Alis punya cerita

Tadi pagi nonton Metro TV, ada satu sesi dengan 2 narasumber, yang bisa membaca raut wajah. Yang satu ilmunya dari Tiongkok, yang satu… aku gak terlalu jelas dari mana. Setelah menyampaikan pendahuluan, lalu di tayang foto tokoh2 yang sedang populer, dan mereka berdua menyampaikan bagaimana si pemilik wajah tsb, tentu ini terkait dengan perilakunya saat wajah tsb di rekam.
Salah satu yang di tayang tuh wajah Ayin, dengan alis tingginya. Sejak awal dulu lihat Ayin, emang rada aneh wajahnya, karena alisnya yang dicukur dan di gambar lagi. eh… kemunculannya baru2 ini, rasanya jadi makin aneh tuh alis. Malah kalau pakai istilah Hida..hehehe.. alisnya kayak wong nggumun (orang heran) hahaha…
Aku tidak focus mengikut pembicaran ini, karena tadi dengar sambil masak juga, sayang juga terlewat pendapat 2 orang ini tentang alis Ayin.
Topik alis ini, mengingatkanku tentang kejadian beberapa belas tahun lalu.. berkaitan dengan alis juga.
Ada teman yang kalau sampai di kantor, nggak langsung duduk di mejanya. tapi lamaaaa sekali di toilet. Rupanya perlu memperbaiki gambar alisnya, setelah sebagian luntur di jalanan, karena berkeringat kalau di kereta/kendara umum. Sebenarnya, rambut alisnya ada, tapi tipis, dan dia gak pede, harus mempertegas garisnya. Lalu ketika mulai ada tatto alis, dia pun memberanikan diri mentatto alisnya, supaya tidak repot2 lagi menggambar alis.
Beberapa bulan kemudian, dia cerita, kalau sekarang sudah bisa berenang lagi. Lho.. selama ini ndak bisa toh? Rupanya, dulu sejak bisa make up dan menyadari ketidak sempurnaannya, dia nggak berani berenang. Setelah di tatto, gak perlu mengkuatirkan alis lagi.
Ada kejadian lucu juga, saat aku seminar di luar kota, teman sekamarku rupanya punya problem alis juga. Aku gak memperhatikan, sampai di waktu pagi hari sebelum berangkat, dia mau pinjam cutter, karena pinsil alisnya buntung.
Aku gak punya, trus mencoba pinjam dari hotel, dibilang oleh room boynya, adanya piso roti. hahaha…
Aku mengusulkan pakai pinsil 2B aja klo ini aku punya. Hehe… dia gak mau karena warna pinsil 2B kan hitamnya aneh, lagian tuh pinsil terlalu keras buat kulit. lah iyalah.. justru kalau dia terima usulku, aku bisa makin heran.. kog mau2nya terima usul ngacoku.
Dia udah makin bingung aja, dan mau tinggal di hotel aja, gak mau pergi. Sekali lagi aku mengusulkan, ntar pinjam panitia seminar pasti ada, sementara itu, poninya di turunkan aja, biar agak tertutup alisnya. Biasanya poninya rada terangkat mirip jambul gitu. Beneran aja, tuh poni di basahi, trus di sisir lurus turun, mirip miriplah ama tokoh cartoon Dora. huahaha… aku menahan ketawa setengah mati, supaya dia lebih pede.
Nah, tiba di tempat seminar, kami termasuk yang pagi, langsung duduk sambil menunggu panitya bagian perlengkapan, yang kebetulan…atau sialnya, datangnya kesiangan. Duh..ini siksaan berat baginya. Waktu coffe break, barulah dia bisa menyelinap ke toilet dengan cutter pinjaman.
Menjelang bubaran makan siang, aku sudah berjalan kepintu, ada peserta seminar yang lain tanya padaku, “bu..temannya tadi ke mana?” aku jawab “tuh..lagi membereskan tasnya” sambil menunjuk ke arah ex tempat dudukku. “Lho..bukan..bukan itu, yang tadi pagi duduk bareng ibu”
Aku jawab sekenanya “itu kan orang yang sama, kalau pagi poninya turun, kalau dah rada siang di sibakkan.” hehe.. waktu itu dress codenya blazer hitam, jadi semua orang bisa mirip2 satu sama lain, kecuali perhatikan bener muka dan rambutnya.

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

40 Responses to Alis punya cerita

  1. ha..ha… lucu banget… Thanks for sharing mbak…

  2. eddyjp says:

    ha..ha.ha.perempuan emang selalu sibuk dengan alisnya setiap hari…hi.hi.hi..gambar sana gambar sini :))

  3. Menurut Chinese Face Reading, alis memegang peranan utama dari keberuntungan pemiliknya (pria dan wanita) pada umur sekitar 30 sampai 35. Contoh yang dulu sering dibicarakan adalah alis Lin Ching Hsia dan Broke Shields. Percaya atau tidak, terserah. Aku sendiri termasuk yang berpendapat , perduli amat…Sebenarnya alis dari lahir tidak jelek2 amat, cocok dengan raut muka pemiliknya. Terlalu di bentuk meniru celebrity tertentu malah bisa jadi malapetaka.

