Tepat waktu, bukan hal sulit

Aku mengajarkan nilai tepat waktu pada anak-anak di rumah, juga pada anak buahku di kantor. Untuk bisa tepat waktu itu bukan hal rumit dan berat, itu hal kecil yang bisa dilakukan siapa aja, cuma masalahnya… mau atau tidak mau melakukannya.

Aku mengajarkan hal sederhana ini kepada orang2 dekatku. Terutama kepada anak buahku. Jam kerja kantor kan jelas, masuk jam 8, datanglah beberapa puluh menit sebelumnya, setidaknya tidak terlambat.

Karena ketika kita tidak bisa tertib melakukan hal kecil seperti ini, bagaimana mungkin aku bisa mempercayakan hal lebih besar dari ini? Ya.. tetaplah, ada toleransi, sekali skali ada yang terlambat, karena hal2 di luar kendali kita. Tapi kalau yang telat lagi..telat lagi… aku menganggap orang ini bermasalah dengan dirinya sendiri. Dan pasti membawa masalah pada kerja team yang lain, ya.. tegur.. tegur.. klo perlu di hukum seperti aku menghukum Deni Chang tempo hari.

Aku menjadikan diriku contoh bagi mereka. Jam kerja jam 8. Waktu tempuh rumah-kantor hanya 30 menit. Aku selalu tiba di kantor jam 7. Masih sepi, tapi aku tak keberatan, dan aku bisa memulai hariku dengan santai, bisa mengeluarkan banyak ide, dan jam 8 tepat, aku bisa morning briefing, Sekitar 8.20 semua sudah punya gambaran, apa target masing2 dan target team hari itu.

**

Ada satu calon vendor yang kami undang untuk mempresentasikan produknya. 10 menit sebelum waktu yang dijanjikan, tak ada tanda2 ybs tiba di kantorku. Aku menelpon, rupanya dia masih di tanjung priok… walah… butuh waktu sekitar 30 menit dari priok untuk mencapai kantorku, itupun kalau beruntung.. kalau lancar. Alasan itu orang.. dia salah keluar pintu tol. OK.. di mengertilah, meski akhirnya meeting “ngaret” mulainya, hampir 60 menit.

Karena produknya di rasa oke, kami minta presentasi lagi lebih spesifik, kepada level yang lebih spesifik, user yang akan menggunakan produk dia. Meeting berikutnya, si calon vendor ini, telat lagi, janji jam 10, baru tiba di kantorku jam 10.45, kali ini alasannya, kesiangan berangkat dari Bandung. Emang.. ini vendor dari kota Bandung. Presentasi tetap dilakukan, tapi putusan akhir sudah di tetapkan sebelum presentasi dimulai.

Bagaimana kami bisa bekerjasama dengan vendor macam ini, karena dia sangat tidak profesional dan telah menyepelekan waktu kami?

***

Aku sering kecewa dengan teman-teman yang sangat tidak menghargai waktu, pada saat mengadakan janji. Apalagi kalau janjiannya, teman2ku itu mau ikut aku. Aku senang pergi beramai-ramai, karena dalam perjalanan, ada teman ngobrol, tidak sendirian di mobil. Tapi kalau udah bilang mau nebeng, tapi membiarkan aku menunggu lewat dari waktu yang dijanjikan, itu sudah KETERLALUAN.

Aku kalau janji jam 10, beberapa puluh menit sebelumnya aku siap, bagiku, lebih baik aku menunggu daripada di tunggu. Tapi kan bukan berarti, biarkan aja si ine menunggu, kan senang menunggu tuh! Kurang ajar klo dah begitu.

Ada teman yang janjian mau numpang denganku, kami janjian bertemu di suatu tempat jam 10 pagi (di pinggir jalan, karena kami menuju satu tempat)hari itu kalau aku pantau lalu lintas di tweeter dan radio, jalanan relatif lancar di mana mana. Tapi si teman datang telat hampir 30 menit. Yaaaa… marahlah aku. Aku sms si teman, aku bilang, “nggak bisa deh janjian denganku begini caranya”

Keesokan harinya, kami janjian lagi, janjian di tempat lain, masih di jalanan, karena menuju ke suatu tempat, Di tempat janjian ini, di satu halte bus, setidaknya kemarin kami sudah lewati, kami sudah janjian dengan jelas.. di sini ya, jangan telat ya, karena nggak boleh parkir di pinggiran jalan situ. eh.. . telat lagi! Hampir 20 menit. Pingin dah rasanya ninggalin, karena aku merasa disepelekan. Tapi aku masih memikirkan.. misi kepergian kami ini. Itu yang menahanku untuk meledakan protesku.

Penilaianku terhadap teman yang seperti ini jelas, dia tidak menghargai waktu, tidak menghargai orang2 yang diajak janjian. Ya.. sekalipun kami tiba di tempat tujuan tidak terlambat, tapi ybs terlambat dari waktu yang dijanjikan denganku..

