# 24 KWB : [Minuman 2] Oplosan di Warung Babat

Di Solo, kalau order Teh di warung, Cuma bilang “Teh” atau “Es Teh”, akan di suguhkan Teh hangat atau es Teh… pasti manis.

Karena emang kebiasaan, kalau minum teh, ya teh manis. Maka ada istilah Teh Nasgitel – paNAS, leGI (manis), kenTEL (pekat).

Ini bikin tamu dari luar kota… terutama Jakarta (hehe… orang mbandung, orang jakarta, pokoknya jawa barat… yang logatnya nggak ada logat jawa, di hantam rata sebagai orang Jakarta) sering komplen… karena dikasi teh manis.

Maka menu minuman di warung babat, di sebut jelas berikut harganya.

Lah ini teh bukan basa basi lho… bukan kayak teh di jakarta yang warnanya terang bening.. ini teh solo yang pekat, lebih cocok di bilang teh pahit, ketimbang teh tawar. Dari pengalaman dengan para “orang jakarta”, maka kalau ada rombongan bus dari luar kota merapat, maka di kasi teh tawar yang sangat encer, dan gratis!

Teh di Warung Babat, adalah teh oplosan. Bukan cuma miras ya yang di oplos, teh juga. Teh di racik sendiri, terdiri dari 3 merk teh buatan dari 3 kota. Kata mami, biarpun teh adalah suguhan yang umum, tapi di warung babat, teh nya harus spesial. Hm… kalau pernah dengar batik tiga negri, batik yang prosesnya di lakukan di 3 kota,barangkali ini teh juga bisa di sebut teh 3 negri, karena tehnya berasal dari 3 kota.

Aku ingat merk-merk tehnya, tapi tak terlalu ingat mengapa di pilih 3 merk itu.

  • Teh yang pertama adalah teh cap 999, buatan Solo, menurut mami, warna merahnya bagus. Toko Teh ini, berada di dekat pasar Gede, persis menghadap tugu Jam pasar gede. Entah masih ada atau enggak toko teh 999 ini.
  • Teh yang kedua adalah teh cap Sepeda Balap keluaran Pekalongan. klo ndak salah, ini diambil rasa sepetnya.
  • Teh yang ketiga adalah teh Gopek keluaran Slawi-Tegal, katanya ini untuk aroma wangi melatinya yang enak.

Ketiga teh tersebut, dengan komposisi tertentu, di campur jadi satu, lalu di simpan dalam kaleng tertutup rapat. Tiap hari mbak kalau membuat sepanci besar teh untuk jualan, mengambil satu takaran khusus daun teh kering, dari kaleng tsb.

Waktu itu, salah satu teh tsb, harus beli di semarang, karena tidak ada di pasar solo (entah yang sepeda balap atau yang Gopek).

Gelas yang di pakai untuk menyuguhkan teh, juga khusus. Teh panas dengan menggunakan gelas pendek, setinggi gelas belimbing.. tapi gelas belimbing sudah mulai nggak musim tuh waktu itu), lalu di beri tutup gelas, tanpa tatakan gelas.

Gelas Es Teh menggunakan gelas yang tinggi, tanpa tutup gelas, tapi di beri sendok pengaduk khusus es teh manis. Karena pekatnya teh, gelas yang dipakai suka berwarna kekuningan, dua minggu sekali, gelas2 tsb di cuci dengan soda kue, dan kembali jernih.

Aku belum pernah dengar sih, ada orang yang memuji rasa tehnya. Sepertinya orang belum memberikan apresiasi pada teh yang minuman sangat umum di Solo.

Ini ketemu juga yang suka teh oplosan http://baltyra.com/2009/10/24/mabuk-teh-oplosan/

Gambar teh sepeda balap dari http://ganggenggong.blogspot.com/2007/09/teh-sepeda-balap.html

Gelas belimbing dari http://serbavintage.blogspot.com/2009/04/gelas-jadul.html

Gambar lain dari google

This entry was posted in KWB and tagged . Bookmark the permalink.

25 Responses to # 24 KWB : [Minuman 2] Oplosan di Warung Babat

  1. enkoos says:

    Teh gopek, sukaaaa sekali baunya. Wanginya beda. Emang bener ya aromanya khas. Kapan hari aku dapat kiriman teh gopek dari teman di Shanghai. ALamakkkk, minum teh Gopek serasa kembali ke desa di tengah pegunungan. Minum dengan gelas pake tatakan cangkir dan cara minumnya dituang di tatakan kemudian diseruput. Ya Gustiii. Lupakan salju diluar yang menggunung dan nikmati wangi Indonesia di dalam rumah. Suamiku cuma bisa gedeg2 kepala. Ah mbak Ine, cerita ini sanggup membuat mataku basah. Kangen tak tertahankan dengan Indonesia, segalanya apa adanya.

