Mencuri Bekal?

Dulu sekolah mulai jam 7 pagi. Lalu pemda DKI memberlakukan masuk sekolah jam 6.30, katanya untuk mengurangi kemacetan di pagi hari.. entah ini sudah di evaluasi atau belum, itu masalah dijalanan..masalah kemacetan.

Sementara anak sekolah masuk lebih pagi menimbulkan masalah lain lagi di rumah. Anak anak harus berangkat lebih pagi. kalau seperti anakku yang butuh waktu 10 menit untuk sampai ke sekolah, nggak terlalu masalah. Tapi anak yang ikut mobil antar jemput… kasihan juga.

Seorang anak rumahnya berjarak 2 km dari sekolah kalau di tarik garis lurus. Tapi karena dia di jemput pertama, trus muter2 di dalam komplek yang gak terlalu luas, menjemput beberapa anak lagi, dia harus sudah siap jam 5 paling telat jam 5.10 mobil menjemput.

Ini soal bangun dan siap2… lah bagi orang tua, juga pusing menyiapkan bekal anak. alhasil.. banyak anak sehari harinya pilih jajan aja di kantin sekolah.

Aku juga termasuk yang kerepotan dengan jam masuk sekolah di majukan. Karena seringnya bekal belum selesai, anak sudah harus pergi. Karena masih terlalu pagi, biasanya anak2 tak bisa sarapan cukup, paling hanya minum susu saja. Sarapannya di makan di sekolah saat jam istirahat 8.30.

Untungnya, rumah dekat dengan sekolah, jadi bekal bisa di susulkan ke sekolah, kalau sedang kesiangan menyiapkannya. Banyak juga ortu yang menyusulkan bekal ke sekolah. Karena pengantar tak boleh masuk ke sekolah, bekal ini di titipkan di pos satpam. di sekolah anakku ada 2 pos, di depan dan di belakang sekolah. Dua2nya jadi tempat penitipan bekal anak tuh.

Bekal yang diantar ini, juga merepotkan si anak, apalagi kalau kelasnya di lantai 2 atau 3. Saat jam istirahat, mereka harus turun dan keluar ke pos satpam, mengambil bekal, naik lagi dan baru bisa makan.

Belakangan ini, anakku pelajarannya tambah padat, karena setelah jam sekolah, masih ada pengayaan/jam pelajaran tambahan, jadi pulang lebih siang dari biasanya. mau tak mau, setiap siang, jam 11, kami mengantar bekal makan siang ke sekolah. Jadi sehari bisa 2 kali ke sekolah, ngantar bekal sarapan, dan siang ngantar bekal makan siang.

Karena banyaknya orang tua yang menitipkan bekal, akhirnya pak Satpam membuat aturan penitipan bekal. Tas bekal harus di beri label yang jelas, yaitu menuliskan nama dan kelasnya.

Pak satpampun berusaha mengenali anak2 yang biasa di kirimi bekal dari rumah, supaya mencegah pengambilan makanan oleh anak yang nggak berhak.

Konon katanya, pernah ada anak yang mengambil bekal anak lain. setelah memakannya, kotak makannya di buang di tempat sampah.

Kasihan sekali… kasihan bagi yang bekalnya diambil, lebih kasihan bagi anak yang mengambil bekal tsb.

This entry was posted in Liputan dan Opini and tagged . Bookmark the permalink.

24 Responses to Mencuri Bekal?

  1. beban anak-anak jaman sekarang….*sigh*

  2. elkaje said: Tapi karena dia di jemput pertama, trus muter2 di dalam komplek yang gak terlalu luas, menjemput beberapa anak lagi, dia harus sudah siap jam 5 paling telat jam 5.10 mobil menjemput.

    aduh kasihan sekali yaa.. paling lambat bangun jam 4.30, jam enak2nya tidur tuh. trus disuruh sarapan jam segitu juga pasti blom selera.😦

  3. eddyjp says:

    wah enak yah bisa antar 2 kali, itu eh tugasnya ko KJ yah wakkakakak

  4. elkaje says:

    KJ mandornya, pelaksana bisa tukang ojek atau Yoke, kadang emang dia jalan ndiri. hehehe…

  5. elkaje says:

    bener. Ping, anak sekarang bebannya berat.. beban pelajaran, beban fisik juga

  6. elkaje says:

    iya Vris, disini anak2 makin berat, karena perjalanan yang makan waktu juga

  7. fjaco says:

    anak yang mencuri bekalnya karena sirik kali ya, ortunya ga pernah bawain bekal dan ga ngasih uang jajan juga (kaleee hehe) jadi dia lihat bekal anak lain jadi kepengen hiks

  8. enkoos says:

    duhhh, ngenes. kemacetan yang jadi masalah, anak sekolah yang menanggung akibatnya. betapa instan pemecahannya. Bukannya mengoptimalkan Rideshare atau membenahi angkutan umumnya.