Yang membayar kerugian dengan gaya jam karetnya… tentu adalah orang2 yang menunggunya. Kami deg2an di tilang, mobil mesin terus menyala karena untuk menyalakan AC, berapa liter bensin terbuang sia2, kami gelisah menunggu.. sekalipun di telpon bilang.. iya..sebentar lagi nyampe..

***

Entah ya.. tepat waktu kayaknya merupakan barang mewah tuh, sampe ada istilah jam karet, dan sampai sekarang ini terus di pelihara oleh sebagian dari kita. Aku kadang dinilai berlebihan soal tepat waktu ini, tapi aku tetap pada prinsipku, ini bukan hal sulit kog.

Ada yang kasi kiat, kalau janjian dengan si jam karet, mau ketemu jam 10, janjianlah jam 9.30.Ya… nggak bisalah, tetap jam 10 ya jam 10. Klo gitu kan berarti masih melegalkan budaya jam karetnya.

Tepat waktu, membuatku bisa menjalankan banyak hal secara efisien, dan membuatku merasa nyaman meski banyak yang harus kukerjakan.

kata William Shakespeare “Better three hours too soon, than a minute too late” hihihi…nggak lah.. klo 3 jam…mana tahaaan. pemborosan waktu malahan tuh

** gambar dari google

This entry was posted in Liputan dan Opini and tagged , , . Bookmark the permalink.

42 Responses to Tepat waktu, bukan hal sulit

  1. cie ine ..terima kasih sudah mau berbagi..saya jadi tambah mengerti apa itu arti janjian..artinya waktu…artinya menuggu…

  2. elkaje says:

    sama2 Yun, karena orang2 yang tak menghargai waktu, masih banyak di sekitar kita.

  3. dphn04 says:

    bener Bu Ine…kayaknya kalo janjian di Indo banyakan ngaretnya daripada tepatnya, ntah kenapa, yg pasti jadi nyebelin kan buat yg nunggu. Jadi inget atasan di kantor dulu…dia bikin appointment ama klien jam 10 pagi. jam 9 pagi aku telpon ingetin, katanya udah mau berangkat…ga taunya jam 10.30 nelpon masih ada perlu beli sesuatu, nyampe kantor jam 12.30…tobaaaaaat. Si klien akhirnya jadi klienku sih hihihihih

  4. elkaje says:

    yah..itu nyusahin banyak pihak ya..

  5. dphn04 says:

    elkaje said: yah..itu nyusahin banyak pihak ya..

    banget2 Bu…kebayang muka saya dong waktu ngejelasin n kudu mencarikan alibi yg tepat agar si atasan ga malu ama si klien *padahal kudunya biar aja malu yaaaks hihih*

  6. elkaje says:

    kebayang..kebayang.. kitanya ikut malu ya Helen.nama kantor kita kan kena juga.

  7. Ci Ine, kota kami penghasil karet dan memang banyak yg jam ngaret juga… Aku? Mmh, gak terlalu disiplin (ngaku dgn jujur).. Kalo ada rapat di organisasi, memang waktunya sengaja dimajuin utk jaga-jaga yg ngaret. Tapi tempat yg dituju rata-rata dekat krn kota kecil dan tidak sampai kejadian terjebak macet..

  8. dphn04 says:

    elkaje said: kebayang..kebayang.. kitanya ikut malu ya Helen.nama kantor kita kan kena juga.

    iya Bu Ine..untungnya waktu itu schedule saya juga lagi kosong, ngga kebayang kalo saya juga ada klien lain…berabe banget kan. tapi sampe saya resign kelakuan masih sama dengernya..oleh kantor pusat sempet ‘diteken’ sampe akhirnya dia resign sendiri juga hihihih…kantor pusatnya ga mau rugi ngeluarin pesangon kayaknya hihihi

  9. Cocok tinggal di sini In!

  10. dev38 says:

    Memang bukan hal sulit, hanya saja kemauannya yg ‘kurang disadari’…..

  11. lferonica says:

    sebenarnya tidak susah tapi kadang mereka suka menganggap gampang saja, sehingga selalu telat alias karetnya panjang betul. aku juga suka bete tuh kalau kayak gitu.

  12. elkaje says:

    karena kelakuan ngaretnya, tentu kantor pusat juga di rugikan tuh. itu namanya dia cari susah sendiri ya Helen, mentang2 ada kamu sebagai bempernya.

  13. elkaje says:

    Hen, macet nggak bisa dipake sebagai alasan ngaret di kota kamu. Trus.. biasanya apa yang dipake sebagai alasan?

  14. elkaje says:

    hehe klo di situ, hidup tenang, ndak was2 ama yang ngaret ya cie

  15. elkaje says:

    iya Dev, makanya, ini bukan masalah bisa atau tidak bisa, tapi mau atau tidak mau.

