Masih ada polisi yang baik kog

Suatu siang, aku bermobil dari Tanjung Priok ke arah kelapa gading.

Memasuki jalan by pass.. di sisi tol, adaberderet container berjalan lambat dan membuatku tak sabaran dan tak bisa menyalib. Karena melihat di jalan busway kosong melompong, dan lihat ke arah belakang si empunya jalan tak terlihat, akupun masuk ke jalan itu, tujuannya mau menyalib convoy container ini.

Tapi kog ya keenakan menginjak gas, sampe nggak ingat harus segera keluar jalur, karena ini kan bukan jalur yang boleh di lewati, kecuali bus transjakarta. Dasar sial… dari kejahuan, tampak polisi menghadang, dan aku dengan mobil gedeku ini tak bisa nylempit ke mana2 lagi. Kena deh….

Aku pun minggir, membuka jendela. Pak polisi memberi hormat, dan meminta SIMku. Aku mengeluarkan dompet…. siaaal… beberapa lembar uang ratusan ribuyang cuma aku selipkan langsung terlihat jelas saat aku membuka dompet untuk mengambil SIM.Haduuuh… lupa ngumpetin duit tuh…bisa di minta dia nih nanti.

SIM ku serahkan… pak polisi memeriksa, aku pun mencari STNK di bag organizer ku. Dan menyerahkan tanpa di minta.

P: ibu tahu kesalahannya?

A: Tahu pak

P: ya, ibu sudah melanggar, karena menggunakan jalur busway. Bla..bla..bla..

(ngomong soal sangsi segala… duuh.. matih aku.. bisa 500 ribu nih… tapi aku udah ingat form biru.. form biru.. form biru.)

A: ya pak… saya salah. (pasrah)

P: ibu dari mana? Mau ke mana?

(aaahh.. pake basa basi lagi.. jangan2 dia mau bermanis manis dulu biar ntar bisa ngajak “damai” kali..aku tetep ingatform biru..form biru..)

A: Dari Priok pak, mau pulang Ke KG.

P: lain kali tidak boleh melanggar lagi bu, karena itu akan mengganggu bus transjakarta, dan memprovokasi orang lain untuk melanggar juga.Bla..bla..bla.. (beberapa nasehat)

Pak polisi mengembalikan SIM dan STNK, memberi hormat padaku dan bilang “selamat jalan bu, hati2”

Bengong sesaat… dalam hati.. bener nih? Sudah gitu aja?.. “Terimakasih pak” aku menstater mobil kembali dan jalan pelan di kiri jalan sambil menahan diri untuk tersenyum ceraaaaah sambi berjanji dalam hati.. lain kali ndak nakal lagi paaaak..

Di depanku, ada mobil yang di tangkap sebelum aku, entah apa pelanggarannya, tapi terlihat alot ngomongnya, karena setelah aku melewatinya, pak polisi masih menulis di buku form.

Semoga makin banyak polisi baik macam gini, menjalankan tugasnya tanpa harus korupsi.

This entry was posted in Liputan dan Opini and tagged , . Bookmark the permalink.

28 Responses to Masih ada polisi yang baik kog

  1. enkoos says:

    Mungkin karena Ine pasrah dan mengaku salah, pak Polisinya kasihan. Di daerah juga banyak polisi baik, aku sering ngadepin mereka.

  2. elkaje says:

    ya Vi, biarpun pasrah dan mengaku salah, tetap dia berhak menilang dan bise memberi sangsi denda pake form biru yang harus bayar ke bank.

  3. marpleholmes says:

    ya… optimisme itu penting. semoga akan lebih banyak yang jadi polisi yang baik kayak tadi..🙂

  4. elkaje says:

    setuju… semoga ndak ikut tercemar jadi buruk, tapi malah bisa jadi teladan bagi yang lain

  5. omhanif says:

    sebenarnya masih banyak sih yang baik.kasian sekali, namanya ancur karena ulah segelintir polisi brengsek.

  6. elkaje says:

    ya Oom.. semoga kebaikan mereka bisa jadi teladan dan inspirasi rekan2nya yang lain

  7. jrdd says:

    Perlu dilaporin nih Pak Polisi, biar dapet “tepukan di pundak”!!!!😀

  8. elkaje says:

    makanya kutulis jurnal ini Ros, sayang nggak liat siapa namanya

  9. ibuseno says:

    muka melas kali ya Ci Ine hihi.. tp ya nasib2an juga, meski sudah pasrah dan ngaku salah kadang masih ada juga yg di tilang..

  10. dev38 says:

    tentu saja masih banyak yg baik, hanya saja mrk tertutup oleh segelintir oknum yg tdk bertanggungjawab…..

  11. elkaje says:

    Cho, klopun di tilang, aku juga nggak apa2.. memang salah.. tilang pake form biru. tapi ini malah dibebaskan sama sekali

  12. elkaje says:

    sayang ya Dev, yang brengsek itu malah yang keliatan dan menutup citra baiknya

  13. elkaje said: klopun di tilang, aku juga nggak apa2.. memang salah.. tilang pake form biru. tapi ini malah dibebaskan sama sekali

    ketemu kejadian kek gini, selain bikin kita respek dan simpati, kita malah makin termotivasi untuk tidak melakukan kesalahan seperti ini lagi…so, jangan diulangi ya bu! hehehehe….

  14. elkaje says:

    toooossst… beneran Hen, aku janji dengan diri sendiri, patuh, ndak bandel lagi.. sekalipun di belakang container yang jalannya kayak siput

  15. helvinrita says:

    tumbennnnnnnnnnnn…… hahahahaha….

  16. elkaje says:

    yaaaa..beneran Rit, banyak yang bilang gitu, tapi teteeeep ini menimbulkan harapan baik ya

  17. remangsenja says:

    Anda beruntuuuungg….

  18. elkaje says:

    banget..banget.. makanya ini kejadian luar biasa, yang tak akan kulupakan, dan membuatku berjanji.. tak akan melanggar lagi.

  19. lferonica says:

    woww jarang loh spt itu. semoga saja banyak polisi spt itu.

  20. elkaje says:

    itu juga harapanku Fer

  21. ningnong says:

    2 jempol buat pak polisi… :))

  22. elkaje says:

    aku tambahi.. 2 jempol tangan dan 2 jempol kaki!

  23. dhiethey says:

    semoga semua polisi di indo seperti itu ya ci… kalo ada yang salah, dikasih peringatan, bukan nya maen tilang sembari dia nya sembunyi nunggu ada yg ngelanggar… :((

  24. beruntungnya ciiiiiiiii….

  25. elkaje says:

    iya Esther, aku paling sebel klo polisi menjebak.. kayak bersorak klo ketemu orang salah

  26. elkaje says:

    beruntung dan bikin kapok Mel

  27. pandabulet says:

    wah ini namanya hoki ci..

  28. elkaje says:

    pandabulet said: wah ini namanya hoki ci..

    sangat2 Hoki…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s