#12 KWB : Mbok Lae

Telur merupakan salah satu makanan mewah bagi kami di masa kecil. Kalau lauknya telur, apakah itu telur opor, atau telur kecap, atau telur asin, masing masing anak mendapat jatah hanya seperempatnya. Masa itu belum ada telur ayam negri, adanya telur ayam kampung atau telur bebek.

Kalau yang di masak telur bebek, masih mendinglah, rada gede. Lha kalau telur ayam kampung, bisa ludes sekali suap. Tapi nggak pernah kog sekali suap, biasanya tetep di eman-eman makannya. Soale…nggak boleh nambah.🙂

Warung Babat tak terlalu banyak pakai telur, paling sih untuk bikin nasi goreng babat istimewa, atau untuk bikin gado2.. jatahnya juga seperempat butir per porsi. Untuk keperluan Warung, telur dibeli di pasar Singosaren, karena yang dipakai adalah telur bebek.

Kalau telur ayam kampung, biasanya untuk bikin ice cream saja, ini ada suppliernya yang datang tiap dua atau tiga hari sekali, yaitu mbok Lae. Ice cream butuh lumayan banyak telur, karena sekali produksi juga bisa puluhan liter susu yang dipakai, dan di masak dalam panci super besar. Inipun hanya dipakai kuning telurnya saja. Cekkong lah yang mengurus ini.

Mbok Lae, perawakannya mungil dengan kostum khas perempuan jawa masa itu, dengan kain dan kebaya, berselendang lurik untuk membawa bakul yang berisi telur. Mbok Lae sudah tua, giginya pun ompong. Kalau datang, paling menyetor 15-30 butir telur saja. Kalau ndak salah ini dari ayam ternaknya sendiri.

Telur ini di taruh di dalam bakulnya, dengan alas jerami, di bawa dengan berjalan kaki. Lalu ketika cekkong sudah meletakkan wadah telur, mbok Lae selalu meneropong telur satu persatu pakai teropong telurnya, yang terbuat dari bekas sampul buku. Masa itu sampul buku tulis terbuat dari kertas tebal warna biru kusam, memang biasa buat meneropong telur oleh para bakul telur, karena bisa menghasilkan tabung teropong yang gelap, dan fleksibel bisa untuk telur besar (bebek) atau telur kecil (ayam kampung).

Cekkong pun kadang2 juga ikut meneropong telur satu persatu. Katanya untuk memastikan, kalau telur yang di beli masih bagus. Aku coba ikut meneropong, ya gitu aja sih….., sampai sekarang masih nggak bisa melihat bagus enggaknya telur dengan meneropong. hihihihihi… ini mah karena masa bodoh aja, lha itu telur kan dari ayam ternaknya mbok Lae, kan boleh di bilang fresh, kenapa juga masih di teropong teropong? kecuali kalau telur di pasar, yang mungkin sudah berhari2 ya.

Mbok Lae tak selalu hanya bawa telur, kadang2 bawa durian matesih. Durian matesih ini terkenal sekali di solo, duriannya tak terlalu besar, tapi manis dan wangi. Kadang kadang juga mbok Lae jual petai, petainya menthes-menthes dan segar.

Tak ada yang tahu siapa nama sebenarnya, kami memanggilnya mbok Lae, karena si mbok sering nyeletuk “Eeee lae” apalagi kalau kita menawar dagangannya seenaknya, dia akan menjawab didahului lengkuhan “eeee laeee ndoro…..”

Mbok Lae memanggil cekkong dengan ndoro tuan, dan memanggilku dengan “ndoro non” (ndoro Noni) kalau anak cowok mungkin di panggilnya ndoro nyo. (ndoro siNyo)

poto di comot tanpa ijin dari :

This entry was posted in KWB. Bookmark the permalink.

