini, hehe – katanya lebih seger rasa air nya – seperti air sumber mata air… pasti nya air mateng isi nya, tapi kenapa ya klo dari Kendi ini rasa nya memang agak adem gitu??

  31. wangmeimei says:

    apa kuat kendi segede ini isi air penuh di angkat dgn cara glek..glek…ci ?

  32. lyan42 says:

    emang kalo air kendi lebih seger Ci…. cuma kita ngak punya… kalo sekarang aku ngak kuat minum air es… gigi pada ngilu semua… hehehe……

  33. aidyl says:

    Ci aku pernah liat di restoran taman, kalo ga salah d Solo, kendinya diisi air tp bukan u/ diminum, tp u/cuci tangan..antik jg idenya..Trus setauku dulu kalo mau ga bau tanah, pertama beli harus dibakar dulu ya? pas dibakar dalamnya diisi air apa engga aku dah lupa..

  34. elkaje says:

    widyahidayat said: tapi kenapa ya klo dari Kendi ini rasa nya memang agak adem gitu??

    tau ya… apa emang sifat tanahnya….

  35. elkaje says:

    wangmeimei said: apa kuat kendi segede ini isi air penuh di angkat dgn cara glek..glek…ci ?

    kuat lah Mei… kalau yang ngangkat orang dewasa.kalau kendinya sendiri, di bagian lehernya biasanya dibuat kuat sih… pernah juga sih aku ngalami, mengangkat kendi… copot badannya….trus pecah sih.

  36. elkaje says:

    lyan42 said: emang kalo air kendi lebih seger Ci…. cuma kita ngak punya… kalo sekarang aku ngak kuat minum air es… gigi pada ngilu semua… hehehe……

    nah…minum air kendi tuh Ly…nggak dingin, tapi segar

  37. elkaje says:

    aidyl said: Ci aku pernah liat di restoran taman, kalo ga salah d Solo, kendinya diisi air tp bukan u/ diminum, tp u/cuci tangan..antik jg idenya..Trus setauku dulu kalo mau ga bau tanah, pertama beli harus dibakar dulu ya? pas dibakar dalamnya diisi air apa engga aku dah lupa..

    oh..gitu ya… yang aku tahu, di isi air beberapa hari Lyd… gak sampai di panaskan

  38. tsuroiya says:

    hihihi..Mbak, aku gak bisa minum ngglegek…bisanya nyucup:p Makanya lebih suka repot2 nyari gelas dulu daripada ketahuan trus diamarahi..hehee

  39. elkaje says:

    tsuroiya said: hihihi..Mbak, aku gak bisa minum ngglegek…bisanya nyucup:p Makanya lebih suka repot2 nyari gelas dulu daripada ketahuan trus diamarahi..hehee

    aku juga keselek tuh kalau ngglegek…lebih suka nyucup hehehe…males ambil gelas

  40. tlss says:

    aku jadi inget sama cici yang rumahnya ada kendi gituan. jadi kalo aku dateng suka disuguhi air kendi. emang adem sih…..

  41. elkaje says:

    tlss said: aku jadi inget sama cici yang rumahnya ada kendi gituan. jadi kalo aku dateng suka disuguhi air kendi. emang adem sih…..

    seger ya minum air kendi

  42. andracharoen says:

    elkaje said: aku nek dolan nang omahmu…nggowo ngombe dewe ya Ndra. hahahaha….

    Ora usah… tak suguhi minuman kemasan sing isih segelan… hahahah….*dasar wegah isah-isah*

  43. Bahan kendi yang dari tanah liat yang dibakar menjadi terra-cotta berpori pori halus, dimana air menguap sedikit demi sedikit. Penguapan ini mengambil panas dari air didalam kendi. Dengan demikian air kendi dingin. Begitulah pelajaran “Ilmu Alam” di sekolah dasar doeloe.Biasanya ada tutup dari seng untuk lubang atas dan cucuk (tempat keluar air) dari kendi. Tutup seng itu yang membuat tukang patri keliling. Masih ingat….?

  44. elkaje says:

    greenhouse544 said: Biasanya ada tutup dari seng untuk lubang atas dan cucuk (tempat keluar air) dari kendi. Tutup seng itu yang membuat tukang patri keliling. Masih ingat….?

    Ingat sekali. tutup ini dipake untuk kendi di dalam rumah. kalau di rumah, antara tutup yang cucuk dengan tutup yang lubang atas, di kasi rantai kecil…biar ndak hilang salah satunya…. kalau hilang..ya dua2nya. hehehe… tapi ndak pernah hilang kog.

  45. ninoe06 says:

    dirumah ibuku sampai sekarang masih pake kendi mbak, kata ibu lebih seger dibanding air kulkas…aku gak bisa minum langsung dari kendi, mesti ake gelas… atau dicucup…he..he..he..

  46. rieskar says:

    dulu pas kecil minumnya nyucup dibelikan kendi yang kecil, pas bisa ngglagak baru boleh minum dari kendi yang besar, tandanya sudah anak gede…bangga banget….

  47. elkaje says:

    ya..perlu latihan kog kalau mau minum ngucur dari kendi

  48. elkaje says:

    naaah…bener istilahnya ngglagak… aku dulu bisa…embuh sekarang, gampang keselak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s