  2. dphn04 says:

    waktu aku kecil bibik dirumah sering banget bikiin teh pake si merk Gopek…n aku demeeeen banget..enaaaaaaak

  3. ricvie22 says:

    kemarin pulang dari indo sempet beli teh gopek, sayang cuma 1 bungkus. Emang enak wangi, hehehe…. yg lain ngga tau tuh Ci, hehehe…

  4. ningnong says:

    Teh gopek, favoritku. Ada warteg dekat rumah yang masih pakai teh merk itu, dan ‘import’ dari jateng. Klo udah pengen minum teh gopek, bela2in deh nongkrong di warteg bareng abang2 becak. Teh segelas, tambah mendoan sepiring. Yummmi….

  5. helvinrita says:

    teh gopek dan teh bandulan fav bangettttttttt…. ^_^

  6. ibuseno says:

    pertama kali ke Jogja juga bingung Ci Ine, tiap pesen es teh pasti di kasihnya es teh manis.. lama2 tau juga akhirnya pesen lengkap es teh tawar gak pake gula.itu teh Gopek teh kesukaannku di rumah lho:-)

  7. elkaje says:

    wah..iya, minum wedang teh dari lepek…khas jawa banget

  8. elkaje says:

    emang beda Helen, sekarang ada gopek yang teh celup.. rasanya tetep nikmat yang teh seduh

  9. elkaje says:

    Eve, banyak merk teh enak kog.. ada cap bandulan, cap dandang dll

  10. elkaje says:

    nyamleng tenaaan.. hehehe

  11. elkaje says:

    rasanya… khas ya Rit

  12. elkaje says:

    ibuseno said: pesen lengkap es teh tawar gak pake gula.

    udah bilang es teh tawar.. masih pake kalimat “gak pake gula” komplit pesennya hehe

  13. pandakuning says:

    teh nogo baunya jg enak, wangi vanilikalo ikut kondangan jaman kecil yg widodaren di kampung2 suka pake teh ituskg kalo minum tek wangi vanili ingetnya di kondangan jaman kecil

  14. elkaje says:

    teh nogo keluaran dari kota mana Hueny? krn aku baru denger. thks infonya

  15. fjaco says:

    mbak Ine, sepertinya sekarang di warung2 di Yogya sudah terbiasa kasih teh tawar for free, sementara warung Babat dah dari dulu ya? salut sama maminya mbak Ine, bisa mengoplos “teh tiga negeri” pastinya tehnya spesial😀 Kalau sekarang mau mengoplos teh, enaknya teh apa aja?

  16. dhiethey says:

    saya juga suka teh gopek, kalo bikin pake poci tanah liat yang dari brebes, minumnya pake gula batu.. hmm.. nikmat :))

  17. pandakuning says:

    kluaran kota mana nya aku kurang tau, soalnya di bungkusnya cuma ada tulisan asli Jatim. mungkin cuma terkenal di jatim aja ya

  18. elkaje says:

    udah nggak update lagi Fem soal teh apa yang enak. tempo hari di solo, di kasi teh cap dandang. lain kali di kasi teh bandulan. ya…. semua enak sih tanpa di oplos. hehe.. pokoknya jangan teh celup aja, seklaipun itu merk ternama macam tong tji, gopek, catoet dan berembel embel premium

  19. elkaje says:

    waaa… itu emang enak dinikmati saat leyeh2 Esther, di minum hangat… makin lama makin terasa manisnya. pocinya makin berkerak, tehnya makin enak

  20. dphn04 says:

    elkaje said: emang beda Helen, sekarang ada gopek yang teh celup.. rasanya tetep nikmat yang teh seduh

    iya bener….benernya teh seduh itu yyg paling khas deh rasanya….teh Gopek disini ga adaaaaaaa…huaaaaaaaa

  21. lanawee says:

    kalo pesen teh/kopi di warung2 makan di singapore, keluarnya teh/kopi panas pake evaporated milk n gula. waktu pertama kali ke sana, oom tanteku pusing mau pesen es teh tawar.es teh tawar namanya “teh oh kosong peng” = teh, no milk, no sugar, with ice

  22. elkaje says:

    lanawee said: es teh tawar namanya “teh oh kosong peng” = teh, no milk, no sugar, with ice

    hehe…

  23. chenmarlin says:

    meskipun disini banyak juga macam2 teh, tetapi teh indo masih lebih unggul menurutku loh, dasar masih selera indo yah

  24. elkaje says:

    chenmarlin said: meskipun disini banyak juga macam2 teh, tetapi teh indo masih lebih unggul menurutku loh, dasar masih selera indo yah

    selera yang di bentuk dari kecil ya Lin

  25. Pabrik Teh 999 itu ada di Ngabean, Yogya, tetanggaku je! Setiap lewat situ baunya wangi banget….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s