47 Responses to #12 KWB : Mbok Lae

  1. jrdd says:

    Kangen sama sosok mbok Lae – mbok Lae jadinya mbak… disini gada mbok Lae, yg banyak mister Singh yg pake sorban itu lho..🙂 Ngemen2 telur, dulu Jaap juga dibatesin makan telur cuma hari Minggu aja buat sarapan. Seorang satu, makannya pake roti. Kalo telurnya diabisin duluan, rotinya hrs dimakan gitu aja ga pake apa2.. dasar Belanda deh.. tp skarang Opa/Omanya Dante ga sayang2 tuh kalo buat cucu2🙂 org dulu emang hemat ya.. ga kek kita yg suka umbar2🙂

  2. lbillstein says:

    Iya Ine, sama juga, aku juga nggak pernah bisa ngerti neropong telur pake buku tulis……jaman dulu aku selalu ikut-ikutan ngeker telur pake buku kalo pas mamiku belanja dipasar, tp kok ya ngak kelihatan apa-apa…taunya gelappp….. hehehe…….

  3. lbillstein says:

    ngmong-ngomong soal telur, aku dulu paling nggak doyan makan bagian kuningnya telur rebus….setiap pagi aku sering dicekokin sama mamiku…Biasanya didepan mamiku, aku pura2 telan semua kuningnya, ttp aku kmd lari kebelakang rumah yg ada got dan disitu aku buang semua kuningnya……rasanya nek banget…..dan smp skrg juga nggak doyan……

  4. enkoos says:

    elkaje said: Telur merupakan salah satu makanan mewah bagi kami di masa kecil. Kalau lauknya telur, apakah itu telur opor, atau telur kecap, atau telur asin, masing masing anak mendapat jatah hanya seperempatnya.

    Wah kok podo yo? Sebiji telor didadar di wajan lebar, abis itu diiris2 dibagi sejumlah anggota keluarga. Tipissss dadarnya. Cerita cerita jaman dulu kayak gini mengingatkan aku akan mbah putriku mbak Ine. Demen mendongeng.

  5. kucingkembar says:

    selalu terkenang masa kecil kalau baca cerita-cerita Ci Ine…. patutlah dibukukan, Ci!

  6. erwinfamily says:

    Aku ingat buku sampul biru itu:-) tapi ngga pernah tau soal teropong2an. TFS ya Cie

  7. marienapayne says:

    aku suka ama poto si nenek heee.O iya aku ingat juga cara neropong telur pakai kertas gulungan hee. Zaman SDSB..malahan aku lihat sendiri gimana itu paranormal nya ngebikin telur utuh polos jadi ada tulisan angka di kulit telur utuh polos itu. Bingung banget !!! tapi bukan aku lho yg ama paranormal itu, aku mah liat aja saking penasaran haaa.Lhaa..kagak nyambung ama topik ceritaan di atas hee. Sorry ya Ine..abisnya cerita mu ingat2 masa lalu jd aku pun terbawa ..ciyeee

  8. louveringo says:

    wah photo mbok Lae… karismatik! wah belajar teropong telor?? boleh juga tuhh

  9. noniques says:

    Sama, Ci. Waktu kecil aku juga makannya irit telur, makanya sering dibikin jadi sup. Untungnya aku juga lebih demen makan nasi ma kerupuk atau buncis oseng.Duluuuuu banget aku inget mamaku juga punya asisten yang mirip dgn Mbok Lae ini. Orangnya baik, sabar dan jago masak. Lauk yg dimasak biasanya sederhana banget (kangkung, tempe/tahu), tapi rasanya super nikmat.Ci, skrg suka bikin ice cream sendiri juga?

  10. jengira68 says:

    bisa mbayangke mbok lae bw bakulnya di tali pke selendang lurik..