  16. elkaje says:

    Fer, karena nggak sulit itu, dianggap gampang sehingga di gampangkan.. dianggap enteng aja ngaret.

  17. dphn04 says:

    elkaje said: karena kelakuan ngaretnya, tentu kantor pusat juga di rugikan tuh. itu namanya dia cari susah sendiri ya Helen, mentang2 ada kamu sebagai bempernya.

    iyaaa…n aku bertahan disitu lumayan lama sebagai bemper hahaha. Waktu resign legaaaa banget. mau resign lebih awal, sayang gajinya, abis nikah ikut suami langsung dgn rela dan riang gembira mengajukan resign hihihih

  18. lbillstein says:

    elkaje said: ndak was2 ama yang ngaret ya

    jgn salah Ine……yg ngaret juga ada…..itu tergantung kpd individu-nya……mau disiplin ato nggak……..Sewaktu aku tugas di Solomon Islands, pernah tuh ada supplier orang bule OZ, yg kalo janji mau supply barang/meeting nggak pernah tepat waktu….dan molornya udh ngikutin gaya orang2 Pacific yg bisa molor smp jam2an bahkan harian tanpa ngasih tahu lagi…..nah giliran ngasih tagihan, aku molorin juga bayarnya…..biar dianya datang berkali-kali kekantor, aku antepin aja…….ksh pelajaran dulu biar kapok……abis itu dia nggak berani telat lagi…….hehehe….

  19. ningnong says:

    yang janjian terus molor 30 menit itu.. aku bukan ya? hehehepokoknya, klo janjian sih emang diusahakan tepat waktu.. walaupun kudu flexible juga karena kita ndak pernah tau apa yg terjadi selama perjalanan ke tempat tujuan… Alhamdulillah skrg sudah ada hp sehingga bisa kirim kabar, klo bakal telat krn satu hal… cuma ya, emang sebel aja klo ada yg suka nyepelein waktu…

  20. elkaje said: Hen, macet nggak bisa dipake sebagai alasan ngaret di kota kamu. Trus.. biasanya apa yang dipake sebagai alasan?

    iya, emang gak bisa pake alasan macet wkwkwk…dulu waktu kerja kantoran selalu usahakan untuk tidak terlambat, meskipun tidak sedisiplin ci Ine. Sekarang kalau rapat organisasi, –jika ada yang telat, namun sudah konfirmasi mau hadir– semua maklum karena kebanyakan orang disini usaha dagang dengan waktu yang tidak pasti…*alesan yang lemah banget, jadi malu ama ci Ine niih*

  21. ibuseno says:

    setuju Ci Ine.. dimuali dari menghargai waktu..kita bisa lihat cara orng menghargai orang lain, dimulai dari disiplin waktu kita bisa tahu bagaimana disiplin dia dibidang lain. TFS

  22. elkaje says:

    lbillstein said: ksh pelajaran dulu biar kapok……abis itu dia nggak berani telat lagi…….hehehe….

    mantap itu cie… kapok bener dia.

  23. elkaje says:

    iya Ning, emang macet di luar kendali kita, tapi klo kita mengenali situasi dan punya spare waktu yang cukup, tentu telat makin dapat di hindari.

  24. upik2806 says:

    waks…saya pernah telat 1 jam….*mestinya naik taxi yaa* :))

  25. lanawee says:

    Ada tetangga yg sering nebeng mobilku utk sama2 belanja ke supermarket/ke sekolah anak karena dia tidak nyetir, transport umum mahal n kalo jalan lumayan jauh. Orangnya baik, tapi dari pertama nebeng udah telat2 beberapa menit. Sampai saya kadang majuin mobil ke building apartmentnya dia (building sebelahan) biar gak nunggu dia jalan ke building saya. Eh malah jadi cenderung mengharapkan lihat mobil saya nongol dulu dari jendela apartment dia, baru dia turun. Dianya sih bilang sori2, salahnya dia, dia memang selalu telatan sampai suaminya pun kesel sampai kadang ninggal dia…, udah majuin jam tetap telat, dll. Suatu waktu saya nolongin ngantar dia dan anaknya ke pesta ultah teman anaknya. Suaminya lagi bisnis trip ke luar kota. Saya gak majuin mobil ke building dia. Dia telat lagi, bersori2 n bilang ada yg telpon, n dia pun liatin jendela nunggu mobil saya nongol, koq gak nongol2. Saya bilang dia yg berkepentingan pergi, saya cuma nganterin, koq malah dia yg telat tuh gimana ya. Akhirnya suatu hari saya bilang, gak usah pake majuin jam segala, percuma. Niatin aja berangkat beberapa menit lebih awal dari biasanya. Sekarang lumayan, udah banyak tepatnya. Saya pun sekarang gak ragu2 akan ninggal dia kalo dia gak nongol setelah 5 menitan. Saya pikir “ditinggal juga gpp lah, it’s not the end of the world..”😀