  4. kakireina says:

    Alhamdulillah alis aq dah lumayan tebal *dulu suka dicekokin tomat ama mama, ngefek nda siy?* dan dah berbentuk, tinggal dicabut yg keluar jalur ajah…aq paling sebel liat alis yg setebal lidi, kok nda natural bgt yak.. huhuhuhu

  5. ummuauliya says:

    wakakakakak, ada-ada aja…

  6. dphn04 says:

    hhhhhihihihihih…seru banget ceritanya bu Ine…TFS🙂

  7. lyan42 says:

    hahahahaha….. begitu poninya diangkat… pada ngak ngenalin. Ada2 aja…. gara2 alis repotnya sampai segitunya….

  8. azizasf says:

    untung kita ga sibuk bikin alis ya mbak..hua ha ha ha….

  9. siera2505 says:

    kalo yg suka di dapur alisnya kayak gimana Mba? hehehe

  10. bunda2f says:

    eddyjp said: ha..ha.ha.perempuan emang selalu sibuk dengan alisnya setiap hari…hi.hi.hi..gambar sana gambar sini :))

    aku termasuk yg ga lhooo

  11. bunda2f says:

    sampe bisa bikin org pangling ya cuma gara2 alis n poni….:D

  12. elkaje says:

    iya.. thks alis aja bikin ngrepotin

  13. elkaje says:

    hehehe.. ada juga alis bagus2 di cukur abis, setelah itu di gambar2i lagi..hehe..

  14. elkaje says:

    ya..kadang kan berpendapat seleb ini cantik..trus alisnya di tiru, tanpa mempertimbangkan cocok enggaknya

  15. elkaje says:

    sama..aku malah gak pernah cabut2 alis, kecuali dulu waktu mau make up pengantin

  16. elkaje says:

    poninya biasa buat jambul sih..hehehe..

  17. rafriti says:

    ha…ha..ha…lucu mba ine cerita lamanya…,kasian juga yg yg ga punya alis…makanya mba..,waktu aku jd pengantin dulu ga mau alisku di cukur di ganti pensil alis…aku mau alis asliku ga mau di apaapain..hi…hi..hi..beruntungnya aku masih punya alis.

  18. lanawee says:

    Aku ketemu banyak ex-teman sekolahku di facebook. Sudah belasan tahun tidak ketemu. Dari fotonya, beberapa teman kelihatan beda banget. Alisnya dah ‘ganti’. Dulu alis masa anak2/remaja, sekarang alis yg ditipiskan utk make-up-an.

  19. inongi says:

    ALIS KU KETEBALAN NICH, JD PERLU DI RAPIIN HHHHHHAAAA….

  20. elkaje says:

    haha.. iya kan Lan, mengubah alis, mempengaruhi wajah kog.

  21. elkaje says:

    ini karena kita gak peduli ama alis kita Tan. hahaha.

  22. elkaje says:

    biasanya ndak terlalu di pedulikan Teh. kecuali kalau kecoret jelaga hehehe.

  23. elkaje says:

    emang tuh, kan beda sisiran rambut, bisa beda penampilan

  24. elkaje says:

    iya..sebenernya kalaupun di cukur, ntar numbuh lagi..

  25. elkaje says:

    di rapiin kan ndak setiap kali make up, sekali2 aja di cabut.. hehehe.. masih ndak ngrepotin

  26. erwinfamily says:

    hehehe ada jadwal kalo pagi poni turun kalo siang di jambul….kangen cerita2 Cie Ine

  27. pandabulet says:

    hahahha…ci, poni dora bukannya lagi ngetrend ya?😛

  28. cutyfruty says:

    Alis ternyata bisa bikin repot ya….aku ngga pernah pusing dengan alisku, ngga pernah aku cabutin walaupun kata orang ketebelan. he..he..he..

  29. elkaje says:

    thks ya Lin, ini lama ndak cerita2, lagi males nulis

  30. elkaje says:

    ngetrend buat anak2 Tik hehehe..

  31. elkaje says:

    podo…ora opo2 tebel Sri, malah nahan kringet dari jidat ke mata tuh

  32. darrellmom says:

    makasih sharingnya mbak.., asli lucu.., mengingatkan aku dgn teman2 ku dulu..:)

  33. elkaje says:

    kenapa alis temanmu dulu? hihihihi…ayo crita..

  34. haleygiri says:

    memang susah jadi alis… :p

  35. repot gara2 alis..hihihi

  36. mayaekt says:

    kenapa ada ya org yg begitu kuatir dg penampilan alis? bingung….🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s