  11. tsuroiya says:

    cerita soal telur yg dibagi empat, mirp dengan cerita suami waktu kecil jg….kalau soal neropong telur pakai kertas sampul buku, aku jg masih menangi, Mbak…eh, bahasa Indonesianya apa ya? “masih mengalami”..kok kayaknya kurang pas,gtu?hehhe

  12. makanenak says:

    Ketika tingkat kemakmuran bertambah, banyak orang lupa kalo dulu telur itu makanan mewah bagi banyak keluarga. Seperempat telur kayaknya porsi yang tepat. Nggak heran jaman dulu rata-rata orang-orangnya langsing-langsing. Anak-anak kecil juga langsing-langsing, bukan tembem overweight kayak kebanyakan anak jaman sekarang yang kebanyakan makan Chiki dan french fries serta minum minuman berkadar gula tinggi.Jaman sekarang dimana supply makanan berlimpah-ruah bagi orang-orang yang berduit, makanan akhirnya menjadi sumber penyakit–obesitas, diabetes, dll. Seharusnya “Let your food be your medicine”. Belum lagi makanan sekarang banyak yang sudah diproses. Tidak alami lagi, penuh dengan bahan kimia, hormon, dll. Telur ayam mbok Lae dari ayam kampung langsing nan lincah yang makanannya cacing kampung jauh lebih sehat dari telur jaman sekarang. Biarpun telur organik, yakin ayamnya tidak sehappy dan semerdeka ayam kampung mbok Lae.Selain itu, orang jaman sekarang jarang bergerak. Biasa naik turun mobil. Beli makanan dan ambil duit di ATM aja pake drive through. Nggak kayak mbok Lae.

  13. elkaje says:

    kalau aku ke solo demen ke pasar tradisional Ros, masih banyak orang model mbok Lae, sepuh, pakai kebaya dan sarung, berkalung selendang lurik

  14. elkaje says:

    sama cie, dulu aku juga ikut2an bergaya ngerti saat meneropong telur.

  15. elkaje says:

    iya, kalau telur rebus aja emang eneg, apalagi sebutir. anak2 dulu juga kalau makan telur rebus, maunya putihnya aja, kuningnya di tinggalin

  16. elkaje says:

    ini sengaja nostalgiaan Vie, buat cerita ke anak2 tentang kehidupan masa kecilku

  17. elkaje says:

    berarti keadaan masa itu rata2 sama ya Cing

  18. elkaje says:

    bakul telur di pasar yang sering meneropong telur Lin

  19. elkaje says:

    telur emang suka dipakai sebagai medium ama paranormal Rien, hehehe..nyambung gak nyambung nggak soal, pokoke ada yang di critain ya

  20. elkaje says:

    itu bukan fotonya mbok lae Yen, tapi fotonya mbok yang lain:-)emang perlu sih belajar memilih telur dengan meneropong, karena saat ini kan telur di jual suka campur2 yang baru dan yang hampir busuk

  21. elkaje says:

    iya, masih bikin ice cream buat makan ndiri, kalau hati lagi legaaaaaaaa

  22. elkaje says:

    khas mbok2 jaman itu Ra

  23. elkaje says:

    “menangi” emang paling pas buat mengungkapkannya ya Nas.

  24. elkaje says:

    hahaha… iya Lex, makin males makin mengandalkan teknologi, makin numpuk penyakit.

  25. estihkw says:

    Nostalgia ya mbak, yang jual telor jaman dulu telornya dialas jerami pake gendongan itu lho. Wis susah dapat fotonya deh.

  26. annisa4482 says:

    waduh… telur dulu istimewa ya ci ine.. sedangkan skrg orang pada diet, makan putih telor doang di orak arik, kuningnya dibuang.. baca cerita ini jadi diingatkan, jangan meremehkan makanan :p hehehe,, ngga nyambung yah nih aku.. ditunggu ya cerita warung babat berikutnya! aku mbaca nya kaya nunggu harry potter aja deh.. hahaha

  27. kruyfie says:

    Telooor…aku ini kan alergi telor, kalau makan kuning telor..langsung bisulan di kepala, makanya jarang makan telor yg didadar gitu, palingan makan telur yg direbus. tapi dasar ngga doyan makan kuning telur, jadi selalu tak kasihin ke siapa gitu kuningnya…kebalikan kalau makan telor asin , nah yg enak malahan di bagian kuningnya yg gurih gurih asin, tp ini namanya suicide mission yak, jamin habis makan kuning telor bebek asin, bisulannya sekepala…yikes