  9. lanawee says:

    Wah, nanti ada jasa antar bekal pp, kayak di Mumbai namanya dabbawala, utk antar bekal karyawan kantor.http://en.wikipedia.org/wiki/Dabbawalaitu anak yang sembarangan, iya kasihan Ci, kok bisa begitu.

  10. pandabulet says:

    kok jadi capek ya denger musti nganter bekal 2x? berarti ibu2 ga bisa kemana2 dong ya (paling yg deket2 rumah aja), kan nanggung waktu nya…

  11. Di sini anak sma mulai sekitar 7:30, SMP 8:00, SD 8:30. Yang SMA pulang jam 2 lebih. Makan pagi (jarang yang mau) dan siang di sekolah, seragam satu kota/school distric. Ada yang bayar penuh, discount, atau gratis…..Ini sample menu sma dan tarifnya.http://www.bsd405.org/portals/0/nutrition/HIGH%20SCHOOL%20APRIL%202011.pdfSebenarnya problem utama adalah kepadatan penduduk yang merembet kemacaetan dan lain lain.

  12. jrdd says:

    Ya ammppuunnn masalah bekal aja bisa jadi problem gini ya? Di Basic school Dante dulu, Ibu2 punya inisiatif utk bikin “Lunch Program” Ibu2 bikin/belanja sendiri (volunteer), menunya disebarin at least sebulan sebelumnya, trus anak2 yg mau bisa daftar & bayar sebelumnya, jadi sebulan itu anak2 yg terdaftar dapat makan (cuma hari2 tertentu), mirip dg yg dibilang di atas ini lho..😉

  13. elkaje says:

    mungkin ya Fem… sering liat nikmatnya teman2 makan bekal kiriman ortunya, jadi pingin dia

  14. elkaje says:

    itulah Foke Vi.. yang ngaku sebagai ahlinya Jakarta

  15. elkaje says:

    ada juga yang bikin jasa catering anak sekolah Lan, cuma kan beda ama bekal kiriman dari orang tua.. yang pake bumbu “kasih sayang dna perhatian” hehe

  16. elkaje says:

    ini kalau ngantar 2 kali.. kan saking kerajinan Tik.. hehe

  17. elkaje says:

    iya pak, makanya kantin sekolah, di sini tetep rame, karena banyakan anak2 di bekali uang jajan, kalau ortunya gak sempat siapkan bekal

  18. elkaje says:

    bagus itu Ros, apalagi klo menunya bisa diatur yang seimbang, nggak melulu gorengan.

  19. upik2806 says:

    anak sekolah sekarang rempong banget ya… UN stress, masuk sekolah psikotes….berarti kerja ga usah pake psikotes lagi ya….kan dah teruji…heheheh

  20. mayaekt says:

    wah…. aku musti bersyukur anak2 masih masuk jam 7, jadi berangkat jam 6 dari rumah masih sempet buat bikin bekal….. nanti kalo gio masuk SMA, rasanya dia harus berangkat jam 5 subuh… mending di kasih duit aja kali ya? *males mikir*…. :)… jadi curhat deh!

  21. elkaje says:

    laaah…ntar klo Gio SMA, kan kamu dah makin trampil may, tentu siapkan bekal jam 5 sudah bukan masalah lagi. hehehe

  22. dulu waktu aku sekolah ada Kartu Pelajar…jadi klo ambil bekalkan bisa lihat Kartu Pelajaranya sesuai dengan fotonya, kayaknya lebih bagus disekolahnya Rachel harus ada kartu pelajar…biar gak ada anak yg iseng…kasihan anak2 yg sdh bawa bekal dan tidak mendapatkan haknya…:-D

  23. chenmarlin says:

    Masalah sarapan dan makan siang bikin strees. Sewaktu anak saya di primary school, setiap hari saya antar makan siang, karena letak sekolahannya dekat begitu alasannya. Tetapi juga karena makanan rumah kan lebih baik daripada catering di sekolah. Tetapi kan makanan yg harus disiapkan harus dipikirkan lebih serius, yang ngga banyak berair/berkuah. Sekarang setelah di secondary, karena sekolahannya juga dekat, dia pulang ke rumah untuk makan siang, terasa benar streesnya berkurang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s