  26. dhiethey says:

    boss saya yang dulu si Yokono San, sejak tinggal di Indo jadi demen jam karet, kalo janjian meeting di pabrik jam 2, dia berangkat dari kantor jam 2… ngebetein banget… pas saya complain dia bilang merpati juga sering delay.. hidih…

  27. upik2806 says:

    dhiethey said: boss saya yang dulu si Yokono San, sejak tinggal di Indo jadi demen jam karet, kalo janjian meeting di pabrik jam 2, dia berangkat dari kantor jam 2… ngebetein banget… pas saya complain dia bilang merpati juga sering delay.. hidih…

    hahahah…bukannya merpati tak pernah ingkar janji….*ngakak guling2*

  28. elkaje says:

    lanawee said: Sekarang lumayan, udah banyak tepatnya. Saya pun sekarang gak ragu2 akan ninggal dia kalo dia gak nongol setelah 5 menitan. Saya pikir “ditinggal juga gpp lah, it’s not the end of the world..”😀

    perlu kita bersikap tegas gitu ya Lan, cuma di sini ini rasa sungkan masih di bawa2 sih. hehe

  29. elkaje says:

    dhiethey said: merpati juga sering delay.. hidih…

    hah? meneladani yang jelek malahan… hehe

  30. ricvie22 says:

    Huhuhu….sama aku juga sebal banget, mana ketemu 1 orang di sini yg kayak gitu Ci…ih pengen getok deh rasanya!!! Tiap2 janji ngaret melulu, mau dimana saja kapan saja. Kapok sekarang, ngga mau janji2an lagi ama dia!!!! Bilang mau ke rumah jam 4, nanti 45 menit kemudian baru nongol. Minta dijemput,aku bilang jam 1 sampe rumahnya, eh… masih belum siap apa2 pas aku datang. Padahal abis jemput anakku pulang dr preschool, biasanya capek dan udah pengen tidur. Ngga ada sama sekali niat utk on time…payah dah.

  31. yusys says:

    hehehehe…itulah Ci Ine,teman2 suka bingung sama aku…bisa berinternet,terima orderan dan lain sebagainya…mereka selalu tanya ama aku…apa kuncinya…yah satu2nya jalan bagaimana me-manage wkt/time,itu penting banged spy semua bisa selesai tepat dan selaras,contohnya; misanya kalo lagi baking memakan wkt 45 menit,timer 45 selalu aku putar,dan wkt segitu,aku bisa beberes ato mengerjakan yg lainnya,jadi setelah semua beres kita bisa hepi dan enjoy.

  32. aku termasuk orang yang tepat waktu ci.. dan sering ketemu sama yang ga tepat waktu. nebeng ke motor aku, aku yg jemput, ntar masih belum mandi. harus nunggu lagi. sekarang udah ga mau, mending ga usah jalan2 bareng daripada aku lebih mirip ojek gratis daripada temen jalan. huh!

  33. elkaje says:

    naah kaaan… beneran bikin kesel ya Eve, nggak ada sikap saling menghargai deh klo gini caranya ya

  34. elkaje says:

    Bener Yus, dengan tepat waktu dalam segala hal, kita bisa sangat efisien ya

  35. elkaje says:

    perasaan ku juga begitu Mel, klo soal tebeng menebeng. ama orang yang jago telat, aku udah nggak mau lagi toleransi klo janjian. ketemu di suatu tempat, dia nggak nongol…. tinggal

  36. pandabulet says:

    soal jam ngaret emg suka bikin naek darah ya ci…kata suamiku kalo ada yg telat “lah dia kan tingggalnya di darah waktu india” hihihi…jgn tanya knp india deh, saya jg ga tau🙂

  37. elkaje says:

    pandabulet said: soal jam ngaret emg suka bikin naek darah ya ci…kata suamiku kalo ada yg telat “lah dia kan tingggalnya di darah waktu india” hihihi…jgn tanya knp india deh, saya jg ga tau🙂

    haha… ya..betul suami kamu, karena jam di india kan lebih lambat beberapa jam dari di Aussie dan Indonesia..

  38. learningaza says:

    Betul mbak.. salah satu kebiasaan yang sulit dirubah.

  39. learningaza says:

    theresajackson said: Cocok tinggal di sini In!

    Mbak TJ.. nanti kalau mbak Ine tinggal di Sydney.. dibujuk masuk jadi anggota KJ mbak..:D

  40. elkaje says:

    learningaza said: Mbak TJ.. nanti kalau mbak Ine tinggal di Sydney.. dibujuk masuk jadi anggota KJ mbak..:D

    waah.. cocok itu, KJ juga initial suamiku. hehehe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s