  28. phitree says:

    Mbak … cerita Mbok Lae itu persis ama almarhumah nenekku … blio dulu jualan telur juga dan seringnya setor ke kawasan pecinan ..🙂

  29. foodngarden says:

    hiks… kangen mbah putri almarhum. dulu aku suka dibawa ke pasar sama beliau,beliau jualan tempe, buatan sendiri. jualan kangkung, genjer, dsb. duh…

  30. lyan42 says:

    kalau diingat2…. masa kecil dulu menyenangkan banget ya Ci…. kalo dulu aku waktu kecil… makanan di rumah dijatah biar semua kebagian…. hehehehe

  31. azizasf says:

    masa kecil yang menyenangkan ya mbak…dulu saya kalau lagi libur sekolah suka dititipin di rumah eyang di kampung…ga sendirian..barengan ama sepupu..bisa-bisa bikin kesebelasan🙂 jadi makannya juga dijatah…

  32. elkaje says:

    Iya mbak Esti, trus wadahnya kreneng. hehehe…anakku liat kreneng di jakarta, adanya di mal kelapa gading, di eat and eat.

  33. elkaje says:

    Nis, banyak yang bilang, “Duluuuu saat bisa makan, nggak bisa makan (nggak punya duit buat makan), sekarang, saat punya duit buat makan, kagak bisa makan (karena sudah menabung penyakit…kudu pantang ini itu..)”

  34. elkaje says:

    Jaman aku kecil juga gitu tuh Luc, aku dulu kan bisulan di mana-mana kalau makan telur, sampe pitak dah. tapi kog…sembuh ndiri ya.

  35. elkaje says:

    di klaten apa di semarang Fit?

  36. elkaje says:

    pasti ini juga kenangan manis tersendiri ya Fie

  37. elkaje says:

    betul Ly, justru dengan pendidikan gitu, aku kalau makan selalu berusaha cari tahu, siapa yang belum makan, siapa yang sudah, jadi nggak ngabis ngabisin

  38. elkaje says:

    hahaha…iya, di jatah..kayaknya kog kebangetan ya Tan, tapi tanpa di sadari, ini satu didikan yang bagus tuh

  39. azizasf says:

    iya mbak ine..secara langsung kita dididik supaya kalau makan liat-liat dulu siapa yang belum makan jadi kita harus nyisain..ga semua dimakan…

  40. kutuwell says:

    memoriiiiiii… hiksssss.. kalo teringat orang2 yg pernah hadir dlm hidup kite di masa lampu, pengen rasanya memutar jam kehidupan balik, bertemu dgn mereka lagi..

  41. phitree says:

    elkaje said: di klaten apa di semarang Fit?

    di Semarang Mbak … blio adalah ibu dari bapakku … :)kalo Budhe dari Ibu, ada yang jualan telur juga … tapi setornya ke Susteran Gereja Gedangan Jl. Ronggowarsito itu Mbak …kayaknya, keluargaku emang keluarga penjual telur nich … he he he …

  42. inongi says:

    MBOK LAE KELIATAN CANTIK WALAU UDAH TUA.

  43. elkaje says:

    Nel, itu bukan poto mbok Lae….

  44. elkaje says:

    iya Ling, aku juga suka mikir, kenapa dulu aku nggak melakukan ini itu untuk orang2 ini ya? coba waktu bisa diputar ulang…

  45. elkaje says:

    bener Tan, pelajaran nggak mementingkan diri sendiri

  46. fjaco says:

    ciri khas KB ya mbak, apa2 dijatahin xixixi… sama deng denganku, plus kepala dan kakiku juga pernah bisulan karena alergi telur eh tapi kok bisa hilang sendiri ya, bingung hehe sekarang anakku kakinya bruntusan karena alergi telur juga. TFS ya mbak, sepertinya masa kecil di daerah lebih menyenangkan yaaaa

  47. Pingback: Mana lebih istimewa? telurnya atau pantatnya? :-)) « Setiap Langkahku

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s